~*~KALiMAH TAUHiD~*~







~**~TiADA TUHAN KECUALi ALLAH, MUHAMMAD RASULULLAH pd SETiAP KERLiPAN & PD SETiAP NAFAS Sbyk LuasNYA APA YG ADA pd iLMU ALLAH ~**~

~*~SOLATLah KiTa, Sebelum KiTa diSOLATkan~*~


~*~PLS OPEN this WEB with MOZILLA FIREFOX or INTERNET EXPLORER...for BEST Results, Tq (^^,)

AL_QURAN Video+ TerJemahan

~*~*~*~

HADIS ~ PESANAN RASUL KITA, UTK UMATNYA TERSAYANG!!!

~*~*~*~*~*~*~*~*~*[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~*~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~**~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~***~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~*~*~*~* ~*~ ~*~
PESAN Rasululah S.A.W
“Sesungguhnya PALING diRASA BERAT oleh seOrg MUNAFIK, ADALAH melaksanakan SOLAT ISYA' dan SOLAT SUBUH. Sekiranya mereka tahu akan ke AGUNGAN PAHALAnya, NISCAYA mereka mendatanginya (ke MASJID, SOLAT berJEMAAH) sekalipun dlm keadaan MERANGKAK2
(HR Bukhari Muslim)

~*~ “Sesungguhnya ALLAH akan mgumpulkan Org2 MUNAFIK dan 0rg2 KAFIR di dlm JAHANNAM
(An Nisa:140).

SOLAT BERJEMAAH LEBIH TINGGI 27 DERAJAT DIBANDING SOLAT SENDIRI“
(HR Bukhari – Muslim)

~*~ Download Audio Kuliah
***
~***~أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا (Setelah diterangkan) APAKAH mereka[KAMU] SENGAJA tidak berUSAHA MEMAHAMI serta meMIKIRkan isi Al-QURAN? ATAU HATI mereka TERKUNCI RAPAT (yg mghalangnya drpda MENERIMA AJARAN Al-QURAN)? (QS Muhamad: 24) ~*~*~***~

Tuesday, June 1, 2010

Anak Derhaka ~ Si Tanggang atau Malin Kundang

http://id.wikipedia.org/wiki/Portal:Peristiwa_terkini

Malin Kundang

Pada zaman dahulu, di sebuah desa Air Manis, di Kaki Bukit, tinggal
seorang janda dgn seorang putranya yang bernama Malin Kundang.  Dinamakan Malin Kundang, kerana sewaktu kecil anak itu sering

di bawa  oleh ibunya mencari kayu bakar di hutan. Kerana belum pandai
berjalan, maka ibunya membuat gendongan di badannya.  Gelaran ini telah diberikan oleh teman-temanya yang mana Kundang ertinya  gendong, jadi
Malin Kundang bermakna yang di gendong dan ianya kekal hingga dewasa.

Setelah besar Malin Kundang pergi merantau ke negeri Melaka, yang pada
zaman itu menjadi sebuah negeri yang terkenal dan sibuk dengan
perniagaan.  Di Melaka, Malin Kundang menjadi salah seorang calon untuk
menjadi perajurit kerajaan. Melihat kepandaian dan kehebatan silat
Malin Kundang, akhirnya dia diterima menjadi perajurit. Setelah jadi
perajurit kerajaan, Malin Kundang telah banyak mencapai kemenangan
dalam peperangan.

Disitulah Sultan dan orang-orang besar Melaka mulai
tertarik dan bertambah sayang kepada Malin Kundang. Akhirnya Malin
Kundang diangkat menjadi panglima perang.  Setelah dapat pangkat itu,
Malin Kundang dijodohkan dengan puteri diraja, yang juga kebetulan
puteri tunggal.

Setelah berkahwin, Malin Kundang telah membawa isterinya pulang ke kampung halaman.

Setelah berlayar mengharungi samudera yang luas, akhirnya kapal Malin
Kundang merapat di muara, Padang.  Dari mulut ke mulut akhirnya
terdengar oleh ibunya.  Dengan sangat gembira ibunya telah menemui
anaknya di pelabuhan.

Apabila  sampai di perlabuhan ibunya bertanya
“Adakah Malin Kundang nakhoda kapal yang berlabuh ini” Jawab awak kapal
”Benar emak!, dan emak ini siapa?” Lalu wanita
itu  menceritakan  perihal diri dan Malin Kundang.

Selepas itu awak kapal melapor kepada Malin Kundang akan kehadiran emaknya di
perlabuhan  Ketika itu, Malin Kundang sudah melihat dari anjung
kapal,  seorang tua hodoh dan miskin yang ingin menemuinya.

Setelah mengetahui kehadiran wanita itu, maka  Malin Kundang turun berserta
isterinya dengan sikap tidak mahu mengakui wanita tua tersebut sebagai
ibunya kerana malu dengan isteri disisinya sungguhpun ibunya tepat
menceritakan ciri-ciri yang tersembunyi di tubuh anaknya itu.

