~*~KALiMAH TAUHiD~*~







~**~TiADA TUHAN KECUALi ALLAH, MUHAMMAD RASULULLAH pd SETiAP KERLiPAN & PD SETiAP NAFAS Sbyk LuasNYA APA YG ADA pd iLMU ALLAH ~**~

~*~SOLATLah KiTa, Sebelum KiTa diSOLATkan~*~


~*~PLS OPEN this WEB with MOZILLA FIREFOX or INTERNET EXPLORER...for BEST Results, Tq (^^,)

AL_QURAN Video+ TerJemahan

~*~*~*~

HADIS ~ PESANAN RASUL KITA, UTK UMATNYA TERSAYANG!!!

~*~*~*~*~*~*~*~*~*[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~*~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~**~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~***~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~*~*~*~* ~*~ ~*~
PESAN Rasululah S.A.W
“Sesungguhnya PALING diRASA BERAT oleh seOrg MUNAFIK, ADALAH melaksanakan SOLAT ISYA' dan SOLAT SUBUH. Sekiranya mereka tahu akan ke AGUNGAN PAHALAnya, NISCAYA mereka mendatanginya (ke MASJID, SOLAT berJEMAAH) sekalipun dlm keadaan MERANGKAK2
(HR Bukhari Muslim)

~*~ “Sesungguhnya ALLAH akan mgumpulkan Org2 MUNAFIK dan 0rg2 KAFIR di dlm JAHANNAM
(An Nisa:140).

SOLAT BERJEMAAH LEBIH TINGGI 27 DERAJAT DIBANDING SOLAT SENDIRI“
(HR Bukhari – Muslim)

~*~ Download Audio Kuliah
***
~***~أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا (Setelah diterangkan) APAKAH mereka[KAMU] SENGAJA tidak berUSAHA MEMAHAMI serta meMIKIRkan isi Al-QURAN? ATAU HATI mereka TERKUNCI RAPAT (yg mghalangnya drpda MENERIMA AJARAN Al-QURAN)? (QS Muhamad: 24) ~*~*~***~

Tuesday, August 16, 2011

Kasih Ibu




Kisah 1: Ibu…Bidadari Di Rumahmu. 

Seorang bayi bersiap untuk dilahirkan ke dunia. Dia berkata pada dirinya sendiri: “ para malaikat mengatakan bahawa esok aku akan dikirimkan ke dunia, tetapi bagaimana aku boleh hidup di sana? Aku begitu kecil dan lemah?”

Tiba terdengar suatu suara: “ Jangan bimbang. Aku telah memilih seorang bidadari untukmu. Dia akan menjaga dan mengasihi kamu di sana.”


Bagaimanapun bayi itu merasa bimbang dan takut untuk menghadapi dunia yang amat asing baginya.

“Di sini – surga – apa yang aku lakukan hanyalah menyanyi dan ketawa sepanjang hari. Ini sudah cukup bagi aku untuk berasa bahagia,” kata bayi itu dalam nada yang cukup sedih.

“ Jangan kamu bimbang. Bidadarimu akan menyanyi, sentiasa tersenyum dan menjagamu sepanjang masa. Dan kamu akan merasa kehangatan cintanya. Dengan semua itu kamu akan lebih bahagia daripada di sini,” terdengar sekali lagi suara tadi.

“Tapi bagaimana aku akan mengerti apa yang dibicarakan oleh bidadariku jika aku tidak memahami bahasanya?” tanya bayi itu separuh merintih.

“Bidadarimu akan berbicara kepada mu menggunakan bahasa lembut yang paling indah pernah kamu dengar. Dan dengan penuh kesabaran dan perhatian, dia akan mengajarkan kamu cara berbicara,” Berkata suara itu lagi.

Bayi itu masih tidak puas hati, dia terus juga bertanya: “aku mendengar bahawa di dunia banyak orang jahat. Siapa yang akan melindungi aku?”

