~*~KALiMAH TAUHiD~*~







~**~TiADA TUHAN KECUALi ALLAH, MUHAMMAD RASULULLAH pd SETiAP KERLiPAN & PD SETiAP NAFAS Sbyk LuasNYA APA YG ADA pd iLMU ALLAH ~**~

~*~SOLATLah KiTa, Sebelum KiTa diSOLATkan~*~


~*~PLS OPEN this WEB with MOZILLA FIREFOX or INTERNET EXPLORER...for BEST Results, Tq (^^,)

AL_QURAN Video+ TerJemahan

~*~*~*~

HADIS ~ PESANAN RASUL KITA, UTK UMATNYA TERSAYANG!!!

~*~*~*~*~*~*~*~*~*[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~*~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~**~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~***~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~*~*~*~* ~*~ ~*~
PESAN Rasululah S.A.W
“Sesungguhnya PALING diRASA BERAT oleh seOrg MUNAFIK, ADALAH melaksanakan SOLAT ISYA' dan SOLAT SUBUH. Sekiranya mereka tahu akan ke AGUNGAN PAHALAnya, NISCAYA mereka mendatanginya (ke MASJID, SOLAT berJEMAAH) sekalipun dlm keadaan MERANGKAK2
(HR Bukhari Muslim)

~*~ “Sesungguhnya ALLAH akan mgumpulkan Org2 MUNAFIK dan 0rg2 KAFIR di dlm JAHANNAM
(An Nisa:140).

SOLAT BERJEMAAH LEBIH TINGGI 27 DERAJAT DIBANDING SOLAT SENDIRI“
(HR Bukhari – Muslim)

~*~ Download Audio Kuliah
***
~***~أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا (Setelah diterangkan) APAKAH mereka[KAMU] SENGAJA tidak berUSAHA MEMAHAMI serta meMIKIRkan isi Al-QURAN? ATAU HATI mereka TERKUNCI RAPAT (yg mghalangnya drpda MENERIMA AJARAN Al-QURAN)? (QS Muhamad: 24) ~*~*~***~

Monday, January 26, 2015

Rahsia ayatul Kursi ~ Himpunan fadhilatnya


Rahsia & Kelebihan / Fadhilat Ayat Al-Kursi

 

 



Hikmat Ayat Al-Kursi (Kekuasaan Allah)


Ayat Kursi adalah seutama-utama ayat dalam Al-Quran. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menyuruh kita mengamalkan membaca surah Kursi. Fadhilat dan kehebatan ayat ini telah diterangkan dalam 99 hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan lain-lain. Antaranya adalah:
  1. Orang yang selalu membaca ayat Kursi dicintai dan dipelihara Allah sebagaimana Dia memelihara Nabi Muhammad SAW.
  2. Sesiapa berwudhuk lalu membaca ayat Al-Kursi sekali, nescaya Allah akan meninggikan darjatnya setinggi 40 darjat dan Allah akan mendatangkan para malaikat menurut bilangan hurufnya, seraya berdoa untuk sipembaca sehinggalah ke hari Qiamat.
  3. Sesiapa membaca Al-Qursi sebelum keluar rumah, maka Allah mengutuskan 70 000 Malaikat kepadanya, mereka semua memohon keampunan dan mendoakan untuknya.
  4. Sesiapa sentiasa membaca ayat Al-Kursi, nescaya Allah akan kurniakan kepada ahli rumahnya kebaikkan yang tidak terhitung banyaknya.
  5. Membacanya dapat menghilangkan rasa marah, dijauhi bala bencana dan gangguan syaitan.
  6. Sesiapa membacanya ketika dalam kesempitan nescaya Allah azza wa jalla akan memberikan pertolongan kepadanya dan jika seseorang itu miskin akan menjadi kaya.
  7. Sesiapa pulang ke rumahnya serta membaca ayat Kursi, Allah hilangkan segala kefakiran didepan matanya.
  8. “Sesiapa dikalangan umatku yang membaca ayat Kursi 12 kali pada pagi Jumaat, kemudian berwuduk dan solat sunat dua rakaat, Allah memelihara daripada kejahatan syaitan dan kejahatan pembesar.”
  9. Sesiapa membacanya nescaya Allah mengutuskan malaikat untuk menulis kebaikannya dan menghapuskan keburukannya dari detik itu sampai esok hari,
  10. Ayat Kursi yang dibaca dengan penuh khusyuk, InsyaAllah, boleh menyebabkan syaitan dan jin terbakar.
   11.   Sesiapa membaca ayat Al-Kursi sebanyak 170 kali [170x]:
    1. Di tengah malam atau  dikuti solat Hajat, Insya Allah berhasil hajatnya.
    2. Memperolehi hidayah dan petunjuk dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.
    3. Meningkatkan kecerdikan dan terang hati.
    4. Terlepas dari masalah dan kesukaran serta dimudahkan rezeki dan cita-cita.
.
12.   Sesiapa membaca ayat Al-Kursi dengan khusyuk setiap kali selepas solat fardhu, ia akan;
    1. Berada dalam lindungan Allah hingga solat yang lain dan terpelihara daripada tipudaya dan ganguan syaitan.
    2. Allah menganugerahkannya hati-hati orang yang bersyukur, setiap perbuatan orang yang benar, pahala para nabi juga dilimpahkan padanya rahmat.
    3. Allah akan mengambil rohnya seperti orang yang berperang bersama para nabi sehingga mati syahid.
    4. Terpelihara dari kekerasan malaikat maut dan dibangkitkan bersama para Mujahid yang berjihad beserta para Anbiya.
    5. Allah Azza Wa Jalla tidak menegah akan dia daripada masuk syurga.
    6. Dikurniakan pahala seumpama pahala orang yang muttaqin dan pahala balasan amal orang-orang siddiqin iaitu syurga.
.
13.  Sesiapa membaca ayat Al-Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya;
    1. Allah SWT. mewakilkan dua Malaikat memeliharanya dan menjaga selama tidurnya hingga subuh.
    2. Allah akan membuka pintu rahmat baginya hingga ke Subuh, dan mengurniakan kota nur menurut bilangan rambut dibadannya.
    3. Terselamat dari kecurian, kebakaran dan kekaraman.
    4. Allah mengurniakan keselamatan kepadanya dan jiran- jirannya.
    5. Jika sipembacanya meninggal dunia pada malam itu, ia dikira mati syahid.
.
14.  Mereka yang beramal dengan bacaan ayat Kursi akan;
    1. Mendapat pertolongan serta perlindungan Allah daripada gangguan serta hasutan syaitan.
    2. Terhindar daripada pencerobohan pencuri. Ayat Kursi menjadi benteng yang kuat menyekat pencuri daripada memasuki rumah.
    3. Allah akan memberikan keselamatan ketika dalam perjalanannya.