Tanda nyata yang disebut dan ditunjukkan oleh ibunya ialah ada tahi lalat
sebesar lingkaran wang logam di tubuh Malin Kundang. Mendengar hal itu,
isterinya menyingkap baju Malin Kundang lalu mengesahkan kenyataan
orang tua itu adalah ternyata benar.  Maka isterinya berkata “Kalau
memang itu ibu suamiku, tidak  menjadi masalah bagiku untuk

menerimanya.”

Malangnya Malin Kundang seorang yang keras kepala dan tidak mahu mengakui orang tua tersebut ibunya.  Akhirnya ibunya dicaci, dimaki dan
ditendang; lalu disuruh anak kapalnya mengheret orang tua tersebut ke luar perlabuhan.  Setelah menerima layanan yang begitu dari anaknya,
ibu Malin Kundang dengan hati yang sedih pulang dan berdoa pada Tuhan supaya diberikan azab yang setimpal kepada anaknya.

Sepeninggalan ibunya, Malin Kundang berserta anak kapalnya berangkat pulang ke negeri isterinya.  Dalam perjalanan pulang, kapal Malin
Kundang di timpa ribut taufan yang dahsyat dan Malin Kundang, isterinya
dan anak kapal mati di lautan.  Malin Kundang merasa menyesal dan
bersalah serta melaungkan nama ibunya sehingga badannya menjadi kaku
dengan tidak dapat bergerak lagi kerana badannya telah menjadi batu.

Tidak lama kemudian gelombang besar tiba dan menghempaskan kapal Malin
Kundang ke tepi pantai.  Seluruh tubuh Malin Kundang serta kapalnya,
harta kekayaanya menjadi batu, ini dapat dilihat sehingga sekarang.

Batu Malin Kundang sujud membelakangi arah kiblat,  terletak di
persisiran Pantai Air Manis 15 km dari Kota Padang, Sumatera Barat

DI TENGAH-TENGAH bahagian perut kapal, terdapat batu besar seperti
seorang yang sedang menyembah memohon keampunan.
-----------------------------------------------------------------------

Bagaimanapun cerita Si Tanggang tidak menunjukkan sebarang kesan atau
petanda daripada cerita yang dikisahkan dan ini agak berlainan dengan

Malim Kundang yang kononnya berlaku di pantai Air Manis, kira-kira 7
kilometer dari kota Padang.

Dalam lain perkataan, cerita Malim Kundang walaupun dianggap sebagai
legenda tetapi mempunyai realiti setelah melihat dari ketulan-ketulan
batu yang mempunyai objek sesuai dengan penceritaannya.

Berkunjung ke tempat batu Malim Kundang di pantai Desa Air Manis, kita
akan menemui ketulan batu-batu yang menyerupai objek sebuah kapal yang
telah pecah tersadai di tepi pantai, serta sebatang tiang layar yang
telah patah, gulungan tali dan tongkahan batu seakan-akan tempat menyimpan air.

Paling menggerunkan di tengah-tengah bahagian perut kapal terdapat batu
besar seperti seorang yang sedang menyembah memohon keampunan.

Menurut cerita, Malim Kundang anak tunggal sepasang suami isteri
nelayan di Desa Air Manis. Sebelum lahir, Malim ditinggalkan ayahnya
yang tidak pernah balik ke desanya dan setelah dia dilahirkan terpaksa
dipelihara oleh ibunya dengan keadaan hidup yang penuh penderitaan.

Setelah dewasa Malim meminta keizinan daripada ibunya untuk pergi merantau dengan dibekalkan nasi bungkus daun pisang.

Sejak pemergian itu, ibu Malim tidak pernah mendengar khabar berita
tentang anaknya itu hingga bertahun-tahun lamanya, sehingga usia ibu
itu semakin lanjut dan bongkok dan akhirnya ibu tua itu mendapat berita
daripada nakhoda kapal yang dahulu membawa Malim mengatakan anaknya
telah berkahwin dengan seorang gadis jelita anak seorang bangsawan yang
amat kaya.

Setelah sekian lama menunggu kepulangan Malim, akhirnya pada satu hari
sebuah kapal besar yang cantik belayar menuju ke pantai Desa Air Manis.

Dalam kemeriahan penduduk Desa Air Manis menyambut ketibaan kapal itu,
ternampak seorang anak muda berdiri di anjung kapal, ibu tua percaya anak muda itu adalah anaknya Malim Kundang.

Ibu tua itu memanggil anaknya: ''Anakku Malim, mengapa kau begitu lama tidak memberi khabar berita.''

Tetapi isteri Malim yang jelita telah meludah sambil berkata: ''Wanita
buruk inikah ibumu, mengapa kau membohongi aku?''

Disebabkan terlalu malu kepada isterinya, Malim terus menendang ibunya
sambil berkata: ''Hoi perempuan buruk, ibuku bukan seperti engkau.''