“Bidadarimu akan memberikan perlindungan dengan sepenuh jiwa raganya,” balas suara itu.

“Tetapi aku pasti akan merasa sedih kerana meninggalkan tempat yng begini indah,” rintih bayi itu lagi.

Bidadarimu akan menceritakan kepadamu segala-galanya. Dia akan mengajar kamu segala-galanya. Dia akan mengajar kamu segala ilmu yang ada. Jangan bimbang kerana bidadarimu sanggup mengorbankan segalanya untukmu. Padanya, kamu adalah segala-galanya!

Di saat itu suasana menjadi begitu tenang dan perlahan-lahan bayi itu bertanya lagi: “jika aku harus pergi sekarang, bolehkah diberitahu siapakah bidadari itu?

“Kamu akan memanggil bidadari bidadari itu…IBU!”


Moral :

Ingatlah! Curahkan sepenuh kasih sayang kepada ibumu, berdoalah untuknya dan cintailah dia sepanjang hayat.



Kisah 2: Kasihnya Ibu.


SEJENAK........jom kita selusuri selengkar tragedi guna muhasabah diri bg yang masih mempunyai ummi mahupun ummi yang telah aman di alam haribaan Ilahi

Saya ingin kongsikan pula pengalaman seorang anggota bomba yang sering berhadapan dengan keadaan gawat lewat kemalangan ngeri dan bunyi geruh nafas akhir serta wajah-wajah kematian. Saya kongsikan cerita beliau;

Pada satu kemalangan dahsyat di lebuh raya yang melibatkan sebuah kereta, sepasang suami isteri dan seorang bayi. Kereta yang dinaiki mereka telah hilang kawalan lalu terbabas ke pembahagi jalan dengan hentaman maksima. Kereta remuk sepenuhnya. Di tempat duduk pemandu, si suami telah terkulai, badannya terlungkup pada stering dia mati dengan kecederaan teruk pada tubuh dan kepalanya.

Di sebelahnya pula si isteri sedang bergelut dengan kematian, tubuhnya tersepit di situ terkapit di antara tempat duduk dengan keluli pejal kemek seperti ragum maut yang menggigit rapat.

Alangkah sukarnya saat itu, pada pipinya tertusuk-tusuk kaca cermin hadapan yang pecah, sedang kulit dahinya terkoyak sehingga menampakkan putih tulang tengkoraknya kesan tujahan keras dan hantukan kuat semasa titik hentaman berlaku. Tulang bahu kanannya pula patah , tulang itu tercungkil keluar mengoyakkan daging dan kulit bahunya, tangannya terkulai.

Pada saat ini ketika darah merah pekat mencucur keluar dari tubuhnya dan kesakitan tidak mampu dibayangkan dengan kata-kata, dengan isyarat longlai dia meminta pada bomba untuk diberikan padanya anaknya yang terselamat, bayi itu masih dalam bedungan sedang menangis kuat . Si Ibu dengan lelehan air mata bercampur darah, dalam tangisan pilu penuh sayu mendakap anaknya seakan tidak mahu berpisah dengan jantung hatinya . Dalam seribu kepayahan, si ibu pada saat itu menyingkap bajunya dan menyusukan anaknya. Dalam saki baki nafasnya itu ia memeluk anaknya, merangkul erat dan disuapkan lautan kasih sayang dalam aliran air susunya kepada mulut comel yang rakus menyusu.

Kasih ibu seputih susu sebening firdausi. Dalam nafas sukar itu dada si ibu berombak-ombak, nafasnya tersekat-sekat…sesaat kemudian dia memejamkan matanya yang menangis, roh berangkat pergi buat selama-lamanya. Meninggalkan anaknya bersama tangisan memanjang dalam episod kasih yang tidak kesampaian….



Kisah 3: Pengorbanan Seorang Ibu.
Ibuku buta sebelah mata!

Aku benci ibuku…

Dia amat memalukanku..!

Tugas harian dia ialah memasak untuk pelajar dan guru

untuk menyara keluarga kami.

