~*~KALiMAH TAUHiD~*~







~**~TiADA TUHAN KECUALi ALLAH, MUHAMMAD RASULULLAH pd SETiAP KERLiPAN & PD SETiAP NAFAS Sbyk LuasNYA APA YG ADA pd iLMU ALLAH ~**~

~*~SOLATLah KiTa, Sebelum KiTa diSOLATkan~*~


~*~PLS OPEN this WEB with MOZILLA FIREFOX or INTERNET EXPLORER...for BEST Results, Tq (^^,)

AL_QURAN Video+ TerJemahan

~*~*~*~

HADIS ~ PESANAN RASUL KITA, UTK UMATNYA TERSAYANG!!!

~*~*~*~*~*~*~*~*~*[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~*~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~**~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~***~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~*~*~*~* ~*~ ~*~
PESAN Rasululah S.A.W
“Sesungguhnya PALING diRASA BERAT oleh seOrg MUNAFIK, ADALAH melaksanakan SOLAT ISYA' dan SOLAT SUBUH. Sekiranya mereka tahu akan ke AGUNGAN PAHALAnya, NISCAYA mereka mendatanginya (ke MASJID, SOLAT berJEMAAH) sekalipun dlm keadaan MERANGKAK2
(HR Bukhari Muslim)

~*~ “Sesungguhnya ALLAH akan mgumpulkan Org2 MUNAFIK dan 0rg2 KAFIR di dlm JAHANNAM
(An Nisa:140).

SOLAT BERJEMAAH LEBIH TINGGI 27 DERAJAT DIBANDING SOLAT SENDIRI“
(HR Bukhari – Muslim)

~*~ Download Audio Kuliah
***
~***~أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا (Setelah diterangkan) APAKAH mereka[KAMU] SENGAJA tidak berUSAHA MEMAHAMI serta meMIKIRkan isi Al-QURAN? ATAU HATI mereka TERKUNCI RAPAT (yg mghalangnya drpda MENERIMA AJARAN Al-QURAN)? (QS Muhamad: 24) ~*~*~***~

Friday, November 6, 2009

Rahsia Kejadian makhluk Ciptaan Allah S.W.T

Imam Al-Ghazali

Rahsia Kejadian makhluk Ciptaan Allah S.W.T

Tafakur terhadap segala ciptaan Allah adalah media untuk menanamkan keyakinan yang teguh dalah hati para hambaNYA yang selalu waspada. Kita dapat mengetahui realiti ini dengan cara memerhatikan makhluk makhluk ciptaanNYA dan mencari bukti bukti kejadiannya. Dengan memerhatikan fakta itu mereka berkeyakinan bahawa Allah Maha Berkuasa dan Maha Mengetahui tiada Tuhan selain Dia.

Kemudian mengESAkanNYA. Kita menyaksikan keagunganNYA yang suci dari segala sifat kekurangan. Dialah yang menegakkan keadilan dalam apa jua situasi. Jalan untuk memperolehi makrifat kepada Allah S.W.T. dan mengagungkanNYA dengan merenungkan keajaiban keajaiban segala ciptaanNYA, memahami hikmah hikmah aneka ragam ciptaan dan perkara itu semua merupakan media untuk menanamkan keyakinan yang teguh.

Dalam merealisasikan itu semua pengarang menyusun buku ini untuk memandu kita menggunakan fikiran yang sihat untuk mengenali pelbagai hikmah dan nikmat dari kejadian makhluk makhluk ciptaan Allah seperti disyariatkan oleh ayat ayat al-Quran.

Tentang Penulis AL-IMAM AL-GHAZALI atau Abu Hamid Muhammad ibn Muhammad Al-Tusi as-Shafi yang juga dikenali sebagai Ibn Al-Sam'ani adalah tokoh tasawuf, usuluddin dan perundangan Islam yang ulung dan seorang guru yang agung.

Beliau dilahirkan pada 450 Hijrah/1058 Masihi di Tabaran, satu daripada dua buah kota kecil di Tus, sekarang dalam kawasan Meshed di Khurasan, Iran. Al-Ghazali menggunakan pengalaman sufi untuk menghayati Islam. Melalui karya agungnya Ihya Ulumuddin, Al-Ghazali memimpin dan mengembalikan umat Islam kepada dasar asalnya dengan mencantumkan ilmu fiqah, ilmu kalam dan ilmu tasawuf.
*****************
[dari buku Imam Al-Ghazali : Rahsia Kejadian Makhluk Ciptaan Allah S.W.T]



Pengenalan

Tafakur terhadap segala ciptaan Allah adalah media untuk menanamkan keyakinan yang teguh dalah hati para hambaNYA yang selalu waspada. Kita dapat mengetahui realiti ini dengan cara memerhatikan makhluk makhluk ciptaanNYA dan mencari bukti bukti kejadiannya. Dengan memerhatikan fakta itu mereka berkeyakinan bahawa Allah Maha Berkuasa dan Maha Mengetahui tiada Tuhan selain Dia. Kemudian mengESAkanNYA. Kita menyaksikan keagunganNYA yang suci dari segala sifat kekurangan. Dialah yang menegakkan keadilan dalam apa jua situasi. Jalan untuk memperolehi makrifat kepada Allah S.W.T. dan mengagungkanNYA dengan merenungkan keajaiban keajaiban segala ciptaanNYA, memahami hikmah hikmah aneka ragam ciptaan dan perkara itu semua merupakan media untuk menanamkan keyakinan yang teguh. Dalam merealisasikan itu semua pengarang menyusun buku ini untuk memandu kita menggunakan fikiran yang sihat untuk mengenali pelbagai hikmah dan nikmat dari kejadian makhluk makhluk ciptaan Allah seperti disyariatkan oleh ayat ayat al-Quran.

Rahsia Diciptakan Manusia Allah S.W.T. telah berfirman yang bermaksud:

“Dan sesungguhnyaKami telah menciptakan manusiadari suatu saripati (berasal) dari tanah.Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani(yang disimpan) dalam tempat kukuh (rahim).Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah,lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpaldaging, dan segumpal daging itu Kami jadikantulang belulang lalu tulang belulang ituKami bungkus dengan daging.Kemudian kami jadikandia makhluk yangberbentuk lain.Maka Maha Suci Allah,Pencipta yang paling baik.Kemudian sesudah itu, sesungguhnyakamu sekalian benar benar mati. Kemudian,sesungguhnya kamu sekalian akan dibangkitkan(dari kubur kamu) pada hari kiamat.”     (Surah al-Mu’minun:12 – 16)

Perlulah anda mengetahui bahawasanya Allah azza wa jalla (Maha Mulia lagi Maha Agung) dengan ilmunya yang qadim telah menciptakan makhluk berupa manusia dan menyebarkannya di dunia ini. Mereka diberi beban pengabdiaan di dunia untuk dijadikan sebagai ujian.