Selepas itu Malim bersama isterinya terus belayar dengan kapalnya
meninggalkan Desa Air Manis dan setelah melihat kapal kenaikan anaknya
semakin jauh di tengah laut, orang tua itu terlalu sedih atas perbuatan anaknya.

Dengan linangan air mata, akhirnya dia menadah tangan ke langit sambil
berseru dengan hati yang amat sedih dan pilu: ''Oh Tuhanku Yang Maha
Kuasa, kalau memang benar dia anakku Malim Kundang, aku sumpah dia menjadi batu.''

Tidak lama kemudian, tiba-tiba datanglah angin kencang dengan ombak besar bergulung-gulung hingga larut malam dan apabila matahari pagi memancar sinarnya, di kaki bukit di pinggir Desa Air Manis ternampak
kepingan kapal yang telah menjadi batu.

Hingga kini batu Malim Kundang di pinggir bukit Desa Air Manis terus menjadi tumpuan pelancong dalam dan luar negara dan untuk sampai ke sana dari kota Padang, kita boleh menaiki bas ataupun teksi.

Legenda Malin Kundang berkisah tentang seorang anak orang miskin yang
tinggal dengan ibunya. Ayahnya telah lama pergi meninggalkan mereka
merantau ke negeri seberang tanpa ada kabar. Sehingga pada akhirnya,
ibunya lah yang mencari nafkah untuk mencukupi kebutu*an sehari-hari.

Malin termasuk anak yang cerdas tetapi sedikit nakal. Ia sering
mengejar ayam dan memukulnya dengan sapu. Suatu hari ketika Malin
sedang mengejar ayam, ia tersandung batu dan lengan kanannya luka
terkena batu. Luka tersebut menjadi berbekas dilengannya dan tidak bisa hilang.

Karena merasa kasihan dengan ibunya yang banting tulang mencari nafkah
untuk membesarkan dirinya. Malin memutuskan untuk pergi merantau agar
dapat menjadi kaya raya setelah kembali ke kampung halaman kelak.

Awalnya Ibu Malin Kundang kurang setuju, mengingat suaminya juga tidak
pernah kembali setelah pergi merantau tetapi Malin tetap bersikeras
sehingga akhirnya dia rela melepas Malin pergi merantau dengan
menumpang kapal seorang saudagar.Selama berada di kapal, Malin Kundang
banyak belajar tentang ilmu pelayaran pada anak buah kapal yang sudah berpengalaman.

Di tengah perjalanan, tiba-tiba kapal yang dinaiki Malin Kundang di
serang oleh bajak laut. Semua barang dagangan para pedagang yang berada
di kapal dirampas oleh bajak laut. Bahkan sebagian besar awak kapal dan
orang yang berada di kapal tersebut dibunuh oleh para bajak laut. Malin
Kundang beruntung, dia sempat bersembunyi di sebuah ruang kecil yang
tertutup oleh kayu sehingga tidak dibunuh oleh para bajak laut.

Malin Kundang terkatung-katung ditengah laut, hingga akhirnya kapal
yang ditumpanginya terdampar di sebuah pantai. Dengan tenaga yang
tersisa, Malin Kundang berjalan menuju ke desa yang terdekat dari
pantai. Desa tempat Malin terdampar adalah desa yang sangat subur.

Dengan keuletan dan kegigihannya dalam bekerja, Malin lama kelamaan
berhasil menjadi seorang yang kaya raya. Ia memiliki banyak kapal
dagang dengan anak buah yang jumlahnya lebih dari 100 orang. Setelah
menjadi kaya raya, Malin Kundang mempersunting seorang gadis untuk menjadi istrinya.

Berita Malin Kundang yang telah menjadi kaya raya dan telah menikah
sampai juga kepada ibu Malin Kundang. Ibu Malin Kundang merasa
bersyukur dan sangat gembira anaknya telah berhasil. Sejak saat itu,
ibu Malin setiap hari pergi ke dermaga, menantikan anaknya yang mungkin
pulang ke kampung halamannya.

Setelah beberapa lama menikah, Malin dan istrinya melakukan pelayaran
disertai anak buah kapal serta pengawalnya yang banyak. Ibu Malin yang
melihat kedatangan kapal itu ke dermaga melihat ada dua orang yang
sedang berdiri di atas geladak kapal. Ia yakin kalau yang sedang
berdiri itu adalah anaknya Malin Kundang beserta istrinya.

Ibu Malin pun menuju ke arah kapal. Setelah cukup dekat, ibunya melihat
belas luka dilengan kanan orang tersebut, semakin yakinlah ibunya bahwa
yang ia dekati adalah Malin Kundang. "Malin Kundang, anakku, mengapa
kau pergi begitu lama tanpa mengirimkan kabar?", katanya sambil memeluk

Malin Kundang. Tetapi melihat wanita tua yang berpakaian lusuh dan
kotor memeluknya Malin Kundang menjadi marah meskipun ia mengetahui
bahwa wanita tua itu adalah ibunya, karena dia malu bila hal ini diketahui oleh istrinya dan juga anak buahnya.

