~*~KALiMAH TAUHiD~*~







~**~TiADA TUHAN KECUALi ALLAH, MUHAMMAD RASULULLAH pd SETiAP KERLiPAN & PD SETiAP NAFAS Sbyk LuasNYA APA YG ADA pd iLMU ALLAH ~**~

~*~SOLATLah KiTa, Sebelum KiTa diSOLATkan~*~


~*~PLS OPEN this WEB with MOZILLA FIREFOX or INTERNET EXPLORER...for BEST Results, Tq (^^,)

AL_QURAN Video+ TerJemahan

~*~*~*~

HADIS ~ PESANAN RASUL KITA, UTK UMATNYA TERSAYANG!!!

~*~*~*~*~*~*~*~*~*[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~*~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~**~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~***~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~*~*~*~* ~*~ ~*~
PESAN Rasululah S.A.W
“Sesungguhnya PALING diRASA BERAT oleh seOrg MUNAFIK, ADALAH melaksanakan SOLAT ISYA' dan SOLAT SUBUH. Sekiranya mereka tahu akan ke AGUNGAN PAHALAnya, NISCAYA mereka mendatanginya (ke MASJID, SOLAT berJEMAAH) sekalipun dlm keadaan MERANGKAK2
(HR Bukhari Muslim)

~*~ “Sesungguhnya ALLAH akan mgumpulkan Org2 MUNAFIK dan 0rg2 KAFIR di dlm JAHANNAM
(An Nisa:140).

SOLAT BERJEMAAH LEBIH TINGGI 27 DERAJAT DIBANDING SOLAT SENDIRI“
(HR Bukhari – Muslim)

~*~ Download Audio Kuliah
***
~***~أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا (Setelah diterangkan) APAKAH mereka[KAMU] SENGAJA tidak berUSAHA MEMAHAMI serta meMIKIRkan isi Al-QURAN? ATAU HATI mereka TERKUNCI RAPAT (yg mghalangnya drpda MENERIMA AJARAN Al-QURAN)? (QS Muhamad: 24) ~*~*~***~

Wednesday, April 14, 2010

Mayat yg berjalan balik


Di Kg Toradja (Indonesia) terdapat satu ilmu yg luar biasa dimana
mereka boleh menjadikan mayat berjalan pulang ke rumah sendiri.
kejadian berlaku disebuah daerah pendalaman 
Indonesia yg berbukit
bukau. Jika ada kematian di kg Toradja maka mayat itu akan
diberi kuasa hipnotisme supaya simati boleh pulang berjalan kaki
dan hanya berhenti bila sampai dirumahnya. kuasa ini dibuat supaya
tidak menyusahkan orang kg dari mengurus mayat tersebut. 



The Toraja are an ethnic group indigenous to a mountainous region of South Sulawesi, Indonesia. Their population is approximately 650,000, of which 450,000 still live in the regency of Tana Toraja ("Land of Toraja").Most of the population is Christian, and others are Muslim or have local animist beliefs known as aluk ("the way"). The Indonesian government has recognized this animist belief as Aluk To Dolo ("Way of the Ancestors").

Info ini saya dapat dari forum EHOZA di mana salah seorang forumer mengirimkan satu pengakuan dari seseorang yang merupakan kaum Toraja. Dan mengikut apa yang ditulis; ilmu ini bukan sahaja dibuat ke atas manusia tetapi juga binatang ternakan. Hah, bayangkan lembu yang dah kena sembelih, tetiba bangun tanpa kepala dan mengamuk ! Dah la mengamuk satu hal..... menyondol tanpa kepala pulak satu hal.