Allah S.W.T. menciptakan mereka dalam keadaan boleh berketurunan. Sebahagian mereka berkembang biak dari sebahagian yang lain. Allah menciptakan menusia lelaki dan perempuan, lalu mengisi hati mereka dengan rasa cinta dan hal hal yang mendorongnya, sehingga mereka tidak mampu menahan kesabaran dan kehilangan upaya menghindari keinginan nafsunya. Dengan demikian nafsu berahinya terdorong untuk berkumpul.

Fikiran

Sementara itu Allah S.W.T. menciptakan fikiran yang menggerakkan anggota tertentu untuk menitipkan air tertentu di suatu tempat yang kukuh iaitu rahim yang di dalamnya janin (bayi) diciptakan. Maka ditempat itulah sperma (air mani) yang disarikan dari seluruh tubuh terkumpul. Sperma tadi keluar dengan memancar dari tulang sulbi laki laki dan tulang dada perempuan dengan gerakan tertentu. Dengan demikian berpindahlah sperma itu lantaran gerakan tersebut dari dalam tubuh lelaki ke dalam tubuh perempuan.

Sperma

Walaupun sperma telah berpindah tempat, tetapi keadaannya masih tetap seperti asalnya. Sebab ia merupakan air yang hina. Hanya sedikit saja bahan asing yang mencampurinya, maka akan merosakkan dan mengubah keasliannya. Dan suatu yang remeh yang mencampurinya, maka akan merosakkannya, dan mengubah wataknya. Sperma itu merupakan air yang boleh bercampur semuanya. Bahagian bahagian yang terkecil tidak berbeza sedikit pun. Dari sperma itulah Allah menciptakan manusia lelaki dan perempuan setelah sperma itu berpindah dari bentuk air mani menjadi segumpal darah, kemudian menjadi segumpal daging, lalu menjadi tulang belulang kemudian tulang belulang itu dibungkus dengan daging. Kemudian Allah S.W.T. mengguatkannya dengan otot besar dan otot kecil, lalu dikuatkan lagi dengan urat urat.

Kepala - Mata

Allah S.W.T. juga menciptakan beberapa anggota tubuh manusia dan menyusunnya secara rapi. Dalam hal ini Allah menjadikan kepala manusia berbetuk bulat dan pada kepala itu Allah membuat lubang untuk pendengaran, penglihatan, hidung, mulut dan seluruh lubang lainnya. Allah menjadikan mata untuk digunakan sebagai alat penglihatan. Antara keajaiban keajaibannya ialah ia boleh melihat pelbagai benda. Itulah hal yang tidak mungkin dijelaskan rahsianya. Allah S.W.T. telah menyusun mata itu terdiri dari tujuh lapis. Setiap lapisnya mempunyai sifat dan watak yang khusus. Seandainya satu lapis saja tidak ada atau hilang, maka mata tidak dapat melihat.

Kelopak mata

Perhatikan kelopak mata yang meliputi seluruh mata, dan kecepatan gerak tindak balasnya untuk memelihara dari debu dan lainnya yang boleh menggangu. Jadi kelopak mata itu bagaikan pintu yang boleh dibuka pada saat diperlukan dan ditutup pada saat lai.

Oleh kerana tujuan diciptakan kelopak mata itu untuk memperindahkan mata dan raut mata, maka Allah menciptakan rambut (bulu mata) yang ada diatasnya sesuai dengan ukuran. Bulu mata itu tidak bertambah sehingga menimbulkan bahaya, dan tidak berkurang sehingga boleh membahayakan juga.

Airmata

Allah menciptakan airmata berasa masin, yang gunanya untuk mencuci benda benda yang jatuh menimpanya. Dia juga menciptakan dua pinggiran mata dalam keadaan lebih rendah daripada bahagian tengah. Hal ini amat penting agar sesuatu yang jatuh padanya boleh cepat bergerak ke tepi, iaitu ke salah satu dari dua pingirannya.

Alis (kening)

Allah S.W.T. juga menciptakan alis (kening) untuk memperindah raut muka dan sebagai tirai penutup kedua mata. Sedangkan bulu kening itu seperti halnya bulu mata tidak bertambah yang boleh jadi menimbulkan kejelekan raut muka.

Rambut

Sementara itu Allah menciptakan rambut dikepala dan janggut yang boleh bertambah dan berkurang, jadi boleh diurus sesuai dengan tujuan untuk keindahan tanpa menimbulkan cacat.

Mulut dan Bibir

Selanjutnya perhatikanlah mulut dan lidah serta hikmah yang ada padanya. Allah menciptakan dua bibir sebagai penutup mulut, seakan akan sebagai pintu tertutup, dan boleh dibuka ketika diperlukan. Dan juga sebagai penutup gusi dan gigi yang berguna untuk keindahan wajah. Seandainya kedua bibir itu tidak ada maka menjadi cacatlah bentuk wajah manusia. Kedua pasang bibir tersebut sebagai alat bantu untuk berkata kata. Sedangkan lidah untuk mengucapkan dan menzahirkan isi nurani manusia. Di samping itu juga untuk membalik balikan makanan dan meletakkannya dbawah geraham sehingga kunyahannya menjadi kukuh dan mudah ditelan




Gigi

Kemudian Allah juga telah menciptakan sejumlah gigi dengan bilangan yang cukup dan berbeza beza, yakni tidak merupakan tulang yang satu. Apabila sebahagiannya ada yang rosak, maka gigi yang tersisa masih boleh dimanfaatkan.

Allah S.W.T. mengumpulkan pada gigi tersebut kemanfaatan dan keindahan. Dia menciptakan gigi sebelah atas lebih banyak dan kuat sehingga boleh lama masa manfaat kegunaannya bersama gigi yang dibawah. Dia menjadikannya bersifat keras tetapi tidak sama seperti tulang tulang tubuh lainnya. Itu bertujuan agar ia boleh digunakan untuk jangka masa yang lama.

Gigi geraham bentuknya besar dan kuat, sebab digunakan untuk menghancurkan makanan. Kerana mengunyah itu mencernakan makanan tahap pertama. Dalam pada itu gigi depan dan gigi taring dibuat untuk memotong makanan dan sebagai keindahan mulut.