Khasiat Ayat Kursi:

Khasiat menurut ramai alim ulama terdahulu, antaranya;
  1. Syeikh Abul ‘Abas Al-Bunni menerangkan: “Sesiapa membaca ayat Kursi sebanyak hitungan kata-katanya (50 kali), lalu ditiupkan pada air hujan kemudian diminumnya, Insya Allah, dicerdaskan akal fikirannya dan dimudahkannya menerima ilmu pengetahuan.
  2. Mengikut keterangan dari kitab “Asraarul Mufidah” sesiapa mengamalkan membaca ayat kursi setiap hari sebanyak 18 kali; Insya Allah ia akan hidup berjiwa tauhid, dibukakan dadanya dengan berbagai hikmah, dimurahkan rezekinya, dinaikkan darjat dan martabatnya, diberikannya pengaruh sehingga semua orang akan menghormatinya serta terpelihara ia dari segala bencana.
  3. Syeikh Al-Bunni menerangkan: Sesiapa yang membaca ayat Kursi sebanyak hitungan hurufnya (170 huruf), maka Insya Allah, Tuhan akan memberi pertolongan dalam segala hal dan menunaikan segala hajatnya, dan melapangkan fikirannya, diluluskan rezekinya, dihilangkan kedukaannya dan diberikan apa yang dituntutnya.
  4. Syeikh Buni menerangkan: sesiapa yang takut terhadap serangan musuh hendaklah ia membuat garis lingkaran dengan isyarat nafas sambil membaca ayat Kursi. Kemudian ia masuk bersama jamaahnya ke dalam garis lingkaran tersebut menghadap ke arah musuh, sambil membaca ayat Kursi sebanyak 50 kali, atau sebanayk 170 kali, Insya Allah musuh tidak akan melihatnya dan tidak akan memudharatkannya.
  5. Syeikul Kabir Muhyiddin Ibnul Arabi menerangkan bahawa; sesiapa yang membaca ayat Kursi sebayak 1000 kali dalam sehari semalam selama 40 hari, maka demi Allah, demi Rasul, demi al-Quran yang mulia, Tuhan akan membukakan baginya pandangan rohani, dihasilkan yang dimaksud dan diberi pengaruh kepada manusia. (dari kitab Khawasul Qur’an).
  6. Imam Jaafar Shadiq r.a. mengatakan: Sesiapa membaca sekali, nescaya Allah akan menghindar darinya 1,000 kesukaran duniawi, yang terkecil sekali ialah kemiskinan dan kepapaan, dan 1,000 kesukaran ukhrawi, yang terkecil sekali ialah azab neraka.
  7. Salah seorang ulama Hindi mendengar dari salah seorang guru besarnya dari Abi Lababah r.a, membaca ayat Kursi sebanyak anggota sujud (7 kali) setiap hari ada benteng pertahanan Rasulallah SAW.
  8. Sesiapa membaca ayat Kursi ketika hendak tidur, maka Abdurahman bin Auf menerangkan bahawa, ia apabila masuk kerumahnya dibaca ayat Kursi pada empat penjuru rumahnya dan mengharapkan dengan itu menjadi penjaga dan pelindung syaitan.
  9. Mereka yang mengamalkan membaca 7 kali ayat Kursi dan 7 kali bagi setiap 3 Qul selepas selesai Solat Jumaat, Insya Allah akan mendapat hikmah dan kelebihan yang tidak terduga.
  10. Jika berpindah ke rumah baru, maka pada malam pertama menduduki rumah itu, eloklah membaca ayat Kursi 100 kali, Insya Allah anda sekeluarga terhindar daripada gangguan zahir dan batin.
  11. Sesiapa membaca Surah Al-Fatihah, Ayatul Kursi & Surah Al Nash dan diniatkan lalu ditiup pada tengah kepala anak-anak, nescaya boleh menjaga keselamatannya, memudah menerima nasihat dan ia tidak akan bercakap dusta lagi.
  12. Setiap lelaki dan wanita (baik buat isteri-isteri) yang mengamalkan membaca ayat kursi 7 kali sebelum keluar rumah atau semasa perjalanan ke tempat kerja atau kemana sekalipun kecuali bukan niat melakukan maksiat pada Allah SWT maka dia terselamat daripada segala kejahatan yang datang dari syaitan, jin dan manusia antaranya:
    • Terselamat dari terkena sihir; seperti ubat pengasih (mengasih seseorang tanpa kehendak hatinya), penganiayaan (santau ), penipuan dan sebagainya kerana semua ini ada bersangkutan dengan jin dan syaitan.
    • Terselamat daripada kejahatan seperti kes ragut, rogol, kecurian, mahupun  terkena pembuli jalanan.
    • Dijauhkan dari musibah jalanan seperti ketika memandu, kemalangan jalanraya, tayar pancit dan sebagainya.
.
Semua khasiat dan fadhilat di atas tidak akan berlaku tanpa izin Allah SWT, bergantung atas keyakinan kita padaNya iaitu hikmah kalamnya terhadap mereka yang beriman dan bertaqwa pada Allah SWT dan RasulNya Nabi Muhammad SAW.
Oleh itu carilah keredaan Allah SWT dengan melaksanakan segala perintah-Nya serta menjauhi segala larangan-Nya di samping berikhtiar dengan sesungguh hati.
 ~*~*~*~

Ayat ini dikenali sebagai ayat Kursi, ayat yang paling agung dalam Al-Quran, malah ia disebut sebagai penghulu bagi seluruh ayat Al-Quran. Dari segi sejarahnya, ia diturunkan pada waktu malam. Pada ketika itu juga Nabi memanggil Zaid selaku penulis wahyu untuk menulisnya. Dalam ayat yang pendek ini sebenarnya terkumpul sifat utama bagi Allah iaitu ketuhanan, keesaan, hidup, ilmu, memiliki kerajaan, kekuasaan dan kehendak.

Sesudah menegaskan mengenai keesaanNya, disusuli pula dengan menyebut dua sifatNya yang lain, iaitu hidup dan terus menerus mengurus makhlukNya. Dengan demikian, manusia akan merasa aman dalam hidup serta tenang perasaannya kerana meyakini bahawa dia di dalam tangan Tuhan yang hidup, yang terus menerus mengurus serta mengawal jaga keadaan hambaNya.

Allah, Dialah Tuhan yang tunggal bagi segala makhluk. Oleh itu, tiada yang berhak disembah dalam kehidupan ini melainkan Dia. Segala apa yang ada di langit dan bumi adalah hamba dan milikNya. Semuanya tunduk di bawah kehendak dan kuasaNya, seperti firman Allah bermaksud:
"Tidak seorang pun di langit dan bumi, kecuali akan datang kepada Tuhan Yang Maha Pemurah selaku seorang hamba. Sesungguhnya Allah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti. Dan setiap mereka akan datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri"
  (Maryam: 93-95).

Di antara tanda keAgungan dan kebesaran Allah bahawa tiada seorang pun yang berani memberi pertolongan kepada seorang lain di sisiNya tanpa izinNya. Firman Allah bermaksud:
 "Ketika datang hari itu, tidak seorang pun berbicara, melainkan dengan izinNya; maka di antara mereka ada yang celaka dan ada yang berbahagia" (Hud: 105).

Ilmu Allah amat luas, meliputi segala makhluk ciptaanNya, baik yang dahulu, sekarang dan akan datang, bahkan Allah mengetahui segala urusan dunia dan akhirat. Allah juga amat luas kerajaan dan kekuasaanNya, langit dan bumi seluruhnya di dalam genggamanNya.

Itulah ayat yang mengandungi kaedah pembentukan keimanan terhadap Allah. Dari sinilah terbina hala tuju pengabdian seseorang hanya kepada Allah. Dengan demikian, tidaklah seorang manusia melainkan menjadi hamba, hanya kepada Allah, tidaklah dia menjuruskan pengabdiannya melainkan kepada Allah dan tidaklah dia menyerahkan ketaatannya melain-kan kepada Allah.

Selain itu, ayat ini mempunyai beberapa kelebihan yang tidak ada pada ayat lain. Daripada kedudukannya dalam Al-Quran, sabda Nabi ketika ditanya oleh Abu Zar:
"Ayat manakah yang diturunkan kepadamu yang paling Agung?"
Jawab Baginda: "Ia adalah ayat Kursi"
(riwayat Imam Ahmad, al-Nasai, al-Hakim dan al-Baihaqi).