Mendapat perlakukan seperti itu dari anaknya ibu Malin Kundang sangat
marah. Ia tidak menduga anaknya menjadi anak durhaka. Karena
kemarahannya yang memuncak, ibu Malin menyumpah anaknya "Oh Tuhan,
kalau benar ia anakku, aku sumpahi dia menjadi sebuah batu".

Tidak berapa lama kemudian Malin Kundang kembali pergi berlayar dan di
tengah perjalanan datang badai dahsyat menghancurkan kapal Malin Kundang. Setelah itu tubuh Malin Kundang perlahan menjadi kaku dan lama-kelamaan akhirnya berbentuk menjadi sebuah batu karang. Sampai saat ini Batu Malin Kundang masih dapat dilihat di sebuah pantai bernama pantai Aia Manih, di selatan kota Padang, Sumatera Barat

Lagenda Malim Kundang popularkan kota Padang

Pokok yg digunakan daunnya, oleh ibu Malin Kundang, membungkus makanan utk dibawa berjumpa anaknya dihari anaknya disumpah.


DI TENGAH-TENGAH bahagian perut kapal, terdapat batu besar seperti
seorang yang sedang menyembah memohon keampunan.

Bagaimanapun cerita Si Tanggang tidak menunjukkan sebarang kesan atau
petanda daripada cerita yang dikisahkan dan ini agak berlainan dengan

Malim Kundang yang kononnya berlaku di pantai Air Manis, kira-kira 7 kilometer dari kota Padang.

Dalam lain perkataan, cerita Malim Kundang walaupun dianggap sebagai
legenda tetapi mempunyai realiti setelah melihat dari ketulan-ketulan batu yang mempunyai objek sesuai dengan penceritaannya.

Berkunjung ke tempat batu Malim Kundang di pantai Desa Air Manis, kita
akan menemui ketulan batu-batu yang menyerupai objek sebuah kapal yang
telah pecah tersadai di tepi pantai, serta sebatang tiang layar yang
telah patah, gulungan tali dan tongkahan batu seakan-akan tempat menyimpan air.

Paling menggerunkan di tengah-tengah bahagian perut kapal terdapat batu
besar seperti seorang yang sedang menyembah memohon keampunan.

Menurut cerita, Malim Kundang anak tunggal sepasang suami isteri nelayan di Desa Air Manis. Sebelum lahir, Malim ditinggalkan ayahnya yang tidak pernah balik ke desanya dan setelah dia dilahirkan terpaksa
dipelihara oleh ibunya dengan keadaan hidup yang penuh penderitaan.

Setelah dewasa Malim meminta keizinan daripada ibunya untuk pergi merantau dengan dibekalkan nasi bungkus daun pisang.

Sejak pemergian itu, ibu Malim tidak pernah mendengar khabar berita
tentang anaknya itu hingga bertahun-tahun lamanya, sehingga usia ibu
itu semakin lanjut dan bongkok dan akhirnya ibu tua itu mendapat berita
daripada nakhoda kapal yang dahulu membawa Malim mengatakan anaknya
telah berkahwin dengan seorang gadis jelita anak seorang bangsawan yang amat kaya.

Setelah sekian lama menunggu kepulangan Malim, akhirnya pada satu hari sebuah kapal besar yang cantik belayar menuju ke pantai Desa Air Manis.

Dalam kemeriahan penduduk Desa Air Manis menyambut ketibaan kapal itu, ternampak seorang anak muda berdiri di anjung kapal, ibu tua percaya anak muda itu adalah anaknya Malim Kundang.

Ibu tua itu memanggil anaknya: ''Anakku Malim, mengapa kau begitu lama
tidak memberi khabar berita.''

Tetapi isteri Malim yang jelita telah meludah sambil berkata: ''Wanita buruk inikah ibumu, mengapa kau membohongi aku?''

Disebabkan terlalu malu kepada isterinya, Malim terus menendang ibunya sambil berkata: ''Hoi perempuan buruk, ibuku bukan seperti engkau.''

Selepas itu Malim bersama isterinya terus belayar dengan kapalnya
meninggalkan Desa Air Manis dan setelah melihat kapal kenaikan anaknya semakin jauh di tengah laut, orang tua itu terlalu sedih atas perbuatan anaknya.

Dengan linangan air mata, akhirnya dia menadah tangan ke langit sambil berseru dengan hati yang amat sedih dan pilu: ''Oh Tuhanku Yang Maha Kuasa, kalau memang benar dia anakku Malim Kundang, aku sumpah dia
menjadi batu.''

Tidak lama kemudian, tiba-tiba datanglah angin kencang dengan ombak besar bergulung-gulung hingga larut malam dan apabila matahari pagi memancar sinarnya, di kaki bukit di pinggir Desa Air Manis ternampak
kepingan kapal yang telah menjadi batu.

Hingga kini batu Malim Kundang di pinggir bukit Desa Air Manis terus menjadi tumpuan pelancong dalam dan luar negara dan untuk sampai ke sana dari kota Padang, kita boleh menaiki bas ataupun teksi.