Oleh kerana itu akar gigi tersebut dijadikan dalam keadaan kuat dan tajam. Allah menjadikan warna gigi tersebut putih, sedangkan gusi di sekelilingnya berwarna merah. Permukaannya rata dan susunannya rapi laksana mutiara yang tersusun.


Dari tulang tulang tersbut ada enam batang tulang yang ditentukan untuk tengkorak kepala, 24 batang untuk tulang rahang atas, dan dua batang untuk rahang bawah. Ada pun selebihnya adalah tulang gigi yang sebahagiannya berbentuk lebar yang diugunakan untuk mengunyah makanan, dan ada juga yang tajam yang digunakan untuk memotong makanan.


Air Liur

Kemudian perhatikanlah, bagaimana Allah menjadikan sifat basah yang tersimpan di dalam mulut, yang tidak tampak kecuali pada waktu diperlukan. Seandainya sifat basah itu tampak dan malah mengalir, sebelum diperlukan, maka sudah tentu hal itu menjadikan satu kejelekan bagi manusia. Sifat basah, atau air liur itu digunakan untuk membasahi makanan yang dikunyah sehingga mudah ditelan tanpa kesulitan dan tanpa rasa sakit.

Apabila tiada makanan di mulut, maka air liur yang berperanan mambasahi makanan tersebut hilang. Dan yang masih tersisa hanyalah air liur yang membasahi anak tekak dan tenggorok yang fungsinya untuk memudahkan berkata dan agar keduanya tidak kering. Sebab bila kering, maka akan menjadikan manusia binasa atau mati.

Lidah

Kemudian perhatikanlah rahmat Allah serta kasih sayangNya. Sebab, Dia telah menciptakan rasa lazat makanan untuk orang yang memakannya. Deria rasa diciptakan dalam lidah dan lainya dari bahagian bahagian mulut, agar dengan deria rasa itu seorang manusia boleh mengenali kelazatan yang sesuai.

Dengan demikian ia dapat menemukan kenikmatan makanan dan minuman ketika ia tertarik untuk menikmatinya. Dengan deria rasa itu juga, manusia boleh menjauhi makanan dan minuman yang tidak layak baginya dan mengetahui batas makanan yang masih panas dan yang telah dingin.

Telinga

Selanjutnya Allah S.W.T. juga membuat lubang pendengaran dan di dalamnya di beri zat yang pahit yang berfungsi untuk menjaga telinga dari bahaya ulat dan untuk mematikan serangga yang masuk kedalamnya. Allah juga memelihara telinga dengan daun telinga yang berguna untuk menampung suara yang kemudian disampaikan ke lubang (gegendang) telinga. Allah S.W.T. juga menciptakan deria perasa yang lebih pada telinga.

Ini bertujuan agar telinga boleh cepat mengetahui serangga serangga dan lainnya yang akan menggangunya. Telinga juga dibentuk dalam bentuk yang banyak lekuk lekuknya untuk menampung suara, dan supaya serangga yang berjalan padanya akan mengambil masa yang agak lama sehingga manusia terbangun dari tidur.

Hidung

Selanjutnya perhatikanlah bahawa manusia boleh menemukan benda benda yang berbau lantaran masuknya udara ke dalam lubang hidung. Itulah satu rahsia yang tidak boleh diketahui hakikatnya kecuali Tuhan Yang Maha Pencipta lagi Maha Suci. Kemudian perhatikanlah mengapa Allah S.W.T. meletakkan hidung di tengah tengah wajah. Bentuknya dibuat sangat baik, diberikan dua lubang terbuka, dan didalamnya diberi deria bau. Ini bertujuan agar dengan menghirup udara, manusia boleh menunjukkan bau makanan dan minumannya. Juga agar ia boleh menikmati bau harum, menjauhi bau busuk dan kotor yang menjijikkan, dan agar ia boleh menghidu zat asam untuk makanan jantungnya, dan untuk menormalkan suhu panas badannya.

Tenggorok, Kerongkong & Suara

Kemudian Allah juga menciptakan tenggorok dan dipersiapkan untuk mengeluarkan suara. Dan Dia memutarkan lidah ketika lidah itu bergerak untuk memotong suara agar berbeza di antara satu huruf dengan huruf yang lain, sehingga cara mengucapkan menjadi longgar. Dia juga menciptakan kerongkong berbeza beza bentuknya. Ada yang sempit, longgar, kasar, halus, ada yang seperti mutiara yang keras dan lunak, ada yang panjang dan ada juga yang pendek. Dengan demikian maka menjadi berbeza beza suara yang keluar. Hingga dua jenis suara pun boleh membezakan sebahagian manusia dengan yang lain hanya berdasarkan dengan suara.

Demikianhalnya antara dua orang yang juga nampak perbezaan. Demikian itu untuk rahsia saling mengenal. Sebab, ketika Allah S.W.T menciptakan Nabi Adam dan Hawa, maka Dia menciptakannya berbeza bentuk rupanya. Kemudian dari keduanya Allah menciptakan makhluk yang juga berbeza dari ayah dan ibunya. Selanjutnya makhluk makhluk semakin banyak dalam keadaan berbeza beza. Itu semua juga untuk rahsia saling mengenal.

Renungkan juga mengapa Allah S.W.T. menciptakan dua jalan yang ada dalam kerongkong. Yang satu untuk jalan suara, iaitu kerongkong yang sampai ke paru-paru, dan yang lain untuk jalan makanan, iaitu jalan menelan makanan yang sampai ke perut besar. Dalam pada itu Allah menciptakan lapisan yang ada di kerongkong yang berfungsi untuk menghalangi makanan agar tidak sampai ke hati.

Kemudian Allah juga menciptakan paru-paru yang berfungsi mengepam hati, tidak pernah lesu dan tidak cacat, mengambil dan mengeluaran nafas tanpa ada kesulitan. Hal demikian dimaksudkan agar suhu panas tidak terpusat di hati saja. Sebab, jika demikian akan mengakibatkan kematian. Selanjutnya Allah S.W.T. mengisi udara dengan angin untuk kepentingan tersebut dan juga untuk kepentingan lain. Hendaklah anda memperhatikan mengapa Allah menciptakan lubang najis berfungsi melepas dan mengekang. Itu bertujuan agar membuang air kecil dan membuang air besar tidak mengalir terus menerus. Sebab kalau demikian akan mengakibatkan kehidupan manusia mengalami kehancuran.