Sebagai orang Toraja asli, saya sangat sering ditanya oleh teman2 tentang uniknya kebudayaan Tana toraja khususnya tentang fenomena mayat berjalan. saya sendiri lahir dan tumbuh besar di Tana Toraja sehingga saya mengetahui tentang adat & kebudayaan di Tana Toraja walaupun tidak menguasai secara keseluruhan tentang asal usul dan segala macam tetek bengek adat Toraja.
Cerita mayat berjalan sudah ada sejak dahulu kala.. ratusan tahun yang lalu konon terjadi perang saudara di Tana toraja yakni orang Toraja Barat berperang melawan orang Toraja Timur. dalam peperangan tersebut orang Toraja Barat kalah telak karena sebagian besar dari mereka tewas, tetapi pada saat akan pulang ke kampung mereka seluruh mayat orang Toraja Barat berjalan, sedangkan orang Toraja Timur walaupun hanya sedikit yang tewas tetapi mereka menggotong mayat saudara mereka yang mati, karena kejadian tersebut maka peperangan tersebut dianggap seri. pada keturunan selanjutnya orang-orang Toraja sering menguburkan mayatnya dengan cara mayat tersebut berjalan sendiri ke liang kuburnya.
Fenomena “Mayat berjalan” itu saya sendiri pernah menyaksikannya secara langsung. kejadian tersebut terjadi sekitar tahun 1992 (saya baru kelas 3 SD). pada saat itu di desa saya ada seorang bernama Pongbarrak yang ibunya meninggal. seperti adat orang Toraja sang mayat tidak langsung dikuburkan tetapi masih harus melalui prosesi adat penguburan (rambu solo’). saat itu setelah dimandikan mayat sang ibu diletakkan di tempat tidur dalam sebuah kamar khusus sebelum dimasukkan kedalam peti jenazah.
Pada malam ketiga seluruh keluarga berkumpul untuk membicarakan bagaimana prosesi pemakaman yang akan dilaksanakan nanti. saat itu saya duduk di teras rumah maklum anak-anak jadi suka mondar mandir. Namun setelah rapat selesai (sekitar jam 10 malam), tiba-tiba ada kegaduhan dalam rumah dimana beberapa ibu-ibu berteriak -teriak. Karena penasaran saya berusaha melongok ke dalam rumah dan astaga sang mayat berjalan keluar dari dalam kamar, kontan saja saya dan teman2 saya berteriak histeris dan berlari menuruni tangga. Saya berlari dan mendapatkan ayah saya sambil histeris ketakutan. Setelah itu saya langsung dibawa pulang kerumah oleh ayah dan saya tidak tahu apa yang terjadi selanjutnya. Keesokan harinya kejadian tersebut rupanya cukup heboh diperbincangkan oleh warga dan informasi yang saya dengar bahwa Pongbarrak yang melakukan hal tersebut. konon dia iseng aja untuk membuat lelucon pada malam itu.
Pada zaman sekarang sudah sangat jarang orang Toraja yang mempraktekkan hal tersebut walaupun masih banyak generasi yang memiliki ilmu seperti itu. Akan tetapi mereka masih sering mempraktekkannya pada binatang seperti ayam atau kerbau yang diadu dalam keadaan leher terputus. Binatang seperti kerbau yang sudah dipotong kepalanya dan dikuliti habispun, masih bisa dibuat berdiri dan berlari kencang, mengamuk kesana sini! [sumber..]





Sumber Asal: Mayat Berjalan Pulang Ke Rumah | HASRULHASSAN.COM™
Under Creative Commons License: Attribution Non-Commercial



Mayat Bangun Berdiri

Sekitar umur saya 15 tahun, saya pernah diajak arwah guru saya ke Gunung Tebu, Jertih, Terengganu.Tujuan kami ke sana adalah untuk mencari akar kayu dan herba, khasnya bunga orkid hutan bagi membuat makjun.

Bersama guru, abang Jak dan saya, kami memulakan pendakian sekitar jam 9 pagi. Walaupun seharian berjalan, barang yang dihajati masih tidak ditemui. Lalu, arwah guru saya bercadang bermalam di situ setelah kata sepakat diambil. Mungkin esok rezeki kami.

Ketika bermalam bersama guru, saya perhatikan beliau tidak digigit nyamuk. Saya dan abg Jak letih menggaru menahan gigitan nyamuk hutan. Bila ditanya, petua yang guru amal amatlah mudah.
Caranya ialah dengan menggunakan batang pokok tepu yang dibelah dua. Bahagian dalamnya kemudian digosok pada badan sambil membaca selawat ke atas Nabi Nuh a.s.'salamun 'ala nuhin fil 'alamin'. Insyaallah, dengan petua ini, tiada lagi serangan gigitan nyamuk. Lagi power dari sheltox....

Sekitar jam 11 malam, saya terdengar seperti orang berjalan. Keresahan mula terasa dan reaksi tersebut disedari guru saya. Pada itu, saya melihat guru duduk bersimpuh sambil memejam mata. Lagaknya seperti pendekar yang menunggu musuh dalam gelap.
"Ni bukan calang-calang 'benda' ni..!", kata guru pada kami. Seraya itu, kami diberi arahan dalam lenggok isyarat agar bersedia dengan parang dan batang rotan.
"Siapa?" tanya guru pada arah pokok tembesu. Soalan ini diulang beberapa kali..

Tiada jawapan yang didengar. Masing-masing membisu dan bersedia dengan apa yang akan berlaku.

" Mu masuk kawasan aku ikut suka hati mu jer. Mu ingat sini boleh masuk sajo-sajo jah ko?", jawab suara di sebalik pokok tembesu tersebut.

"Kawan datang bukan nak ganggu. Tapi kalu mu nak lawan khalifah Allah ni, keluarlah. Jangan jadi pengecut!", cabar guru.

Seraya itu, keluar lelaki dari balik pokok tembesu tesebut. Lelaki itu tidak berbaju dan memakai seluar pendek. Bau dari badannya macam nak muntah. Macam bau mayat. Memang saya perasan bila melihat lelaki tu. Walaupun dalam samar api pelita, mukanya berulat dan bahagian kiri pipinya dah nampak tulang.