Misteri: Malin Kundang

Sejarah atau mitos

PADA zaman dahulu di sebuah perkampungan di Padang, Sumatera Barat ada
seorang ibu tunggal mempunyai seorang anak lelaki. Kehidupan yang miskin memaksa ibu terbabit melakukan pelbagai pekerjaan untuk mencari rezeki termasuk mengambil upah mencuci baju dan menjual kayu api.

Ibu terbabit akan membawa anak lelakinya itu ke mana saja termasuk
ketika bekerja. Anaknya yang bernama Malim itu akan dikendong. Oleh
kerana Malim sering dikendong, dia kemudian digelar penduduk kampung sebagai Malim Kundang. Kundang ertinya kendong.

Mengikut ceritanya, sebaik saja remaja, Malim Kundang keluar merantau sehingga tiba di Semenanjung Tanah Melayu. Dia kemudian memohon bekerja sebagai perajurit dengan seorang raja di sebuah negeri. Kecekapan, ketangkasan dan kehandalannya membolehkan dia diangkat menjadi panglima
perang. Bagaimanapun, sejak merantau Malim Kundang tidak pernah pulang ke kampung untuk melihat ibunya yang semakin tua.

Dalam diam, kehandalan dan ketampanannya menarik minat puteri raja.
Seperti orang mengantuk disorong batal, Malim Kundang membalas cinta puteri raja itu dan selepas beberapa lama menjalin hubungan, mereka yang mendapat restu raja akhirnya berkahwin.

Selepas beberapa lama berumah tangga, puteri raja mengajak Malim
Kundang belayar. Dalam pelayaran itu, tanpa disangka-sangka kapal Malim Kundang berlabuh di satu tempat yang berhampiran dengan kampung asalnya. Berita itu sampai ke telinga ibu Malim Kundang.

Alangkah bangganya seorang ibu apabila mendapat tahu anaknya pulang.

Kepulangannya yang memang dinantikan sejak sekian lama itu pula bersama isteri cantik, nama terbilang dan kekayaan.

Yang menghairankan walaupun kapal Malim Kundang sudah lama berlabuh, dia tidak berkunjung ke rumah ibunya. Sememangnya penantian itu satu penyeksaan, ibu Malim Kundang menyunsul kekapalnya dan mengakui bahawa lelaki itu adalah anak kandungnya kerana air susunya terpancut ke mulutnya.

Pengakuan wanita tua lagi daif itu membuatkan Malim Kundang amat marah.

Dia tidak mahu mengaku wanita itu ibunya kerana berasa malu melihat kedaifannya. Dia menghardik, mencaci dan menendang ibunya.

Ibunya terlalu sedih diperlakukan seperti itu. Ibunya terus membawa diri. Oleh kerana begitu terharu, ibunya berdoa kepada Tuhan supaya memberi pembalasan kepada anaknya yang durhaka itu.

Tuhan menurunkan angin, ribut, guruh dan petir sehingga kapal Malim Kundang pecah sebelum menjadi batu. Malim Kundang yang ketika itu sedang sujud memohon keampunan daripada ibunya turut menjadi batu.

Demikian pembalasan anak yang durhaka. Sebuah kisah yang amat menyayat hati, menjadi pengajaran dan pendidikan kepada anak-anak bangsa kita.

Bagaimanapun, adakah cerita yang disampaikan secara lisan dari satu generasi ke satu generasi itu berdasarkan cerita benar? Jika benar adakah artifak kapal pecah yang menjadi batu di pantai Air Manis,

Sumbar, kira-kira 20 kilometer dari Padang, yang kini masih wujud menjadi buktinya?

Yang pasti, pengunjung yang melawat kapal Malim Kundang, pastinya kagum dan terpegun melihat sekian banyak artifak perkakas kapal yang berselerak di situ seperti lingkaran tali kapal, tempayan, bongkah
kayu, sauh kapal, tiang layar dan separuh daripada dinding kapal layar, begitu asli yang semuanya menjadi batu.

Paling mengusik hati terdapat artifak seorang manusia sedang sujud seperti memohon keampunan. Dipercayai artifak itu adalah Malim Kundang yang mana tubuh, kaki dan kepalanya jelas memperlihatkan seorang lelaki
sedang sujud seolah-olah memohon keampunan.

Di situ juga terdapat sebuah memorial yang menggambarkan seorang ibu memohon kasih daripada anaknya. Ukiran pada memorial begitu realistik, sebagai penghayatan kepada pelancong terutama anak muda agar menginsafi tragedi yang berlaku antara seorang ibu yang daif dengan anaknya yang kaya raya dan berpangkat besar.

Yang pasti mereka yang datang ke pantai Air Manis akan pulang dengan seribu kenangan. Mereka akan terus tertanya-tanya apakah peristiwa

Malim Kundang bersama kapalnya menjadi batu benar-benar berlaku? atau artifak itu adalah hasil kreatif pengukir yang ingin menggambarkan cerita itu sebagai sesuatu yang asli dan benar-benar berlaku.