Kemudian renungkanlah mengapa Allah membuat daging kedua paha dalam keadaan cukup banyak dan tebal. Itu di-maksudkan agar manusia menggunakannya untuk menjaga rasa sakit ketika duduk di atas tanah kerana biasanya orang yang kurus tubuhnya dan sedikit daging pahanya merasa sakit ketika duduk jika di antara punggungnya dan tanah tidak ada alas sama sekali.

Renungkanlah, jika alat kelamin (zakar) lelaki selamanya lemah, bagaimana sperma (air mani) boleh sampai ke tempat penciptaan janin (rahim) wanita? Jika alat kelamin itu bengkak-bengkak selamanya, lalu bagaimana keadaannya? Bahkan Allah menjadikannya tersembunyi seolah-olah manusia tidak mempunyai nafsu berahi. Renungkanlah, satu perumpamaan yang menggambarkan pengaturan yang baik, iaitu kedudukan tandas, yang dibangun di tempat yang lebih tersembunyi dalam rumah. Oleh kerana itu lubang yang disediakan untuk membuang kotoran manusia dicipta di tempat yang lebih tertutup dari tubuhnya, yang tersembunyi yang mana kedua pahanya bertemu lantas menutupinya dan menyembunyikan alat kelaminnya.

Demikian ini khusus pada manusia kerana kemuliaannya. Kemudian renungkanlah tentang penciptaan rambut dan kuku, mengapa keduanya tumbuh memanjang? Sedangkan jika keduanya dipotong atau digunting malah akan menerbitkan keindahan. Keduanya diciptakan tidak diberi deria rasa, sehingga seseorang tidak akan merasa sakit ketika berhias dengan memotong keduanya. Seandainya tidak ada hikmah seperti itu, maka keduanya berada di antara dua hal. Kemungkinan ia dibiarkan saja dalam keadaan semulajadinya. Yang demikian mengakibatkan manusia menjadi buruk penampilannya. Atau boleh jadi dihilangkan. Yang demikian ini menimbulkan rasa sakit pada dirinya.

Renungkanlah tentang rambut. Seandainya ia tumbuh di mata, maka akan menjadi butalah penglihatan. Atau tumbuh di mulut, maka akan menghalangi kelancaran masuknya makanan dan minuman. Atau tumbuh di telapak tangan, maka menjadi hilanglah nikmat merasa dan menghalangi beberapa pekerjaan. Atau tumbuh di dalam vagina, maka akan menghalang kelazatan bersenggama. Padahal tempat-tempat itu semua boleh menjadi tempat tumbuhnya rambut. Sungguh Maha Suci Tuhan yang Maha Mengatur lagi Memberi nikmat dengan kenikmatan-kenikmatan tersebut.

Renungkanlah mengapa Allah S.W.T. menciptakan manusia ini pada jalan yang benar dan menjauhi kesalahan dan bahaya. Lalu renungkan juga tentang watak yang diberikan kepadanya. laitu memerlukan makan, minum, bersenggama dan segala pengaturan yang sangat kukuh. Dalam watak manusia, Allah S.W.T. telah menciptakan suatu penggerak yang menghendaki dan mendorong melakukan itu semua. Lapar dan dahaga menyebabkan manusia mencari makanan yang menjadi keperluan hidupnya. Demikian juga minuman yang menjadi sebab bagi kekuatan tubuhnya. Dan tidur yang memulihkan kekuatan tubuh dan mengistirehatkannya. Juga nafsu berahi yang menggerakkan kemahuan bersenggama yang menyebabkan wujud kesinambungan keturunan umat manusia.

Seandainya manusia mencari makanan dan minuman kerana ia mengerti bahawa demikian itu keperluannya, sedangkan ia tidak mempunyai pendorong yang mengajak ke arah itu dan wataknya sendiri, tentu saja ia sibuk mencari keperluan-keperluannya. Akibatnya kekuatan yang ada menjadi hilang dan ia mengalami kehancuran. Seperti perumpamaan seseorang terkadang memerlukan kepada ubat yang ia benci, sedangkan ubat membawa pengaruh bagi kesihatannya. Tetapi tidak ada watak pada dirinya yang mendorong untuk mendapatkan ubat, lalu ia menolaknya, maka boleh jadi ia jatuh sakit atau mati.

Demikian halnya jika seorang manusia boleh melakukan tidur dan memasukkan hakikat tidur itu pada tubuhnya dengan kemahuannya sendiri, maka ia akan selalu sibuk melakukan pelbagai kepentingannya tanpa tidur. Yang demikian itu akan menjadikannya tubuhnya mendapat mudarat lantaran kepayahan dan keletihan. Seperti itu juga kalau kemahuan bersenggama kerana hanya ingin mendapatkan anak, maka akan terputuslah keturunan. Sebab, akan timbul pelbagai penyebab yang menghalanginya. Kemudian perhatikanlah, mengapa Allah S.W.T. mencipta-kan sesuatu yang menggerakkan manusia untuk mencapai pelbagai faedah yang merupakan watak nalurinya.

Renungkanlah kekuatan-kekuatan manusia diatur rapi, kukuh lagi menakjubkan. Tubuh dengan segala isinya laksana istana raja, yang di dalamnya ada pengiring, pengawal dan rakyat yang diserahi rumah tersebut. Salah seorang ditugaskan untuk melaksanakan segala keperluan pengiring dan pengawal, dan juga menyediakan keperluan mereka. Ada juga yang ditugaskan menerima barang dan menyimpannya hingga datang waktu mengolah dan mempersiapkannya. Ada pula yang diberi tugas memperbaiki dan mempersiapkan segala keperluan, dan tugas memperbaiki ini lebih istimewa daripada tugas sebelumnya. Ada lagi yang bertugas membersihkan kotoran-kotoran dan membuangnya dari dalam istana.

Raja dalam perumpamaan ini adalah Pencipta yang Maha Mengetahui. Istana adalah tubuh manusia. Sedangkan pengiring dan pengawal adalah anggota tubuh. Rakyat adalah empat jenis kekuatan iaitu hati, akal, kekuatan ingatan dan nafsu marah. Bagaimana pendapat anda jika seorang manusia dikurangi kekuatan ingatannya, bagaimana kedudukannya? la tentu tidak ingat terhadap segala yang memberi manfaat kepadanya dan segala apa yang membahayakan dirinya. Ia tidak ingat kepada apa ia keluarkan, apa saja yang ia datangkan, apa yang ia berikan, apa yang ia terima, apa yang ia lihat, apa yang ia dengar, apa yang ia katakan, dan apa yang telah dikatakan padanya.

la tidak ingat kepada suatu lintas jalan, meski ia telah me-lintasinya. la juga tidak ingat kepada orang yang pernah berbuat baik kepadanya, berbuat buruk terhadapnya. la tidak ingat kepada orang yang pernah memberi manfaat kepadanya, orang yang membahayakan kepadanya, tidak ingat pula kepada ilmu sekalipun pernah ia pelajari, dan ia juga tidak boleh mengambil manfaat dengan penelitiannya. Juga tidak mampu mengambil pelajaran dari orang yang terdahulu.