Daripada sudut keberkatannya di dunia, sabda Rasulullah:

  "Bacalah ayat Kursi kerana sesungguhnya ia mengawal jaga kamu, zuriat dan rumah tangga kamu sehingga bilik kecil di sekeliling rumahmu."

 Dari segi keberkatannya dalam menghalau syaitan, sabda Rasulullah:
"Di dalam surah al-Baqarah, ada satu ayat yang menjadi penghulu bagi ayat Al-Quran, tidak dibacanya dalam rumah yang ada di dalamnya syaitan melainkan keluar ia daripadanya, itulah ayat Kursi" (riwayat al-Hakim).

Daripada sudut keberkatannya ketika mati dan di akhirat, sabda Rasulullah:

  "Sesiapa yang membaca ayat Kursi selepas setiap solat fardu, Allah akan memberikannya hati orang yang bersyukur, amalan orang yang membenarkan Allah, pahala nabi-nabi, melimpahkan rahmat-Nya dan tidak menghalangnya daripada masuk syurga melainkan kematian yang akan memasukkannya"
(HR al-Nasai).

 AYATUL KURSI
(Disalin dan dipetik sebahagian daripada buku Hikmat Ayatul Kursi oleh Ali Zulfakar @ Al-Marhum Asy-Shaikh Ali Balidram, Pulau Pinang 1989)


Maksud Ayatul Kursi (ayat 255, Surah Al-Baqarah):- 

DIALAH TUHAN, TIADA TUHAN YANG SEBENAR MELAINKAN DIALAH YANG HIDUP KEKAL BERDIRI DENGAN SENDIRINYA 

TIDAK DIPENGARUHI OLEH RASA MENGANTUK DAN TIDUR 

TUHAN MEMPUNYAI SEGALA APA YANG DI LANGIT DAN APA YANG DI BUMI

TAK SEORANG PUN SANGGUP MEMBERI SYUFAAT DI SISINYA KECUALI DENGAN IZINNYA

TUHAN MENGETAHUI APA YANG ADA DI SISI MEREKA, DI HADAPAN DAN YANG DIBELAKANG

SEDANG MEREKA TIDAK MENGETAHUI SESUATU DARIPADA ILMUNYA MELAINKAN SEKADAR MANA YANG TUHAN KEHENDAKI

AMAT LUAS KURSI TUHAN SEPENUH LANGIT DAN BUMI

TIDAK BERAT BAGI ALLAH MEMELIHARA KEDUA-DUANYA DAN ALLAH MAHA TINGGI LAGI MAHA AGUNG

1)   TURUNNYA AYATUL KURSI

Kata setengah ahli-ahli tafsir, ikut mengiring turunnya “Ayatul Kursi” 40,000 Malaikat dan kata setengah setengahnya 80,000 Malaikat yang mengiringkannya ialah kerana kebesaran dan peri mulia serta pentingnya Ayatul Kursi itu.

Masa itu Saiyidina Zaid bin Sabit pun dipanggil oleh Rasulullah SAW  untuk menuliskannya serentak dengan itu menjadi kelam kabut dan keluh kesah kedudukan syaitan-syaitan yang tidak tahu menahu akan sebab-sebab kegelisahan mereka.

Iblis ‘alaihi al-laknatullah memerintahkan sekelian syaitan-syaitan supaya menyiasat dan mencari punca yang menyebabkan rasa resah gelisah yang berlaku dalam golongan hantu syaitan - lalu mereka dapati itu adalah bahana turunnya Ayatul Kursi di Madinatul-Almunawarah.

2)   NAMA AYATUL KURSI

Ayatul Kursi mempunyai 390 nama tetapi yang biasa dikenal dan biasa dikatakan ialah “Ayatul Kursi” kerana di dalam susunan ayat itu ada tersebut kalimat Kursi - maka dinamakan Ayatul Kursi.

Kursi adalah salah satu dari ciptaan Allah sebagaimana Allah menciptakan langit, bumi, gunung dan lautnya luas dan besarnya.

Kursi diciptakan itu melingkungi tujuh petala langit dan bumi.

3)   KURSI DARI MUTIARA

Kata Abu Al-Syaikh dan Abu Nu’aim - mendapat riwayat daripada Saiyidina Ali Karramallah Wajhahu - Kursi itu diciptakan Tuhan dari Mutiara manakala Qalam diciptakan dari Mutiara jua, panjang Qalam itu sama dengan perjalanan 700 tahun dan panjang Kursi tidak diketahui selain dari Allah.

Riwayat daripada Ibnu Jarir dan Ibny Hatim - adalah langit dan bumi terletak di dalam Kursi di antara Arasy Tuhan.

Menurut apa yang tercatet dalam Kitab Raunaqut tafasir, adalah di antara Malaikat yang menanggung Arasy dan Malaikat yang menanggung Kursi, 70 lapis awan kelam dan 70 lapis awan cahaya, tebalnya tiap-tiap selapis awan itu perjalanan 570 tahun - kiranya tidak ada lapis-lapisan yang tersebut nescaya terbakar pukulan cahaya yang begitu kuat dan cerah dari penanggung Arasy.

Menurut riwayat daripada ‘Akramah cahaya matahari itu adalah satu bahagian daripada 70 bahagian cahaya Arasy.

4)   LIDAH AYATUL KURSI

Pada suatu hari Rasulullah s.a.w. menepuk-nepuk dada Abuzar sambil berkata:

Tidak terlindung dari engkau Abuzar, Demi nyawaku di sisinya;  Sesungguhnya Ayatul Kursi itu mempunyai lidah dan bibir mengucap takbir dan tasbih di kaki Arasy, dialah perbendaharaan rahmat Allah di bawah Arasy, tidak satu yang baik di dunia bagi Akhirat melainkan telah dilingkungi olehnya.

5)   KANDUNGAN AYATUL KURSI 

Ayatul Kursi mengandungi 16 fasal, tersusun dari 50 perkataan, dirangkai dengan huruf sebanyak 170 huruf, bilangan ini adalah bilangan yang terpilih - Siapa mengekalkan membaca Ayatul Kursi sebanyak bilangan yang tersebut tidak ada suatu yang dituntut olehnya melain-kan berhasil, memerangsangkan jiwa, digerun dan dihormati. Tidak siapa yang boleh menyusahkannya samada dengan perbuatan atau perkataan.

6)   CAHAYA AYATUL KURSI
Pada malam Mikraj, Rasulullah s.a.w. terlihat tiga jenis cahaya di Lauhul Mahfuz berasing-asingan di tiga penjuru.

Rasulullah s.a.w. bertanya apakah cahaya itu, dijawab:

1) yang pertama itulah dia kedudukan cahaya Ayatul Kursi

2) yang kedua itulah dia kedudukan cahaya Surah Yaasiin

3) yang ketiga itulah dia kedudukan cahaya Qul huwallaahu ahad.

Bertanya Rasulullah SAW apakah ganjaran Ayatul Kursi itu, dijawab; dialah mengandungi sifat-sifat Tuhan, siapa-siapa yang membacanya dia akan melihat wajah Allah pada hari kiamat yang diisyaratkan dalam Al-Qur’an (ertinya: Muka di hari itu penuh berseri kepada Tuhannya ia melihat).

7)   BERAT AYATUL KURSI

Abu Zar Al-Ghafari bertanya kepada Saiyidina Rasulullah SAW; baginda menjawab:
 Jika di-bandingkan langit dan bumi dengan Ayatul Kursi samalah seperti se lingkar rantai dicampak-kan ke bumi, sekiranya langit dan bumi serta segala yang ada padanya ditaruh dalam sebuah neraca dan ditimbang dengan Ayatul Kursi nescaya Ayatul Kursi lebih berat timbangannya.