LailaTempawan[Versi Brunei]

A long time ago, there was a rich merchant named Nakhoda Manis. His

father passed away when he was young and he inherited a large pool of

wealth. Nakhoda Manis lived with his mother, Dang Ambon in a water
village in Brunei Darussalam. They lived happily as the properties they
had was enough to sustain them. 

One day, Nakhoda Manis decided to travel and to trade in Sulok, a commercial city. On the day he left the water village, his mother cried and urged him to take good care of himself and to come back as soon as
his business was completed. Years passed but Dang Ambon did not hear any news of her son. She became very sad. Constantly she prayed to Allah for the health and safety of her son and she even donated money
to orphans and did charity. Eventually her remaining wealth was gone and she became a very poor lady in the water village.

Many years later, there was news that her son's ship was going to anchor in the River of Brunei. Dang Ambon was elated; she could not wait to see her son again! She used a small old boat to reach the ship
as it anchored and called out to her son, “My dear son! How I missed you when you were gone!”

Nakhoda Manis had built a great career and had won the hand of a beautiful lady in his years in Sulok. When he heard the voice of his mother, he was very happy and he wanted to introduce his mother to his wife. Before he could do so, his wife shouted angrily, "Who is this dirty, old woman in that boat? Tell her to go away, quick!" Nakhoda Manis felt embarrassed. “Tell the old woman that I’m not her son. My mother is young and rich,” said Nakhoda Manis. Dang Ambon was chased away by the crew from the ship.

She did not give up and continued shouting, "I am your mother, Nakhoda Manis. I am your lovely mother.... I missed you so much, son, come back to me...," Nakhoda Manis was even more embarrassed. He commanded all his crew members to push the old boat away. Dang Ambon was heart-broken.

The sky suddenly turned dark and the wind became strong. Thunder struck

Nakhoda Manis's ship and everyone in the ship went into a state of panic. A storm came and the waves became very aggressive. His ship began to sink and the shouts of Nakhoda Manis and his crew was soon
covered by the raging storm. The ship finally sank.

When everything was calm again, the people saw a huge rock in the middle of the sea. The ship and its entire crew had turned into a huge rock because of Nakhoda Manis’ lack of filial piety. That is how the stone, "Jong Batu" came into existence in Brunei Darussalam.

Sya percaya ini BUKAN CARVING... saper yg nak ukir macam ni...

My nenek & relatives yg pegi semua kata real.
Dgn tiang layarnya yg terdampar, kain layar jadi batu..

Tong-tong drum... tali kapal berlilit-lilit, berpintal-pintal...
Pulak tu... area yg dia cover besar jugaklah kat pantai Ayer Manis.


dulu ada satu artikel dlm BERITA HARIAN (BUKAN artikel terbaru "Malim Kundang: 16hb November 2006 ni)

Aritikel yg lama sekitar tahun 1985,
ada photo yg real.

"Malim Kundang  ... [/quote]

Memang benar tak nampak real berbanding dgn yang dulu coz pihak
pemerintah telah menyimen semula semua objek2 utk tujuan supaya
melindungi & memelihara objek2 itu dari hakisan tambahan pula ianya
terletak berhampiran pantai & tak mustahil menurut kata penduduk
tempatan ianya akan lenyap dalam jangkamasa 10 tahun akan datang jika
tidak di pelihara dgn baik.

Aku ada bagi cadangan supaya membina tembok
bagi menghalang pukulan ombak tapi depa kata pihak pemerintah
kekurangan dana yang menyebabkan usaha tu terhalang & tak dapat di
laksanakan. Kalau dulu pelancong boleh memasuki bilik2 yang terdapat di
bawah kapal tapi sekarang tak lagi boleh coz ianya dah terbenam 10
meter ke bawah tanah akibat dari di seliputi pasir & tanah yang di bawa oleh ombak.


Malin Kundang adalah cerita tradisional yang berasal dari provinsi

Sumatra Barat, Indonesia.

Legenda Malin Kundang berkisah tentang seorang anak orang miskin yang
tinggal dengan ibunya. Ayahnya telah lama pergi meninggalkan mereka
merantau ke negeri seberang tanpa ada kabar. Sehingga pada akhirnya,
ibunya lah yang mencari nafkah untuk mencukupi kebutu*an sehari-hari.

Malin termasuk anak yang cerdas tetapi sedikit nakal. Ia sering
mengejar ayam dan memukulnya dengan sapu. Suatu hari ketika Malin
sedang mengejar ayam, ia tersandung batu dan lengan kanannya luka
terkena batu. Luka tersebut menjadi berbekas dilengannya dan tidak bisa hilang.

Karena merasa kasihan dengan ibunya yang banting tulang mencari nafkah
untuk membesarkan dirinya. Malin memutuskan untuk pergi merantau agar
dapat menjadi kaya raya setelah kembali ke kampung halaman kelak.