Perhatikanlah nikmat-nikmat tersebut, bagaimana fungsi salah satu darinya. Lalu bagaimana fungsi seluruhnya. Dan lebih menghairankan daripada nikmat kekuatan ingatan atau hafalan adalah nikmat lupa. Sebab seandainya tidak ada nikmat lupa, maka manusia tidak boleh merasa tenteram dari bencana. Rasa menyesal tidak boleh berkurang darinya, rasa iri hati tidak boleh hilang, dan dari segala kenikmatan dunia bila ia ingat bahayanya yang mengerikan tentu ia tidak akan mahu menikmatinya. la tidak mungkin dapat melenyapkan kelalaian orang zalim, atau orang yang iri hati atau orang yang bertujuan memberi bahaya.

Perhatikanlah, mengapa Allah S.W.T. menjadikan daya kekuatan ingatan dan kelalaian (sifat lupa) pada manusia, padahal keduanya berlawanan? Dan dari keduanya pula Allah S.W.T. menjadikan beberapa kemaslahatan padanya. Lalu perhatikan juga tentang sesuatu yang khusus pada manusia, sedangkan binatang tidak diberinya, iaitu perasaan malu.

Seandainya manusia tidak diberi rasa malu, sudah tentu kesalahan tidak dimaaikan, undangan tidak dipenuhi, tamu tidak dijamu, kejahatan. tidak ditinggalkan, bahkan kebanyakan dari kewajipan agama itu dilaksanakan kerana rasa malu terhadap sesama manusia. Dan juga kerana rasa malu segala amanah ataupun sesuatu yang diminta untuk disimpan dikembalikan, hak kedua orang tua dan lainnya selalu ditegakkan, membenci perbuatan buruk dan sebagainya. Kerana itu perhatikanlah, alangkah besarnya fungsi dari nikmat yang berupa perasaan malu ini.


Tangan, Jari dan Kuku

Kemudian perhatikanlah tentang penciptaan dua pasang tangan, iaitu untuk mencapai hal hal yang dikehendaki dan menolak berbagai jenis bahaya. Dan perhatikanlah bagaimana Allah menciptakan telapak tangan dalam bentuk lebar dan membahagi jari jari menjadi lima jari, dan lima hujung jari. Dia menjadikan empat batang jari diletakkan pada satu sisi, dan ibu jari pada sisi yang lain.

Dengan demikian ibu jari dapat mengitari seluruh jari yang empat itu. Seandainya umat manusia sejak dahulu berkumpul untuk menyingkap rahsia tentang kedudukan jari dalam bentuk lain selain yang telah diletakkan setelah ibu jari, dan mengatur perbezaan panjangnya empat jari dan urutannya, maka mereka tidak akan mampu meskipun telah melakukan pengamatan berfikir.

Dengan kedudukan seperti tersebut itu menjadi pantaslah tangan itu untuk digunakan menerima dan memberi. Apabila tangan dibentangkan, maka menjadi bekas bagaikan piring yang boleh diisi dengan apa yang dikehendaki manusia.

Apabila tangan dikumpulkan atau digenggamkan, maka menjadi alat untuk memukul. Bila dikumpulkan tidak sempurna (tidak digenggam) maka menjadi alat seperti gayung. Kemudian Allah S.W.T. juga menciptakan kuku yang dilekatkan pada hujung jari sebagai hiasan bagi jujung jari itu, untuk penguat bahagian belakang hujung jari itu agar tidak lemah. Juga digunakan untuk mengambil benda benda yang lembut yang mana hujung jari itu tidak boleh mengambilnya tanpa kuku. Di samping itu juga untuk menggaru tubuh manusia bila diperlukan.

Perhatikann jika kuku tidak ada, sedangkan pada tubuh manusia terasa gatal, maka tentulah ia kakan mengakui bahawa dirinya adalah makhluk yang lemah tidak mampu menolak apa yang menyakitkan. Selain kuku tidak ada alat lain yang sepertinya untuk menggaru tubuh. Sebab, kuku itu keras seperti tulang, dan tidak lunak seperti kulit. Ia boleh tumbuh memanjang, dapat dipotong, dapat digunting, dan dapat pula dipendekkan. Kemudian kuku itu diciptakan oleh Allah dapat menggaru dalam keadaan manusia sedang tidur dan ketika jaga. Ia juga boleh menuju ke tempat tempat yang terasa gatal dari bahagian tubuh.

Apabila seseorang meminta bantuan kepada selain kuku untuk menggaru, maka tidak akan cepat menemukan tempat tempat yang gatal itu kecuali setelah lama dan setelah mengalami kesulitan.

Paha, Betis dan Telapak Kaki

Kemudian perhatikan bagaimana Allah S.W.T. menciptakan dua pasang paha dan dua pasang betis dalam bentuk yang panjang. Sementara itu Allah menciptakan telapak kaki berbentuk lebar. Hal ini dimaksudkan agar manusia dapat berjalan dengan telapak kaki. Allah S.W.T. menghiasi kedua telapak kaki itu dengan beberapa batang jari, dan dijadikan sebagai hiasan dan sebagai penguat untuk berjalan. Jari jari tersebut juga dihiasi dengan beberapa kuku, dan dikuatkan dengannya.

Sperma (air mani) dan Tulang

Selanjutnya perhatikan bagaimana Allah S.W.T. menciptaakan itu semua dari sperma (nutfah) yang hina. Lalu daripadanya Dia menciptakan tulang tulang tubuh, kemudian menjadi tubuhyang kuat. Tulang tulang tersebut berfungsi sebagai penguat bagi tubuh manusia. Dalam pada itu Dia juga menentukan tulang tulang itu dengan ukuran yang berbeza beza dan pelbagai bentuk yang sesuai. Ada tulang yang kecil, ada yang panjang, ada yang bulat, ada yang berlubang, ada yang rapat, ada yang lebar, dan ada yang tipis halus. Kemudia dalam tulang tulang yang berbetuk seperti paip itu Allah S.W.T. mengisinya dengan sumsum yang lembut yang terpelihara untuk kebaikan tulang dan untuk menguatkannya.