8) MEMPELAJARI AYATUL KURSI

Terdapat dalam tafsir Bahrul-ulum, menyatakan Rasulullah s.a.w. bersumpah dengan kebesaran nama Allah dan kudrat kuasaNya telah bersabda: Siapa-siapa mempelajari Ayatul Kursi dan mengetahui benar-benar akan hak ayat itu, Allah s.w.t. akan membukakan lapan pintu syurga baginya, dipersilakan ia masuk mana-mana pintu yang dipilih olehnya sendiri.

9) AMALAN AYATUL KURSI

Ibnu Dharis menceritakan katanya: Seorang sahabat telah meninggal dunia. Setelah dikebumikan, pada malamnya saudara bagi mayat itu telah bermimpi dan melihat mayat di-dalam kuburnya;

Dia bertanya : Apakah amalan yang terlebih baik bagimu?

Jawab mayat : Sebaik-baik amalan bagiku ialah membaca Al-Qur’an

Ditanya lagi : Apakah ayat yang terlebih Afdhal di dalam Al-Qur’an?

Jawab mayat : Ayatul Kursi.

Tanya lagi : Adakah engkau berkehendak sesuatu daripada kami?

Jawab mayat : Aku tidak berkehendak apa-apa selagi Ayatul Kursi menjadi amalanku.

10) CEMETI AYATUL KURSI

Sabda Rasulullah s.a.w.; (bermaksud) Se mulia-mulia ayat dalam Surah Al-Baqarah ialah Ayatul Kursi. Syaitan akan bertempiaran lari di rumah-rumah yang membacanya, dicemeti oleh Ayatul Kursi.

Diriwayatkan oleh Saiyidina Ali bin Abi Talib, Rasulullah s.a.w. bersabda; Tidak ada siapa-siapa yang membaca Ayatul Kursi dalam sebuah rumah melainkan syaitan menyingkirkan diri dan tidak dimasukki oleh perbuatan sihir. Hai Ali, ajarkanlah dia kepada anak isterimu, keluar-ga dan tetanggamu.

11) BERKAT AYATUL KURSI

Al-Hassan bin Syam’un meriwayatkan daripada Saidatina Aishah r.a. anha berkata: Datang seorang sahabat mendapatkan Rasulullah s.a.w. dan mengadu bahawa kekurangan berkat di rumah tangganya.

Jawab Rasulullah s.a.w.: Di manakah engkau dari Ayatul Kursi? Ayatul Kursi itu tidak dibaca-kan pada suatu makanan melainkan ada berkatnya.

Ulamak mengambil daripada Hadith itu dan menerangkan, Ayatul Kursi sebanyak 313 kali pada apa sahaja makanan dan minuman ditiupkan tiap-tiap kali bacaan pada makanan dan minuman itu, akan bertambah berkat dengan izin Allah.

12) PERISTIWA AYATUL KURSI - syaitan mencuri

Rasulullah s.a.w. telah memberi tugas kepada Abu Hurairah r.a. untuk mengawal harta zakat yang berupa makanan dan buah-buah tamar. Kata Abu Hurairah r.a., pada suatu malam ia telah terserempak dengan satu lembaga seperti manusia, sedang mencuri harta zakat itu.

Terus dicelah oleh Abu Hurairah r.a. dan menakut-nakutkannya, perkara itu akan disampaikan kepada Rasulullah s.a.w. Jawab lembaga yang seperti manusia itu, “aku sungguh-sungguh berkehendakkan makanan kerana anak-pinakku sedang kelaparan”. Abu Hurairah r.a. berasa kasihan dan membiarkan lembaga itu mengambilnya.

Pada keesokan harinya, Abu Hurairah r.a. berjumpa Rasulullah s.a.w. dan terus ditanya, “Hei Abu Hurairah, apa yang telah terjadi malam tadi?” Jawab Abu Hurairah r.a., “dia mengaku ya Rasulullah atas kesusahan dan kelaparan anak-pinaknya, sehingga hamba kasihan maka hamba biarkan dia.” Jawab Rasulullah s.a.w., “dia telah membohongi engkau dan dia akan kembali lagi”.

Dengan kata-kata Rasulullah s.a.w. itu, Abu Hurairah r.a. berjaga-jaga, benar lembaga itu kembali pada malam kedua dan mencuri dari harta zakat, apabila disergah oleh Abu Hurairah r.a. dia merayu-rayu sebagaimana malam yang pertama sambil berjanji dia tidak akan kembali lagi. Pada paginya, Abu Hurairah r.a. mengadap Rasulullah s.a.w. dan dia ditanya, jawab Abu Hurairah r.a., “tawanan itu datang lagi dan merayu-rayu, hamba kasihan dan membiarkannya tetapi dia berjanji tidak akan kembali lagi.” Jawab Rasulullah s.a.w., “dia telah membohongi engkau dan dia akan kembali lagi.”

Pada malam ketiga, Abu Hurairah r.a. berjaga-jaga dan terus menangkap lembaga itu, kata Abu Hurairah r.a. kepadanya, “engkau bersalah dan aku akan hadapkan engkau kepada Rasulullah kerana engkau telah berjanji tidak akan kembali lagi mencuri tetapi engkau telah kembali dan mencuri.” Jawab lembaga itu, “biarkanlah aku ya Abu Hurairah, aku akan memberitahu kepada engkau beberapa kalimat yang mana Tuhan akan menyertai engkau apabila engkau menyebutkannya.” Sahut Abu Hurairah r.a.,“sebutkanlah perkataan-perkataan itu.” Jawab lembaga itu, “apabila engkau hendak tidur bacalah “Ayatul Kursi” sehingga akhir nescaya engkau senantiasa dalam pemeliharaan Allah dan syaitan tidak berani menghampiri engkau!” Abu Hurairah r.a. pun membebaskannya.

Pada pagi-paginya, Rasulullah s.a.w. bertanya kepada Abu Hurairah r.a. atas kejadian malam tadi. Jawab Abu Hurairah r.a., “Ya Rasulullah, dia telah mengajarkn kepadaku beberapa kalimat katanya akan memberi manfaat padaku, apabila hendak tidur bacalah “Ayatul Kursi” nescaya aku dalam pemeliharaan Allah dan tidak dihampiri oleh syaitan”. Jawab Rasulullah s.a.w., “dia telah mempercayakan engkau tetapi dia pendusta, tahukah engkau hai Abu Hurairah siapakah yang engkau berjumpa tiga malam berturut-turut itu?” Jawab Abu Hurairah r.a., “saya tidak tahu.” Jawab Rasulullah s.a.w., “itulah dia syaitan.”

13) JIN TEWAS

Sekumpulan daripada periwayat-periwayat iaitu Abu Ubaid, Ad-Darani, Al-Tabrani, Abu Nu’aim, Al-Baihaqi, katanya didapati daripada Ibnu-Mas’ud r.a. berkata: Pada suatu hari terserempak seorang manusia lelaki dan satu jin, kedua-duanya bergelut masing-masing hendak menewaskan lawannya maka manusia tadi membaca Ayatul Kursi tatkala bergelut. Tewaslah bangsa jin itu. Tiada siapa-siapa seorang manusia membaca Ayatul Kursi dalam rumahnya melainkan lari syaitan daripadanya. Kata Ibnu Mas’ud, manusia lelaki itu ialah Saiyidina Umar Al-Khattab.