Awalnya Ibu Malin Kundang kurang setuju, mengingat suaminya juga tidak
pernah kembali setelah pergi merantau tetapi Malin tetap bersikeras
sehingga akhirnya dia rela melepas Malin pergi merantau dengan
menumpang kapal seorang saudagar.Selama berada di kapal, Malin Kundang
banyak belajar tentang ilmu pelayaran pada anak buah kapal yang sudah berpengalaman.

Di tengah perjalanan, tiba-tiba kapal yang dinaiki Malin Kundang di serang oleh bajak laut. Semua barang dagangan para pedagang yang berada di kapal dirampas oleh bajak laut. Bahkan sebagian besar awak kapal dan orang yang berada di kapal tersebut dibunuh oleh para bajak laut. Malin Kundang beruntung, dia sempat bersembunyi di sebuah ruang kecil yang tertutup oleh kayu sehingga tidak dibunuh oleh para bajak laut.

Malin Kundang terkatung-katung ditengah laut, hingga akhirnya kapal yang ditumpanginya terdampar di sebuah pantai. Dengan tenaga yang tersisa, Malin Kundang berjalan menuju ke desa yang terdekat dari
pantai. Desa tempat Malin terdampar adalah desa yang sangat subur.

Dengan keuletan dan kegigihannya dalam bekerja, Malin lama kelamaan berhasil menjadi seorang yang kaya raya. Ia memiliki banyak kapal dagang dengan anak buah yang jumlahnya lebih dari 100 orang. Setelah
menjadi kaya raya, Malin Kundang mempersunting seorang gadis untuk menjadi istrinya.

Berita Malin Kundang yang telah menjadi kaya raya dan telah menikah sampai juga kepada ibu Malin Kundang. Ibu Malin Kundang merasa bersyukur dan sangat gembira anaknya telah berhasil. Sejak saat itu,
ibu Malin setiap hari pergi ke dermaga, menantikan anaknya yang mungkin pulang ke kampung halamannya.

Setelah beberapa lama menikah, Malin dan istrinya melakukan pelayaran disertai anak buah kapal serta pengawalnya yang banyak. Ibu Malin yang melihat kedatangan kapal itu ke dermaga melihat ada dua orang yang sedang berdiri di atas geladak kapal. Ia yakin kalau yang sedang berdiri itu adalah anaknya Malin Kundang beserta istrinya.

Ibu Malin pun menuju ke arah kapal. Setelah cukup dekat, ibunya melihat belas luka dilengan kanan orang tersebut, semakin yakinlah ibunya bahwa yang ia dekati adalah Malin Kundang. "Malin Kundang, anakku, mengapa kau pergi begitu lama tanpa mengirimkan kabar?", katanya sambil memeluk Malin Kundang. Tetapi melihat wanita tua yang berpakaian lusuh dan kotor memeluknya Malin Kundang menjadi marah meskipun ia mengetahui bahwa wanita tua itu adalah ibunya, karena dia malu bila hal ini diketahui oleh istrinya dan juga anak buahnya.

Mendapat perlakukan seperti itu dari anaknya ibu Malin Kundang sangat marah. Ia tidak menduga anaknya menjadi anak durhaka. Karena kemarahannya yang memuncak, ibu Malin menyumpah anaknya "Oh Tuhan,
kalau benar ia anakku, aku sumpahi dia menjadi sebuah batu".

Tidak berapa lama kemudian Malin Kundang kembali pergi berlayar dan di tengah perjalanan datang badai dahsyat menghancurkan kapal Malin Kundang. Setelah itu tubuh Malin Kundang perlahan menjadi kaku dan
lama-kelamaan akhirnya berbentuk menjadi sebuah batu karang. Sampai saat ini Batu Malin Kundang masih dapat dilihat di sebuah pantai bernama Pantai Aia Manih[Pantai Air Manis], di selatan kota Padang, Sumatera Barat

http://id.wikipedia.org/wiki/Portal:Peristiwa_terkini
Ringkasan cerita

Perhatian: Bagian di bawah ini mungkin akan menunjukan isi cerita yang
penting atau akhir kisahnya.

Malin termasuk anak yang cerdas tetapi sedikit nakal. Ia sering
mengejar ayam dan memukulnya dengan sapu. Suatu hari ketika Malin
sedang mengejar ayam, ia tersandung batu dan lengan kanannya luka
terkena batu. Luka tersebut menjadi berbekas dilengannya dan tidak bisa hilang.

Karena merasa kasihan dengan ibunya yang banting tulang mencari nafkah
untuk membesarkan dirinya. Malin memutuskan untuk pergi merantau agar
dapat menjadi kaya raya setelah kembali ke kampung halaman kelak.

Awalnya Ibu Malin Kundang kurang setuju, mengingat suaminya juga tidak
pernah kembali setelah pergi merantau tetapi Malin tetap bersikeras
sehingga akhirnya dia rela melepas Malin pergi merantau dengan
menumpang kapal seorang saudagar.Selama berada di kapal, Malin Kundang
banyak belajar tentang ilmu pelayaran pada anak buah kapal yang sudah berpengalaman.