Sendi

Oleh kerana manusia itu memerlukan kepada seluruh tubuhnya dan sebahagian anggota tubuhnya untuk beryualang kali memenuhi keperluannya, maka Allah tidak menjadikan tulang tulang manusia hanya sejenis sahaja. Tetapi dilengkapi dengan tulang tulang yang sangat banyak. Di atara tulang tulang tersebut terdapat dendi yang memudahkannya bergerak. Dalam hal ini memang Allah S.W.T. telah menenuntukan bentuk setiap tulang sesuai untuk bergerak sebegaimana dikehendaki.

Allah S.W.T. juga menghubungkan sendi tulang dan menyabung sebahagiannya dengan sebahagian yang lain dengan urat yang ditempelkan pada salah satu hunjung tulang dan melekaktkan hujung yang lain pada tulang yang lain bagaikan sambungan. Kemudian Allah juga menciptakan beberapa tulang tambahan yang dipasang pada salah satu hujung tulang, yang keluar daripadanya. Dan tulang yang lain terdapat lubang yang sesuai dengan bentuk tulang tambahan tadi. Hal demikian memungkinkan tulang tambahan itu dapat masuk ke dalamnya dengan tepat.

Dengan demikian bila seorang manusia berkehendak menggerakkan sesuatu dari tubuhnya, maka ia tentu boleh bergerak. Seandainya Allah S.W.T. tidak memerikan hikmah dalam penciptaan sendi, maka manusia pasti akan menghadapi kesulitan melakukan gerakan tersebut.

Kepala

Kemudian perhatikanlah mengapa Allah menciptakan kepala yang tersusun dari 55 tulang yang berbeza beza bentuk rupanya. Dia menyusun sebahagian tulang tersebut dengan tulang yang lain, hingga terciptalah kepala berbetuk bulat seperti yang anda lihat.

PERUT

Selanjutnya perhaitkanlah bagaimana Allah menerbitkan anggota batinnya, iaitu jantung, hati, perut besar, limpa, paru paru, rahim, pundi air kencing dan usus usus. Setiap anggota dengan bentuk khusus, ukuran yang khusus dan untuk pekerjaan yang khusus pula. Allah S.W.T. menciptakan perut besar untuk mencernakan makanan, dan ia berupa otot tertentu yang kuat untuk keperluannya.

Dengan demikian menjadi mudahlah memotong dan memproses makanan tersebut. Gigi geraham yang mengunyah makanan pada permulaanya sebagai penolong perut besar untuk memproses dan mencernakan makanan menjadi baik. Dalam pada itu Dia menciptakan hati yang berfungsi untuk merubah kandungan makanan menjadi darah, kemudian dialirkan ke seluruh anggota tubuh manusia itu zat makanan yang sesuai. Sebab, zat makanan untuk tulang itu berbeza dengan zat makanan untuk daging. Zat makana untuk otot besar dengan zat makanan untuk urat urat yang kecil juga berbeza. Zat makanan untuk rambut juga berbeza dengan zat makanan untuk lainnya.

Limpa. Hempedu dam Buah Pinggang

Allah S.W.T. menciptakan limpa, hempedu dan buah pinggang untuk membantu kerja hati. Limpa untuk menedar zat makanan berwarna hitam. Hempedu untuk mengedar zat makanan berwarna kuning. Sedangkan air buah pinggang, pungi air kencing untuk menerima air dari buah pinggang, lalu dikeluarkan melalui lubang kemaluan.

Pembuluh darah dan hati mengalirkan darah ke seluruh anggota badan. Dalam pada itu Allah menciptakan anggota badan lebih kukuh daripada daging. Hal ini bertujuan untuk menjaga daging dan sebahagian tempatnya.

Kasih dan Sayang

Selanjutnya perhatikanlah, mengapa Allah S.W.T. mengatur penciptaan manusia di dalm rahim dan menyayanginya dengan pelbagai sifat kasih sayang yang cukup panjang dan lama masa yang diperlukan sekiranya ingin diperjelaskan. Dan tidak mampu untuk kita mengetahui jumlah kasih sayang yang diberikan kepada manusia kecuali Tuhan yang menciptakannya. Sementara itu orang yang menyifati manusia juga tidak akan boleh menerangkan sifatnya secara tepat, meski pun sudah mencurahkan pemikirannya.

Antara pengaturan Allah S.W.T. mengenai pencitaan manusia di dalam rahim ialah bahawa ketika berada dalam rahim ia tidak memerlukan untuk memanggil (menangis). Bayi yang dilahirkan pun juga belum memerlukan kepada bimbingan untuk memangil. Bahkan hal itu berada dalam watak di bayi hingga ia telah memerlukan kepada pertolongan untuk makan. Seandainya yang demikian itu tidak diwujudkan oleh Allah, maka sudah tentu para ibu yang melahirkan, akan membencinya kerana sangat payah dan sulit memeliharanya.

Sehingga setelah tubuh si bayi bertambah kuat, anggota lahirnya semakin kukuh, dan anggota batinnya pun juga telah kuat, ketika itulah Allah menumbuhkan gigi-gigi ketika telah diperlukan. Gigi tersebut tidak tumbuh sebelum itu dan juga tidak tumbuh setelah itu.

Akal yg pandai dan bodoh

Kemudian perhatikanlah, mengapa dan bagaimana Allah menciptakan kepandaian merabezakan dan kecerdasan akal pada manusia secara evolusi, ertinya beransur-ansur, sedikit demi sedikit sampai masa kesempurnaannya dan kedewasaannya.

Perhatikanlah dan renungkanlah tentang keadaan manusia dilahirkan dalam keadaan bodoh, belum sempurna akalnya dan belum mempunyai kefahaman. Sebab seandainya ia dilahirkan telah berakal sempurna dan penuh kefahaman, tentu saja ia akan mengingkari alam nyata ini tatkala ia telah lahir, ia tentu akan bingung. Kerana ia melihat segala sesuatu yang belum pernah ia lihat, dan mengetahui apa yang belum pernah ia ketahui sebelum itu. Kemudian ia merasa mempunyai kekurangan kerana ia di-dukung, diletakkan dalam keadaan dibalut kain, dan diselimuti di atas buaian. Padahal memang ia patut diperlakukan demikian itu kerana keadaan tubuhnya masih lemah dan masih basah.