14) PERTOLONGAN AYATUL KURSI

Abi Qutadan r.a. meriwayatkan katanya, Rasulullah s.a.w. bersabda:

Siapa-siapa membaca Ayatul Kursi tatkala dalam kecemasan nescaya mendapat pertolongan sebagaimana kejadian seorang dalam pengembaraan merentas hutan rimba tiba-tiba diserang oleh seekor serigala maka terus ia membaca Ayatul Kursi, berpaling serigala itu dan pergi dari mana ia datang meninggalkan mangsanya.

Sheikh Al-Buni rahimahullah berkata: Siapa-siapa membaca Ayatul Kursi sebanyak 170 kali, dia ditolong Allah dalam segala kesusahan dan kecemasan, dilapangkan dadanya tidak berdukacita dan dijauhkan dari mala-petaka daripadanya. 

KHASIAT AYATUL KURSI SERTA KIFIATNYA
(Petikan dari kitab LUM`ATUL AURAAD oleh Syikhanaa Wan Ali bin Abdul Rahman,
 Kelantan; m/s 143)

Ini khasiat Ayatul Kursi bermula hurufnya seratus tujuh puluh [170x] dan kalimahnya lima puluh dan ayatnya tujuh ayat (riwayat) daripada Abi Hurairah radhiallaahu`anhu daripada Nabi s.a.w. bersabda ia;

 “Barangsiapa keluar dari tempat kediamannya maka membaca ia akan Ayatul Kursi, dibangkit oleh Allah Ta`ala kepadanya tujuh puluh ribu daripada Malaikat meminta ampun mereka itu baginya dan mengawali mereka itu akan dia dan mendoa mereka itu baginya dan barangsiapa baca Ayatul Kursi tatkala keluar daripada tempat kediamannya, ditunaikan hajatnya dan diampunkan dosanya dan dihilangkan kejahatannya dan diwakil Allah Ta`ala dengan dia akan Malaikat mengawali mereka itu akan dia daripada tiap-tiap penyakit dan kebinasaan daripada jin dan manusia dan tiap-tiap barang yang ditakut akan dia”

Dan sabda Nabi s.a.w.;
 “Barangsiapa kembali kepada tempat kediamannya maka membaca ia akan Ayatul Kursi nescaya ditanggal oleh Allah Ta`ala akan kepapaannya daripada dua matanya”
dan sabdanya;
 “Bahawa setengah daripada khasiatnya bagi menghasilkan berkat dan bertambah bahawa engkau baca akan Ayatul Kursi atas makanan gandum syair atau beras atau lainnya, tiap-tiap kali engkau baca akan dia, engkau hembuskan atasnya hingga sempurna bilangan-bilangan tiga ratus tiga belas kali [313x] nescaya hasil berkat dan bertambah padanya dengan izin Allah Ta`ala dan demikian lagi dibaca akan dia atas dirham (wang)”

Demikianlah tersebut di dalam khawaasul Qur`an (rujuk Kitab) daripada Nabi s.a.w. bahawasanya bersabda ia;
 “Barangsiapa membaca Ayatul Kursi tatkala dukacita dan kesusahan nescaya ditolong akan dia oleh Allah Ta`ala”
dan ada seorang laki-laki di dalam safirnya seorang diri, tiba-tiba melalui atasnya oleh harimau maka membaca ia akan Ayatul Kursi maka berpaling lari harimau itu.
Demikianlah tersebut di dalam khawasul Qur`an. berpaling lari harimau itu.

 Demikianlah tersebut di dalam khawasul Qur`an. Kata setengah dari pada Ahlul Khawas; kotakan [bentenglah] olehmu akan dirimu daripada Ayatul Kursi kerana barang yang diriwayat bahawasanya Nabi s.a.w. membaca ia akan Ayatul Kursi tujuh kali tiap-tiap hari mengkotakan [membenteng] dengan dia akan zatnya yang Muhammadiah, dan dibaca akan dia enam kali kepada segala pihak yang enam dan ketujuhnya dimesrakan ke dalam dirinya dan dikatakan tertib ini akan kota Nabi s.a.w. (hikayat) Bahawasanya seorang laki-laki saudagar musafir ia membawa hartanya yang banyak maka berhenti ia pada malam di satu tempat di padang maka membaca ia akan Ayatul Kursi tujuh kali akan jadi kota [benteng] pada segala pihak kelilingnya dan mengkali ia atas membaca akan dia, maka mendatang akan dia oleh penyamun maka melihat ia akan kota yang sangat teguh kelilingnya maka meninggal ia akan dia. Kemudian berpindah saudagar itu kepada tempat yang lain dan penyamun itu ikut di belakangnya melihat ia akan dia di dalam kota yang teguh kemudian berpindah ia kepada tempat yang lain dan penyamun itu ikut di belakangnya maka melihat ia seperti dahulu juga dan tiada dapat ia sampai kepadanya maka bertanya oleh penyamun itu akan saudagar, berkata penyamun bagi nya bahawasanya kami ikut akan dikau masa tiga malam maka tiada dapat sampai kami kepada engkau dan kami lihat akan kota yang sangat teguh pada keliling engkau. Maka khabar oleh mu akan kami daripada ini ketentuan bagi engkau. Maka katanya; aku baca Ayatul Kursi tujuh kali kepada pihak yang enam atas niat jadikan kota maka memelihara akan daku oleh Allah Ta`ala dengan berkat Ayatul Kursi (kata) Asy-syeikh Al-Bauni;
Barangsiapa takut daripada datang bala’ dan seteru maka hendaklah ia berhadap kepada pihak seteru[musuh] dan bala’ itu maka hendaklah ia baca akan Ayatul Kursi sebilang-bilang kalimahnya iaitu lima puluh[50x] atau sebilang-bilang hurufnya iaitu seratus tujuh puluh kali[170x] nescaya tiada memberi mudharat akan dia oleh bala’ dan seteru itu hingga bahawasanya apabila ada engkau pada tempat ketakutan maka engkau guris pada bumi atas rupa daerah lingkungan dengan dibaca Ayatul Kursi dan masuk olehmu dan jemaah kamu di dalam daerah itu dan jadikan jemaah kamu itu di belakang kamu dan baca olehmu akan Ayatul Kursi pada hal berhadap kepada pihak seteru nescaya tiada melihat mereka itu akan dikau.

Dan sabda Nabi s.a.w. bagi Saiyidina Ali bin Abi Talib; Apabila engkau berkehendak kepada sesuatu hajat maka baca olehmu akan Ayatul Kursi kemudian mula olehmu dengan kaki engkau yang kanan pada berjalannya.

Dan kata Imamul Kuffa Mujrib; tiada disyubhat padanya bahawasanya barang-siapa membaca akan Ayatul Kursi bagi memudahkan segala pekerjaannya dahulu daripada masuk padanya nescaya dimudahkan Allah Ta`ala akan pekerjaannya.

 Dan telah menyebut oleh Imam Al-Ghazali daripada Ibnu Qatiibah katanya; mengkhabarkan daku oleh satu Syeikh daripada Bani Ka`aab katanya; aku masuk negeri Basrah kerana menjual tamar. Maka tiada aku dapat tempat melainkan satu rumah buruk dibuat sarang padanya oleh labah-labah. Maka aku kata; apa hal rumah ini. Kata mereka itu, ia makmur. Maka aku berkata bagi pemilik nya; engkau sewakan daku rumah engkau ini. Maka katanya; pelihara oleh mu dengan diri engkau. Maka bahawasanya ada padanya `Ifrit daripada jin. Sungguhnya telah mengambil akan dia tempat kediaman, membinasa ia akan tiap-tiap orang diam padanya.