Di tengah perjalanan, tiba-tiba kapal yang dinaiki Malin Kundang di serang oleh bajak laut. Semua barang dagangan para pedagang yang berada di kapal dirampas oleh bajak laut. Bahkan sebagian besar awak kapal dan orang yang berada di kapal tersebut dibunuh oleh para bajak laut. Malin

Kundang beruntung, dia sempat bersembunyi di sebuah ruang kecil yang tertutup oleh kayu sehingga tidak dibunuh oleh para bajak laut.

Malin Kundang terkatung-katung ditengah laut, hingga akhirnya kapal
yang ditumpanginya terdampar di sebuah pantai. Dengan tenaga yang
tersisa, Malin Kundang berjalan menuju ke desa yang terdekat dari
pantai. Desa tempat Malin terdampar adalah desa yang sangat subur.

Dengan keuletan dan kegigihannya dalam bekerja, Malin lama kelamaan
berhasil menjadi seorang yang kaya raya. Ia memiliki banyak kapal
dagang dengan anak buah yang jumlahnya lebih dari 100 orang. Setelah
menjadi kaya raya, Malin Kundang mempersunting seorang gadis untuk
menjadi istrinya.

Berita Malin Kundang yang telah menjadi kaya raya dan telah menikah
sampai juga kepada ibu Malin Kundang. Ibu Malin Kundang merasa
bersyukur dan sangat gembira anaknya telah berhasil. Sejak saat itu,
ibu Malin setiap hari pergi ke dermaga, menantikan anaknya yang mungkin
pulang ke kampung halamannya.

Setelah beberapa lama menikah, Malin dan istrinya melakukan pelayaran
disertai anak buah kapal serta pengawalnya yang banyak. Ibu Malin yang
melihat kedatangan kapal itu ke dermaga melihat ada dua orang yang
sedang berdiri di atas geladak kapal. Ia yakin kalau yang sedang
berdiri itu adalah anaknya Malin Kundang beserta istrinya.

Ibu Malin pun menuju ke arah kapal. Setelah cukup dekat, ibunya melihat
belas luka dilengan kanan orang tersebut, semakin yakinlah ibunya bahwa
yang ia dekati adalah Malin Kundang. "Malin Kundang, anakku, mengapa
kau pergi begitu lama tanpa mengirimkan kabar?", katanya sambil memeluk
Malin Kundang. Tetapi melihat wanita tua yang berpakaian lusuh dan
kotor memeluknya Malin Kundang menjadi marah meskipun ia mengetahui
bahwa wanita tua itu adalah ibunya, karena dia malu bila hal ini
diketahui oleh istrinya dan juga anak buahnya.

Mendapat perlakukan seperti itu dari anaknya ibu Malin Kundang sangat
marah. Ia tidak menduga anaknya menjadi anak durhaka. Karena
kemarahannya yang memuncak, ibu Malin menyumpah anaknya "Oh Tuhan,
kalau benar ia anakku, aku sumpahi dia menjadi sebuah batu".

Tidak berapa lama kemudian Malin Kundang kembali pergi berlayar dan di
tengah perjalanan datang badai dahsyat menghancurkan kapal Malin
Kundang. Setelah itu tubuh Malin Kundang perlahan menjadi kaku dan
lama-kelamaan akhirnya berbentuk menjadi sebuah batu karang. Sampai
saat ini Batu Malin Kundang masih dapat dilihat di sebuah pantai
bernama pantai Aia Manih, di selatan kota Padang, Sumatera Barat.

[sunting] Adaptasi

Karena kepopulerannya kisah Malin Kundang berkali-kali diolah dalam
berbagai bentuk, baik cerpen, drama, dan sinetron. Karya-karya adaptasi ini sangat beragam.

[sunting] Cerpen

Cerpen berjudul Malin Kundang, Ibunya Durhaka karya A. A. Navis
menceritakan Malin Kundang yang pulang kampung setelah berhasil di
rantau menemukan kampungnya sudah jadi tanah tandus. Istrinya kesal dan
merasa ditipu karena selama ini Malin Kundang sering bercerita tentang
kemegahan kampungnya. Di pelabuhan Malin Kundang menemukan seorang
perempuan renta yang diiringi seorang lelaki. Malin Kundang mengenali
perempuan itu sebagai ibunya. Ia lalu bertanya siapa lelaki tersebut.

Ibunya menjawab lelaki itu yang satu-satunya mau menemaninya karena
dijanjikan bagian harta bila Malin Kundang datang. Malin Kundang marah
lalu berkata: "Engkau perempuan laknat. Kalau benar kau ibuku, aku
kutuk diriku menjadi batu. Biar semua orang tahu, Malin Kundang lahir
dari perut yang keliru."




Lading_Emas

No comments:

~*~*~*~ Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... ~*~*~