Kebiasaan manusia yang masih kecil selalu disayangi dan dicintai. Tetapi jika telah besar tidaklah demikian. Sebab, ia sering suka menentang kerana menggunakan akalnya dan mendahulukan nafsunya. Jadi jelaslah bahawa bertambahnya akal dan kefahaman pada manusia secara beransur-ansur adalah yang paling baik baginya. Tidakkah seseorang mengetahui bahawa Allah S.W.T. menciptakan segala sesuatu dalam keadaan penuh hikmah, melalui jalan yang benar, dan memberi pengertian tentang silih bergantinya kesalahan yang kecil mahu pun yang besar.

Lelaki dan Perempuan

Perhatikanlah ketika seorang manusia telah meningkat usia dewasa, maka Allah menciptakan padanya cara-cara untuk berketurunan. Di wajahnya ditumbuhkan rambut untuk membezakannya dari anak-anak kecil dan wanita. la dijadikan berwajah tampan, dan kemudian ketampanan itu ditutupi setelah ia memasuki usia tua. Jika ia seorang perempuan, maka Allah S.W.T. menjadikan raut mukanya bersih dari ditumbuhi bulu, agar ia tetap berwajah menarik dan mengghairahkan kaum lelaki. Hal ini bertujuan untuk meneruskan kesinambungan umat manusia. Oleh kerana itu berfikirlah anda sekarang tentang apa saja yang telah kami sebutkan.

Bayi dan Rahim Ibu

Dalam pada itu Allah S.W.T. mengatur manusia dalam segala keadaannya yang beraneka macam. Apakah anda mengerti bahawa yang demikian itu dibiarkan begitu saja? Bagaimana pendapat anda jika darah tidak mengalir dalam kandungan sebagai makanan di dalam rahim? Bukankah ia akan mati, atau apakah ia tidak akan kering seperti halnya tanaman jika kekurangan air? Kalau seandainya si ibu tidak dikejutkan oleh rasa sakit ketika hendak bersalin setelah cukup bulan, tidakkah ia kelemasan dalam rahim dan ibunya akan mengalami kematian? Seandainya air susu ibu tidak keluar ketika ia telah lahir, tidakkah ia akan mati kelaparan dan kehausan? Atau mungkin ia diberi makan dengan makanan yang tidak sesuai dan tidak patut untuk pertumbuhan tubuhnya? Andaikata gigi tidak diciptakan untuknya tepat pada waktunya tidakkah ia terhalang untuk mengunyah dan menelannya? Ataukah ia tetap menyusu dan tubuhnya tidak dapat menjadi kuat?



Lelaki, Perempuan, Nafsu, Zuriat

Jika seseorang lelaki tidak tumbuh bulu di mukanya (janggut dan misai), tentu wajahnya tidak ubah seperti perempuan dan anak-anak kecil. Jadi tidak terserlah kewibawaannya dan keagungannya. Lalu siapakah yang mempersiapkannya hingga menyempurnakannya dengan segala keperluan pada waktu yang tepat? Tiada lain kecuali Tuhan yang menciptakannya, yang sebelum itu ia bermula tanpa memiliki apa apa kemudian diberi anugerah dengan segala kenikmatan.

Renungkanlah tentang nafsu senggama yang menggerakkan untuk melakukannya. Juga alat kelamin yang memancarkan sperma ke dalam rahim, gerakan yang menyebabkan keluarnya sperma dan segala pengaturan yang kukuh yang berkaitan dengan semua itu.

Anggota Tubuh dan Zat Makanan

Kemudian renungkanlah tentang jumlah anggota tubuh dan fungsinya untuk keperluan yang dikehendaki. Dua bola mata untuk mencari petunjuk dengan melihat. Kedua tangan untuk berusaha, melempar dan membela. Dua kaki untuk berjalan. Perut besar untuk mencernakan makanan. Hati untuk menjernihkan dan membezakan makanan. Mulut untuk berkata-kata dan memasukkan makanan. Sedangkan lubang-lubang yang lain untuk membuang kotoran.

Apabila anda telah merenungkan hal tersebut, serta apa yang ada pada diri manusia, maka anda dapati manusia itu dalam keadaan sangat kukuh dan sangat tepat.

Renungkanlah tentang kemasukan makanan ke dalam perut besar, sehingga perut itu memprosesnya dan mengirimkan zat-zatnya ke jantung melalui urat-urat kecil yang halus yang diciptakan sebagai penyaring makanan. Di samping itu agar segala sesuatu yang kasar tidak masuk ke jantung, kerana akan memudaratkannya. Sebab urat jantung tersebut diciptakan dengan bentuk yang halus yang tidak mahu membawa kotoran.

Kemudian zat makanan tadi dengan izin Allah diubah menjadi darah dan dialirkan ke seluruh tubuh melalui urat-urat yang dipersiapkan untuknya. Dengan demikian darah tadi dapat sampai ke seluruh tubuh sesuai dengan keperluannya, baik tubuh yang kering, yang lunak mahupun yang selainnya. Sungguh Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam.

Anggota berpasangan dan pasangannya

Selanjutnya sisa zat makanan dan kotoran diteruskan ke anggota tubuh yang dipersiapkan untuknya, sebagaimana telah kami sebutkan di atas. Jadi anggota tubuh tersebut sebagai bekas yang menjadi tempat kotoran agar ia tidak tersebar ke dalam tubuh yang membawa akibat menimbulkan penyakit. Kemudian perhatikanlah, apakah anda menemukan sesuatu yang tidak ada manfaatnya dalam penciptaan tubuh manusia. Penglihatan tidaklah diciptakan kecuali untuk menanggapi pelbagai benda dan bermacam warna. Jika pelbagai warna telah ada, tetapi tidak ada penglihatan yang melihatnya, apakah warna-warna itu ada manfaatnya? Seandainya penglihatan diciptakan tetapi tidak ada cahaya di luar cahaya penglihatan, maka sudah barang tentu penglihatan tidak boleh digunakan.

Pendengaran tidaklah diciptakan kecuali untuk menanggapi pelbagai suara. Jika suara-suara telah ada tetapi tidak ada pendengaran yang mendengarnya, maka suara itu tidak ada manfaatnya. Nah, demikian halnya seluruh pancaindera. Renungkanlah tentang beberapa jenis benda yang diciptakan sebagai media di antara pancaindera dan benda-benda lain yang dapat ditanggapi pancaindera, yang tidak sempurna kecuali dengan benda-benda tersebut. Antaranya ialah cahaya dan udara.