 Maka aku kata; sewa olehmu akan daku dan tinggal olehmu akan daku sertanya, maka Allah Ta`ala menolong akan daku atasnya. Maka katanya ambil olehmu akan dia. Maka aku diam padanya. Maka tatkala malam, datang kepadaku seorang yang hitam, dua matanya seperti jamung api dan baginya kelam. Dan menghampiri ia akan daku. Maka aku kata; (baca Ayatul Kursi hingga akhir ayat). Maka tiap-tiap aku kata satu kalimah berkata ia seperti aku. Maka tatkala sampai aku kepada kata; (rujuk kitab), tiada berkata ia suatu. Maka aku ulang-ulang akan dia beberapa kali maka hilanglah kelam itu. Maka mengambil aku akan tempat daripada setengah pihak daripada rumah itu. Maka tidur aku.

 Maka tatkala berpagi aku maka aku dapat pada tempat yang aku lihat itu bekas terbakar akan `Ifrit yang amat besar. Maka aku kata dengan apa terbakar ia. Maka berkata ia; dengan katanya; (Rujuk Kitab) (riwayat) daripada Ibnu Abbas radhiullahu anhu; bahawasanya berkata ia, sabda Nabi s.a.w.;
 “Bahawasanya Nabi Musa bin Imran berkata ia bagi Jibrail a.s., apa pahala bagi orang yang membaca Ayatul Kursi. Maka menyebut ia baginya; barang yang tiada terhingga daripada pahalanya. Kemudian datang Jibrail akan dia pada kali yang lain maka berkata ia baginya bahawasanya Tuhan engkau berfirman bagi engkau; barangsiapa berkata di belakang tiap-tiapSolat yang maktubah (lima waktu); membaca ...... hingga akhir Ayatul Kursi maka bahawasanya malam dan siang itu dua puluh empat saat tiada daripadanya satu saat melainkan naik kepada Aku daripadanya tujuh puluh ribu kebajikan hingga di tiup sangkakala. (riwayat) daripada setengah mereka itu bahawasanya melihat ia di dalam tidurnya akan beberapa perkara yang menakuti dan mengejut akan dia. Maka datang ia kepada setengah daripada orang solihin dan mengadu ia kepadanya akan barang yang ia dapat akan dia di dalam tidurnya. Maka berkata ia baginya; apabila engkau datang kepada tempat tidur engkau maka engkau kata; (rujuk Kitab) tiga kali dan baca olehmu akan Ayatul Kursi tiga kali. Maka apabila sampai kepada (rujuk Kitab) maka ulang olehmu akan dia tiga kali dan tidur olehmu. Maka bahawasanya engkau sentosa daripada barang yang engkau dapat akan dia itu. Memperbuat oleh laki-laki itu akan demikian itu maka tiada mendapat ia akan sesuatu yang dibenci kemudian daripadanya. (dan setengah) daripada khasiatnya bagi membakar akan syaitan dan jin. Maka engkau berkehendak membakarkan jin daripada manusia maka bang [azan] olehmu pada telinga yang kanan tujuh kali dan baca olehmu padanya akan Fatihatul Kitab dan (rujuk Kitab) kedua dan Ayatul Kursi dan surat Wassoffaat sekeliannya dan akhir surat Al-Hasyr iaitu (rujuk Kitab) maka bahawasanya terbakar jin itu seolah-olah ia di dalam api (rujuk Kitab) (dan setengah) daripada khasiatnya apabila ada engkau pada tempat ketakutan maka duduk olehmu dan orang yang beserta engkau atas bumi dan engkau suruh akan mereka itu bahawa menjadi mereka itu akan belakang mereka itu kepada setengahnya kemudian guris olehmu atas mereka itu akan daerah dan engkau baca akan Ayatul Kursi tujuh kali dan engkau kata kemudian daripadanya;(m/s 152)

PENJELASAN TENTANG AYAT KURSI
(Petikan dari buku Risalah Doa oleh H. Dja’far Sabran, Penerbit P.P. Assegaff bertarikh 24 Oktober 1973; m/s 70 - 79)

Ayat Kursi diturunkan pada suatu malam setelah Hijrah. Menurut riwayat, ketika Ayat Kursi diturunkan disertai dengan beribu-ribu Malaikat sebagai pengantarnya, kerana kebesaran dan kemuliaannya. Syaitan dan iblis menjadi gempar kerana adanya suatu alamat yang menjadi perintang dalam perjuangannya. Rasulullah s.a.w. segera memerintahkan kepada penulis Al-Qur’an, iaitu Zaid bin Tsabit agar segera menulis-nya dan menyebarkannya.

Ada terdapat sembilan puluh lima[95] buah hadith yang menjelaskan fadhilah ayat Kursi. Sebabnya disebut ayat ini dengan Ayat Kursi kerana di dalamnya terdapat perkataan Kursi, ertinya tempat duduk yang megah lagi yang mempunyai martabat.

Dan bukan yang dimaksud dengan kursi ini tempat duduk Tuhan, tetapi adalah kursi itu adalah syiar atas kebesaran Tuhan..

Jika dibandingkan dengan kebesaran kursi adalah se umpama se rumpun pohon di- tengah padang pasir yang luas. Di samping kiri dan kanan kursi yang megah itu dijadikan pula beribu-ribu kursi yang kecil untuk menambah keindahan dan kemegahannya. Duduk pada tiap-tiap kursi itu Malaikat yang membaca ayat kursi dan Malaikat yang menulis pahala orang yang membaca ayat Kursi itu.

BEBERAPA KHASIAT AYAT KURSI (buku Risalah Doa; m/s 73)

1) Imam Ghazali menerangkan di dalam Kitabnya, Khawasul Qur’an; bahawa Ibnu Kutaibah meriwayatkan suatu peristiwa yang terjadi di negeri Basrah, iaitu salah seorang pedagang kurma bernama Ka’ab sampai di sana, ia mencari tempat penginapan tetapi semuanya telah penuh diisi oleh pedagang-pedagang yang telah datang terlebih dahulu. Kemudian Ka’ab melihat sebuah rumah kosong, di dindingnya terdapat banyak sarang labah-labah. Kelihatan-nya rumah itu telah lama tidak didiami orang.

Ka’ab datang kepada yang empunya rumah, ia ingin menyewa tempat itu selama kurang lebih satu minggu. Kata yang empunya rumah, rumah itu aneh sekali, selalu menjadi buah bicara masyarakat ramai. Menurut kata-kata orang; rumah itu ditempati oleh jin Ifrit. Banyak orang yang menempatinya binasa kerananya. Ka’ab berkata, meskipun demikian kerana tempat lain tidak ada, saya bersedia tinggal di tempat itu, asal saja yang empunya mengizinkan.

“Baiklah” kata yang empunya rumah. “Saya tidak keberatan dan saya tidak memungut sewa apa-apa”. Ka’ab tinggal di rumah itu mulai sore hari tidak merasa takut, tetapi setelah tengah malam, Ka’ab nampak bayangan hitam dengan dua buah mata bernyala-nyala seperti api mendekatinya, maka Ka’ab bangun dan membaca: “Allaahulaa ilaaha illaa huwal hayyul qayyuum” tetapi bayangan hitam itu selalu mengikuti apa yang dibaca oleh Ka’ab sehingga hampir pada ayat akhir. Tetapi setelah Ka’ab membaca akhir ayat yang berbunyi;
 “walaa ya uuduhuu hifdhuhumaa wa huwal ‘aliiyul ‘adziim” tidak terdengar lagi suara yang mengikutinya.