" Jak dengan Adik(saya) dok diam-diam. Hok ni 'barang' bisa ni. Jangan putus zikir", arah guru pada kami. Kemudian, saya melihat guru membaca 'wa iza bathosh tum, batosh tum jabba rin' dan ditiup pada rotan yang dipegangnya. Tahulah saya bahawa ketika itu guru membuka amalan parang terbang.

Tanpa dijangka, lelaki itu meluru ke arah guru. Kedua tangannya mara ke leher guru. Dengan tongkat rotan yang sudah di 'isi', guru gunakan untuk menangkis tangan lawan. Tongkat guru juga sempat dihayun ke rusuk kanan seterusnya belakang lutut lawan. Setiap tujahan tongkatnya disertai dengan kalimah 'Ya Qayyum'. Terduduk lelaki tersebut menahan kesakitan.

" Mu mari tempat aku, pah mu wak aku gini!" lelaki itu merenung guru. " Mu sapo hah?".

Sungguh kagum saya pada guru. Walaupun berdepan dengan lelaki sebegitu, dia boleh tenang serta merta. Jawapannya juga lembut.

"Siapa aku bukan penting. Kami hanya singgah sementara saja. Bukan nak cari musuh. Atas badan siapa kamu tumpang ni? Kamu tak kesian pada jasad ke?".

Lelaki itu masih menyinga. "Aku sakit la bodoh! Macam mana kau tahu aku takut dengan tongkat rotan kau tu?Siapa beritahu".

"La, jawapan yang aku tanya tak kau jawab. Ni pulak nak tanya lagi. Kau nak lagi kena tongkat ni?". Sinis soalan guru.

"Tolonglah..aku pun sesat sama macam kau. Badan ni bukan aku yang bunuh. Aku jumpa ni pun dah tak bernyawa", sambil menunjukkan belakang badannya. Jelas seperti kesan cakar walaupun berulat.

"Mahukah mu terima tawaran ku jika mu keluar dari jasad tu?" tanya guru lembut.

Seperti kebingungan, dia memandang guru. Lagaknya seperti tidak faham.

"Aku boleh hantar kamu pulang jika kamu sudi keluar dari jasad tu. Mengerti?", guru menyatakan tawarannya.

"Baiklah. tapi macam mana? Aku pun tak ingat mana asal aku".


"Tiada yang lebih mengetahui kecuali Allah..Baring", arah guru pada lelaki tersebut. Mungkin kerana ketakutan, lelaki itu segera baring. Lantas, guru menggaris tanah secara membulat sambil berkumat-kumit membaca 2 ayat akhir surah Yasin.

Kemudian, guru berdiri di hujung jari pesakit sambil membaca Doa Ashabul Baqia dan menumbuk tangan kanan ke tapak tangan kirinya. Ketika itu, lelaki tersebut seperti terbakar dan akhirnya bersisa dengan tulang belulang.

"Dia dah tak ada. Kamu semua jangan dok risau. Takut ke tadi?", seraya guru tersenyum pada saya.

"Takut jugok pok. Kalu keno ko kito, tok tau la nok wak gapo. Tu jenis hok mano? Pok tok pernah ajar pun", sempat lagi saya mencedok ilmu.

"Tu asal orang siam. Mungkin group cari gaharu la kot".

Mana pula guru aku ni tau laki tu orang siam. Saya lanjutkan soalan, "tau mano orang siam Pok?Tadi dengar kecek (bercakap) macam ore kito jah".

"La, tok napok tatoo tulisan siam kat tempat kena cakar di belakang badan orang tu tadi?".

Erm, baru saya sedar, memang ada tatoo tulisan siam di belakang badannya. Patut la guru tau dia tu orang siam. Tajam betul pandangan orang lama ni.

Malam itu, kami tidur sekitar jam 2 pagi. Banyak jugak lah yang dibualkan. Esok, 'barang' yang dihajati kami jumpai dan pulang.

WallahHu'Alam.


p/s ~ Mengikut kata guru, mayat yang tidak disempurnakan (tidak ditanam) agak mudah untuk dirasuk. Hal ini sama dengan mereka yang berdamping, yang akhirnya nampak hidup walaupun sudah tidak bernyawa. Hanya Allah yang lebih mengetahui.

http://darulmanzil.blogspot.com/

Lading_Emas

2 comments:

Oghang Ba Ado said...

Salam tuan Lading.. cerita tuan ini memang pernah hamba dengar(versi lain laa..).. dan senjata yang digunakan memang tongkat rotan..

kalau tak iya iya masuk ke hutan.. iskk..

Lading_Emas said...

Salam Tn Oghang Ba Ado,
Waaa...seronok tu jk Tn dpt berkongsi cerita dgn kami kat sini...
Betul kata Tn tu, alang2 masuk Hutan kena beriLMU juga.Tpi anak2 Muda hari nih jarang yg tahu/mahu ilmu yg berkaitan, malah byk kearah merosakkan diri[enjoy] saja yg mereka suka, TKasih:)

~*~*~*~ Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... ~*~*~