Jika tidak ada cahaya yang menampakkan benda-benda yang dilihat, maka penglihatan tidak akan boleh melihatnya. Dan jika tidak ada udara yang menyampaikan suara kepada pendengaran, maka pendengaran tidak akan boleh menanggapi suara tersebut. Renungkanlah tentang orang yang tidak mempunyai penglihatan dan pendengaran serta kecacatan yang dideritainya. Sebab ia tidak melihat letak telapak kakinya, tidak mengerti apa yang ada di hadapannya, tidak dapat membezakan pelbagai warna, dan tidak mengetahui datangnya bahaya atau musuh. la juga tidak memiliki jalan untuk mempelajari pelbagai pekerjaan. Adapun orang yang tidak mempunyai pendengaran, maka ia tidak dapat menjiwai percakapan. la tidak dapat menikmati suara yang bagus, lagu-lagu yang merdu dan orang yang mengajak bercakap-cakap merasa jemu terhadapnya.

Sementara itu ia tidak boleh mendengar berita-berita dan pelbagai cerita umat manusia, sehingga ia ibarat orang yang tidak ada padahal ia hadir. la bagaikan mayat padahal ia hidup. Adapun orang yang tidak mempunyai akal, maka ia lebih teruk daripada binatang. Kerana itu perhatikanlah, bagaimana anggota-anggota tubuh manusia, dan beberapa sifat yang dengannya manusia boleh menjadi baik, bahawa itu semua dapat menghasilkan dan memenuhi pelbagai keperluannya, serta boleh menyempurnakan segala tujuan-tujuannya? Akan tetapi jika seorang manusia kehilangan sesuatu darinya, maka menjadi cacatlah urusan dirinya dan sungguh besar musibahnya.

Siapapun yang diberi cubaan berupa kurang sebahagian anggota tubuhnya atau sebahagian sifat-sifatnya, maka hal itu sebagai pengajaran, bimbingan, dan peringatan atau pemberitahuan tentang kadar nikmat Allah terhadap dirinya dan terhadap orang seumpamanya. Di samping itu agar dengan kesabarannya ia akan mendapatkan bahagian pahala di akhirat. Selanjutnya renungkanlah tentang anggota tubuh manusia yang diciptakan satu-satu, berpasangan, dan tentang hikmah dan ketepatan yang ada padanya. Kepala misalnya, merupakan anggota tubuh yang diciptakan hanya satu. Tetapi kenyataannya kebanyakan pancaindera dikandung oleh kepala itu. Jika di kepala ditambahkan sesuatu anggota lagi, tentu saja memberatkan dan tidak diperlukan.

Apabila kepala ada dua bahagian, lalu hanya salah satunya mampu berkata, maka bahagian yang lagi satu sudah tentu tidak diperlukan. Bila seseorang berkata-kata dengan keduanya dengan satu perkataan, maka salah satu tentu merupakan lebihan yang tidak diperlukan. Apabila ia berkata-kata dalam keadaan salah satunya berbeza dengan bahagian yang lain, maka orang yang mendengar tentu tidak mengerti apa yang sebenarnya dikehendaki. Sedangkan pendengar pada umumnya tentu hanya ingin mendengarkan perkataan yang jelas. Dua tangan diciptakan dalam keadaan genap atau sepasang. Tidak ada baiknya jika seorang manusia melakukan pekerjaan dengan tangan satu.

Sebab, apa yang diusahakan itu tentu mengalami kekurangan. Kerana anda mengetahui cacat yang ada pada orang yang salah satu tangannya lumpuh. Jika ia dibebani sesuatu pekerjaan tentu ia tidak mampu melakukannya dengan baik, dan tidak sesempurna seperti yang dikerjakan oleh orang yang mempunyai dua tangan. Tentang hikmah dua kaki adalah jelas, sebagaimana disebutkan sebelum ini. Renungkanlah tentang cara Allah S.W.T. mempersiapkan alat-alat untuk mengeluarkan suara. Kerongkong laksana saluran paip untuk jalan keluarnya suara. Kemudian lidah, dua bibir, gigi-gigi dan mulut untuk mencetak huruf-huruf. Ingatlah, bahawa orang yang beberapa giginya atau sebahagian besarnya telah rosak, ia tentu cacat dalam berkata. Selanjutnya renungkanlah tentang manfaat kerongkong, iaitu untuk dilalui angin menuju ke paru-paru, kemudian paru-paru itu mengipas hati dengan nafas yang berulang-ulang.Renungkan juga tentang manfaat lidah, iaitu untuk membalik-balikkan makanan, dan membantu untuk melancarkan makanan dan minuman.

Begitu juga manfaat gigi, iaitu untuk membantu melancarkan masuknya makanan. Gigi adalah sebagai sandaran dua bibir, yang menahan keduanya dari dalam mulut. Dengan dua bibir, minuman boleh dihisap, sehingga minuman yang masuk ke dalam perut sesuai dengan tujuan dan kadar yang dikehendaki oleh seseorang. Kemudian bibir itupun laksana pintu. Jadi jelaslah bahawa setiap anggota dari beberapa anggota tubuh manusia yang disebutkan, adalah digunakan untuk beberapa macam keperluan, dan juga untuk pelbagai kepen-tingan. Bila lebih ia akan membawa kesan yang membinasakan dan bila kurang juga berakibat menghancurkan.

Itulah ketentuan Tuhan yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui. Hendaklah anda renungkan tentang otak. Jika diperlihatkan, anda tentu akan mendapatinya bahawa sebahagian otak itu mem-bungkus sebahagian yang lain. Hal ini dimaksudkan untuk men-jaganya dari benda-benda lain yang melekat padanya. Dalam pada itu ia ditutup dengan tempurung tengkorak kepala yang ditutupi oleh rarnbut yang berfungsi memperindah kepala.

Di samping itu, juga untuk menghindarkan rasa panas, dingin dan sebagainya yang mungkin saja menggangunya. Jadi Allah S.W.T. menjaga otak dengan penjagaan yang sangat kukuh. Sebab, Allah Maha Mengetahui bahawa otak memang penting dan berhak dilindungi seperti itu. Kerana ia memang merupakan sumber perasaan. Kemudian renungkanlah, mengapa Allah menyembunyikan hati di dalam dada dan dibungkus dengan pembungkus yang kuat yang memang itu merupakan penutupnya.

Allah S.W.T. mengukuhkan dan melindunginya dengan tulang-tulang rusuk, daging dan otot-otot yang ada padanya. Itu semua kerana hati merupakan anggota yang mulia, dan tempat itulah yang sesuai untuknya.





Lading_Emas

No comments:

~*~*~*~ Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... ~*~*~