Pada suatu hari semasa di sekolah rendah, ibuku datang ke sekolah untuk bertanya

khabar.

Aku sungguh malu. Mengapa dia sanggup melakukan ini kepadaku?!

Aku tidak pedulikan dia dengan menunjukkan wajah benci

kepadanya dan terus lari.

Keesokan harinya

salah seorang rakan darjah berkata, “EEEE, ibumu hanya ada satu mata!"

Ketika itu aku hanya ingin membenamkan diriku. Aku juga mahu ibuku hilang dari

hidupku!

Oleh itu aku berjumpa dengannya dan berkata, “Jika engkau

hanya mahu menjadikan diriku bahan ketawa, alangkah baiknya kalau kau

mati saja?!!!”  Ibuku hanya berdiam diri!!!

Aku tidak pun sejenak berhenti dan berfikir akan apa

yang telah aku katakan kepadanya kerana aku tengah marah ketika itu..


Aku langsung tidak peduli akan perasaannya…

Aku ingin keluar dari rumah itu…

Oleh itu aku belajar bersungguh-sungguh

dan akhirnya dapat melanjutkan pelajaran ke Singapura.

Kemudian aku berkahwin. Aku membeli rumah sendiri dan mendapat anak.

Aku amat gembira dengan kehidupanku.

Suatu hari ibuku

datang menziarahiku. Sudah lama dia tidak berjumpa denganku dan tidak

pernah berjumpa cucunya!.

Bila dia berdiri di depan pintu rumahku,

anakku mentertawakannya...

Aku menjerit kepadanya,  “Sanggup engkau

datang ke sini dan menakutkan anakku!

"KELUAR DARI SINI SEKARANG!!!


Dengan pantas ibuku menjawab “Maaf, Saya tersilap alamat” dan terus

menghilangkan diri.

Satu hari surat jemputan untuk perjumpaan pelajar-pelajar lama sampai ke rumahku..

Oleh itu aku telah memberitahu isteriku yang aku akan pergi untuk urusan perniagaan…

Selepas perjumpaan itu, aku telah pergi ke rumah

usang ibuku hanya untuk ingin tahu!!!.

Jiran memberitahuku yang ibuku

telah meninggal…

Aku tidak menitiskansetitik airmata pun!!

Jiran itu telah menyerahkan kepadaku sepucuk surat

yang ibuku ingin aku membacanya…



“Anakku yang dikasihi, Ibu selalu

teringatkan kamu setiap masa…

Ibu minta maaf kerana datang ke

Singapura dan telah menakutkan anakmu.

Ibu gembira kerana kamu akan

datang ke perjumpaan pelajar-pelajar lama…

Tetapi ibu mungkin

tidak dapat bangun

untuk berjumpa denganmu.

Ibu minta maaf kerana

sentiasa memalukan kamu

semasa kamu sedang membesar.

Kamu mungkin tidak tahu…. Semasa kamu masih kecil, kamu telah mendapat

kemalangan dan hilang satu mata........

Sebagai ibu, aku tidak

sanggup melihat anaknya membesar dengan satu mata...

Oleh itu… Aku

memberi salah satu mataku kepada kamu…

Aku amat berbangga kerana anak

lelakiku dapat melihat dunia ini dengan mata ibumu ini…

…Dengan kasihku kepadamu…

…IBUMU…

Sabda Rasullah Shallallahu ‘alaihi wasallam: Dia

memberitahu kamu supaya taat kepada Allah dan RasulNya sentiasa. Selepas

itu taatlah kepada ibumu kemudian ibumu kemudian ibumu kemudian ayahmu!

Wassalam...



 I Love My Mother (^_^)

Petikkan ~ http://zombazomba.blogspot.com/2011/08/kisah-tauldan-koleksi-kisah-seorang-ibu.html
. .
~***~LadingEMAS~***~
~*~

No comments:

~*~*~*~ Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... ~*~*~