Ka’ab hairan dan diulanginya lagi; “walaa ya uuduhuu hifdhuhumaa wa huwal ‘aliiyul ‘adziim” tetapi tidak terdengar lagi suara yang mengikutinya. Maka dibacanyalah berulang kali dan bayangan hitam itupun lenyaplah dari pandangan Ka’ab dan tercium sesuatu bau seperti ada sesuatu yang terbakar. Kemudian Ka’ab tidur di tempat itu dengan tidak mendapatkan gangguan apa-apa. Di pagi hari, Ka’ab melihat di salah satu sudut rumah itu ada bekas-bekas seperti ada sesuatu yang telah terbakar dan tampak ada abu.

Di saat itu Ka’ab mendengar suatu suara berkata; “Hai Ka’ab, engkau telah membakar jin Ifrit yang ganas”.
 Ka’ab hairan dan berkata; “Dengan apa aku membakarnya?”
 Jawab suara itu; “Dengan firman Tuhan “walaa ya uuduhuu hifdhuhumaa wa huwal ‘aliiyul ‘adziim”.

2) Siapa yang membaca ayat Kursi dengan dawam setiap kali selesai Solat fardhu, setiap pagi dan petang, setiap kali masuk ke rumah dan ke pasar, setiap kali masuk ke tempat tidur dan pergi musafir,
 Insya’allah ia akan diamankan dari godaan syaitan dan kejahatan raja-raja yang kejam, diselamatkan dari kejahatan manusia dan kejahatan binatang-binatang yang memudaratkan.
 Terpelihara dirinya dan keluarganya, anak-anaknya, hartanya, rumahnya dari kecurian, kekaraman dan kebakaran. Didapatinya keselamatan dari kesihatan jasmaninya dengan izin Tuhan yang Hidup dan Berdiri Sendiri (Maha Kaya).
 Demikianlah yang terdapat dalam keterangan pada Kitab Khawasul Qur’an, karya Imam Ghazali.

3) Terdapat keterangan di dalam Kitab-Kitab Asrarul Mufidah;
Barangsiapa mengamal-kan membaca ayat Kursi, setiap kali membaca sebanyak lapan belas kali (18x), Insya’allah dia akan hidup berjiwa Tauhid, dibukakan dadanya dengan berbagai hikmat, dimudahkan rezeki-nya, dinaikkan martabatnya, diberikan kepadanya pengaruh sehingga orang selalu segan kepadanya, dipeliharakan dari segala bencana dengan izin Allah s.w.t.

4) Salah seorang ulama Hindi mendengar dari salah seorang guru besarnya dari Abi Lababah r.a. membaca ayat Kursi sebanyak anggota sujud, jadi tujuh (7x) kali setiap hari, adalah benteng Rasulullah SAW (anggota sujud ialah tujuh yakni dua tapak tangan, dua tapak kaki, dua lutut dan kening).

5) Syekh Abul ‘Abbas Al-Bunni menerangkan; “sesiapa membaca ayat Kursi sebanyak hitungan kata-katanya, iaitu lima puluh kali (50x), ditiupkan pada air hujan kemudian diminum-nya, maka insya’allah Tuhan mencerdaskan akalnya dan memudahkannya faham pada pelajaran yang dipelajarinya.”
 Demikianlah keterangan yang didapat dalam Kitab Khazinatul Asrar, halaman 148.

6) Siapa yang membaca ayat Kursi sesudah selesai Solat fardhu, Tuhan akan mengampun dosanya. Dan siapa membacanya ketika hendak tidur, terpelihara dia dari gangguan syaitan dan siapa membaca ketika marah, makan akan hilang marahnya.

7) Syekh Al-Bunni menerangkan;
 “Sesiapa yang membaca ayat Kursi sebanyak hitungan hurufnya iaitu 170 huruf [70x], maka insya’Allah Tuhan akan memberikan pertolongan pada segala hal dan menunaikan segala hajatnya dan melapangkan fikirannya, diluluskan rezekinya, dihilangkan kedukaannya dan diberikan apa yang dituntutinya”.
 Demikianlah keterangan yang terdapat dalam tafsir Al-Qudsi.

8) Barangsiapa membaca ayat Kursi ketika hendak tidur, maka Tuhan mewakilkan kepada dua Malaikat yang menjaga selama tidurnya sampai pagi. Demikian sabda Nabi Muhammad SAW dari Abi Qutadah.

9) Abdurrahman bin ‘Auf menerangkan: Bahawa apabila ia masuk ke rumahnya, dibaca-nya ayat Kursi pada empat penjuru rumahnya dan mengharapkan dengan itu menjadi penjaga dan pendinding dari syaitan. Demikian keterangan yang terdapat di dalam Tafsir Al-Qudsi.

10) Seorang pedagang sedang dalam perjalanan melalui padang pasir menuju sebuah negeri untuk menjual barang dagangannya. Ia selalu diikuti oleh rombongan perompak. Setelah malam hari, ia membaca ayat Kursi sebanyak tujuh (7x) kali dengan i’tikat membuat dinding pertahanan, sekitar dirinya dan sekitar hartanya sebelum tidur. Dibacanya ayat Kursi terus menerus sampai dia tertidur.

Ketika pagi hari dia ditemui oleh beberapa orang yang tidak dikenal, mereka berkata:
 “Wahai pedagang, padamu ada rahsia yang ajaib. Ketika kami pada malam tadi hendak merompak harta bendamu dan membunuhmu, kami melihat pagar besi yang tidak bisa ditembusi pada sekitar tempat tidurmu. Berkali-kali kami datang ke tempat itu, kami tetap melihat adanya pagar tersebut. Kami ingin mengetahui apakah amalanmu dan kami berjanji tidak akan lagi mengerjakan pekerjaan yang jahat ini, asal saja kamu beritahukan amalan apa yang kamu kerjakan”.
Kemudian pedagang itu menerangkan amalannya. (kitab Khasaisul Qudsi).

11) Syekh Buni menerangkan: Siapa yang takut terhadap serangan musuh, hendaklah ia membuat garis lingkaran dengan isyarat nafas sambil membaca ayat Kursi. Kemudian ia masuk bersama-sama jemaahnya ke dalam garis lingkaran tersebut menghadap ke arah musuh sambil membaca ayat Kursi sebanyak kata-katanya, atau sebanyak huruf-hurufnya [170x], maka Insya’Allah musuh tidak akan melihatnya dan tidak akan memudharatkannya.

12) Syaikhul Kabir Muhyuddin Ibnul Arabi menerangkan:
Bahawa siapa yang membaca ayat Kursi sebanyak seribu (1,000x) kali dalam sehari semalam, kemudian dawam (atau terus menerus) membacanya sampai empat puluh (40) hari, maka demi Allah dan demi Rasul, demi Al-Qur’an yang mulia, Tuhan akan membukakan baginya pandangan ruhani, dihasilkan yang dimaksud dan diberi pengaruh kepada manusia.
Demikian keterangan yang terdapat di dalam Kitab Khawasul Qur’an.

13) Abdullah Al-Qurtubi menerangkan:
Bahawa ayat Kursi ada mengandung keistimewaan, di dalamnya terdapat Ismul-a’zam, tersusun dalam 50 kata-kata, terdapat tujuh belas (17) huruf mim ( ﻡ ) dan tujuh belas huruf wau ( ﻭ ).
Ayat Kursi membahas ke Esaan Zat Allah SWT dan kesempurnaan sifat-sifatnya.

14) Terdapat keterangan di dalam kitab Durrul mantsur; Yang terafdhal dia di antara surah-surah di dalam Al-Qur’an adalah suratul Baqarah dan yang terbesar di antara ayat-ayat dalam surah al-Baqarah ialah ayat Kursi. Sesungguhnya syaitan melarikan diri dari rumah yang di dalamnya dibaca Suratul Baqarah.

15) Terdapat di dalam kitab Itqam, bahawa siapa yang membaca empat (4) ayat pada permulaan suratul Baqarah dan ayat Kursi, ditambah dua ayat setelah ayat Kursi kemudian ditutup dengan tiga ayat pada akhir suratul Baqarah, maka dia dan keluarganya tidak didekati syaitan dan jika dibacakan pada orang gila, nescaya akan sembuh, dengan izin Allah SWT.



 

MAKSUD DOA (yang mengiringi bacaan Ayatul Kursi) 
(Diperolehi dari Al-Ustaz Haji Hassan Abd. Latif, Bayan Baru, Pulau Pinang)
"Puja dan Puji untuk Allah, Tuhan serawa sekelian Alam. Dan Shalawat serta Salam untuk junjungan Nabi Muhammad SAW. dan demikian itu juga ke atas Para Keluarga dan Para Sahabat baginda. "

"Wahai Tuhan kami ! Aku bermohon kepada Mu, dan bertawassul dengan (keagungan Ayatul Kursiy) Mu Yaa Allah, Yaa Allah, Yaa Allah, Tuhan Yang Pemurah, Tuhan Yang Pemurah, Tuhan Yang Pemurah; Tuhan Pengasih, Tuhan Pengasih, Tuhan Pengasih; Yaa Huu, Ya Huu, Yaa Huu (Yang menggerakkan segala perbuatan); Yaa Rabbaahu, Yaa Rabbaahu, Yaa Rabbaahu (Yang mengendalikan pentadbiran Alam); Yaa Saiyyidaahu, Yaa Saiyyidaahu, Yaa Saiyyidaahu (Yang mendahului tiap sesuatu). Wahai Tuhan yang menjinakkan hatiku, di- sisi Mu lah, ku dampingi diriku, Wahai Tuhan yang memenuhi segala keperluan ku, di sisi Mu- lah aku panjatkan segala seruan doa ku.

"Yaa Allah, Yaa Allah, Yaa Allah; Allah, Tiada Tuhan Melainkan Dia, Yang Hidup dan Berdiri dengan sendirinya, Wahai Tuhan yang Hidup dan yang berdiri dengan sendirinya, Berdirilah segala sesuatu di langit dan di bumi dengan perintahNya. Wahai Tuhan yang menghimpunkan segala keperluan makhluqNya, yang berada (mahupun) dari kalangan mana, berada di bawah kelembutan RahmatNya dan tertakluk di bawah keperkasaanNya. Aku bermohon kepada Mu, wahai Tuhan kami, tundukkanlah bagi ku Ruhaniyat yang mulia dari ayat yang mulia ini dan tolongilah dengannya bagiku, bagi menyempurnakan hajat ku.
 Wahai Tuhan yang tidak dihampiri mengantuk dan tidak tidur, tunjukkilah kami akan jalan yang lempang, sehingga terbebaslah kami dari berpaling mempertuhankan tuhan yang lain dari- Nya. Tiada Tuhan yang sebenarnya, melainkan Engkau Yang Maha Suci. Sesungguhnya aku (kiranya tidak mendapat hidayat dariMu), tergolonglah dari kalangan golongan yang zalim. Wahai Tuhan, bagi Nya segala perbendaharaan langit dan bumi. Siapa lagi (selain Nya) yang dapat memberikan syafaat, selain keizinan di sisi Nya.

"Ya Tuhanku, angkatlah bagiku (darjatku) dan jelaskan apa yang Engkau kehendakki bagiku, dari serba hajatku dan tetapkanlah perkataanku, pekerjaanku, amalanku dan berkatilah (dengan ayat Kursi) bagiku juga keluargaku dan hartaku. Wahai Tuhan yang amat mengetahui setiap apa yang di hadapan mereka, maupun di belakang mereka, dan tiadalah mereka itu mengetahui tentang IlmuNya, melainkan siapa yang dikehendak-kinya (dapat mengetahui hikmat perbuatannya). Wahai Tuhan yang mengetahui pada yang tersembunyi maupun yang terang-terangan."

"Aku bermohon kepadaMu, wahai Tuhan kami, bahawa Engkau tundukkanlah dan perturut-kanlah bagiku akan Khadam ayat yang mulia ini dan terhadap seruan doa yang bermanfaat serta jadikanlah bagiku pertolongan buat memenuhi hajatku.
 HAILAN (3x) - Kesenangan;
 JAULAN (3x) - Yang melakukan lawatan;
 MALIKAN (3x) - Yang Menguasai."

"Wahai Tuhan, yang tiada berupaya merobah dalam kerajaanNya oleh sesuatu, melainkan yang dikehendakkiNya. Luas KursiNya, meliputi selebar langit dan bumi. Ya Allah, tundukkilah bagiku, akan hambaMu KANDIYAAS, hingga berkatalah ia bagiku dalam perihal-ku dan bangkitkanlah bagiku serta membantu aku dalam segala keperluan hajatku. Wahai Tuhan yang tiada keberatan bagiNya buat menanggung langit dan bumi dan Dia lah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung. "

"Wahai Tuhan yang bersifat dengan sifat yang kepujian, Yang Maha Mulia, Tuhan Yang Membangkitkan segala makhluk (di akhirat), Yang Maha Menyaksikan, Yang mewakili diri-diri hamba yang bertawakkal kepadaNya, Yang Maha Kuat, Yang Maha Tangguh, tempatkanlah bagiku pertolongan dalam memenuhi keperluanku dengan sebaik-baik (sehalus-halus) pertolongan.
Tiada keupayaan dan tiada kekuatan melainkan dengan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung."

"Peruntukkanlah bagiku di atas khidmat dirimu Wahai Saiyyidul Kandiyaas, perkenankanlah bagiku, Kamu (Al Kandiyaas) dan kesemua khawadim di bawah perintahmu dan berilah bantuan dalam semua urusanku dengan hak yang diperuntukkan dan dikadarkan Allah bagi nya. Dan dari kebesaran dan kemuliaan Penghulu Kami Nabi Muhammad yang diatas baginda, Solawat dan Salam."

"Dan perkenankanlah wahai Saiyidul Kandiyaas, bersegeralah sepantas kilat bagi mengatasi urusanku, melainkan (beres) dengan sekelip mata memandang atau dengan sedekat-dekatnya (berhasil). Sesungguhnya Allah di atas tiap-tiap sesuatu amat berkuasa."

"Ya Allah, jadikanlah bagiku gambaran yang jelas (dalam urusanku) dan warisilah bagiku keamanan (padanya). Dan mudahkanlah bagiku dengan rahmatMu Yaa Allah, di atas apa jua tuntutan dan keperluan. Dan dahuluilah bagiku pertolongan dengan InayatMu pada meng-hasilkan setiap hajat ku.
 Wahai Tuhan yang Berkuasa, Wahai Tuhan yang Perkasa, Wahai Tuhan yang Maha Gagah lagi Maha Agung.
 Wahai Tuhan yang memberikan pertolongan dan kemenangan. Dan Allah telah menetapkan,
”Aku dan RasulKu (Pasti menang).” Sesungguh-nya Allah Maha Kuat lagi Maha Gagah. "
[Petikkan]





. .
~***~LadingEMAS~***~

No comments:

~*~*~*~ Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... ~*~*~