~*~KALiMAH TauhiD~*~

~**~TiADA TUHAN KECUALi ALLAH, MUHAMMAD RASULULLAH pd SETiAP KERLiPAN & PD SETiAP NAFAS Sbyk LuasNYA APA YG ADA pd iLMU ALLAH ~**~
~*~SOLATLah KiTa, Sebelum kiTa diSOLATkan~*~
~*~PLS OPEN this WEB with MOZILLA FIREFOX or INTERNET EXPLORER...for BEST Results, Tq(^^,)V

AL_QURAN Video+ TerJemahan

~*~*~*~

HADIS ~ PESANAN RASUL KITA, UTK UMATNYA TERSAYANG!!!

~*~*~*~*~*~*~*~*~*[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~*~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~**~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~~***~~[PerHaTiKan MuTiARA KATANYA]
~*~*~*~* ~*~ ~*~
PESAN Rasululah S.A.W
“Sesungguhnya PALING diRASA BERAT oleh seOrg MUNAFIK, ADALAH melaksanakan SOLAT ISYA' dan SOLAT SUBUH. Sekiranya mereka tahu akan ke AGUNGAN PAHALAnya, NISCAYA mereka mendatanginya (ke MASJID, SOLAT berJEMAAH) sekalipun dlm keadaan MERANGKAK2
(HR Bukhari Muslim)

~*~ “Sesungguhnya ALLAH akan mgumpulkan Org2 MUNAFIK dan 0rg2 KAFIR di dlm JAHANNAM
(An Nisa:140).

SOLAT BERJEMAAH LEBIH TINGGI 27 DERAJAT DIBANDING SOLAT SENDIRI“
(HR Bukhari – Muslim)

~*~ Download Audio Kuliah
***
~***~أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا (Setelah diterangkan) APAKAH mereka[KAMU] SENGAJA tidak berUSAHA MEMAHAMI serta meMIKIRkan isi Al-QURAN? ATAU HATI mereka TERKUNCI RAPAT (yg mghalangnya drpda MENERIMA AJARAN Al-QURAN)? (QS Muhamad: 24) ~*~*~***~

Wednesday, June 2, 2010

Daun Neem ~ Daun Semambu ~ Daun Mambu ~~~Amat Ajaib..!!!


Daun Neem lebih dikenali dengan panggilan Daun Semambu, atau nama saintifiknya Azadirachta indica merupakan pohon yang kaya dengan unsur-unsur semula jadi yang digunakan dalam perubatan Ayurveda.

Rupanya Unik dengan tepi daunnya bergerigi jelas dan agak tajam. Di bahagian atas daun kelihatan jalinan uratnya yang lebih jelas dengan berwarna sedikit kekuningan. Ia juga mempunyai buah serta bunga yang berbau harum dan banyak ditemui di tepi-tepi jalan sebagai tanaman hiasan.

Bermula daripada akar, ranting, daun, bunga, buah dan bijinya mempunyai khasiat dan keistimewaan yang pelbagai.Ia telah digunakan secara tradisional untuk merawat keradangan, jangkitan, demam, penyakit kulit dan masalah gigi sejak dahulu lagi. Malah, daun mambu yang bersifat antiserangga juga boleh digunakan untuk mengelak serangan serangga pada tanaman.



p/s: Masih lagi teringat masa zaman sekolah dulu. Pernah sekali terkena demam campak. Mak aku bagi mandi dengan daun ini lah.. Memang mujarab..


Memanfaatkan khasiat pohon Neem

Oleh SITI AISHAH IBRAHIM
KEMAJUAN sains dan teknologi kini membuka ruang seluas-luasnya dalam penghasilan pelbagai produk kesihatan dan kecantikan berasaskan bahan-bahan semula jadi khususnya penggunaan herba dan ramuan tradisional yang sememangnya terkenal dengan khasiatnya yang luar biasa.
Tidak ketinggalan, jenama produk kecantikan dan kesihatan terkenal, 

Himalaya Herbal Healthcare turut menawarkan alternatif baru dalam rawatan penjagaan kulit dengan pelancaran semula rangkaian produk Acne Neem yang dirumus menggunakan seratus peratus Herba Aktif iaitu daripada pohon Neem. Pohon Neem lebih dikenali dengan panggilan pokok semambu, Laksamana atau nama saintifiknya Azadirachta indica merupakan pohon yang kaya dengan unsur-unsur semula jadi yang digunakan dalam perubatan Ayurveda sejak lebih 2,000 tahun lamanya.

Rupanya unik dengan tepi daunnya bergerigi jelas dan agak tajam. Di bahagian atas daun kelihatan jalinan uratnya yang lebih jelas dengan berwarna sedikit kekuningan. Ia juga mempunyai buah serta bunga yang berbau harum dan boleh ditemui di tepi-tepi jalan.

Bagaimanapun, di India pokok ajaib ini ditanam dan dikomersialkan serta dibuat penyelidikan bagi mengekalkan keasliannya.Bermula daripada akar, ranting, daun, bunga, buah dan bijinya mempunyai khasiat dan keistimewaan yang pelbagai. Ia telah digunakan secara tradisional untuk merawat keradangan, jangkitan, demam, penyakit kulit dan masalah gigi sejak dahulu lagi.

Malah, daun mambu yang bersifat antiserangga juga boleh digunakan untuk mengelak serangan serangga pada tanaman. Hasil kajian oleh Himalaya Drug Company di India membuktikan daun Neem dan elemen-elemennya memiliki unsur-unsur anti radang, anti bakteria, anti oksida dan anti karsinogenik.

Unsur-unsur ini amat mujarab untuk membantu mengatasi masalah kulit seperti jerawat dan berkesan untuk menghindarkan kerosakan kulit yang disebabkan oleh radikal bebas. Ketua Perkhidmatan Perubatan & Percubaan Klinikal, Pusat Penyelidikan & Pembangunan, The Himalaya Drug Company di India, Dr. Pralhad S Patki berkata, Neem disyorkan untuk merawat masalah kulit.

Unsur-unsurnya yang antibakteria sangat berkesan untuk melawan kebanyakan masalah epidermis seterusnya memelihara kesihatan kulit. Justeru, rangkaian produk Acne Herba Neem dari Himalaya yang terdiri daripada pembersih Neem Foaming Face dengan Neem dan Kunyit, Neem Face Pack dengan Neem dan kunyit, krim A-N-P mengandungi nimbidin, iaitu salah satu unsur aktif Azadirachta indica yang membantu melegakan keradangan. 

Manakala untuk pembersihan dalam tubuh, Neem yang ditampilkan berbentuk kapsul, Neem Capsules dipercayai mempunyai unsur antibakteria, antikulat dan dapat mengurangkan toksin dalam darah sangat ideal untuk mengubati kulit yang berjerawat dan alahan.

Produk berkenaan dipasarkan oleh Embun Elit Sdn. Bhd. dan boleh didapati di pasaran dengan lingkungan harga RM21.90 hingga RM39.90.Di samping itu, jenama yang terkenal dengan produk berteraskan herba ini turut melancarkan kempen amal ‘Neem Tree For Charity’ yang bertemakan Pohon Ajaib Neem. Kempen ini akan dianjurkan di kedai-kedai Himalaya terpilih di Mid Valley, 1 Utama dan Suria KLCC. Pelanggan berpeluang untuk membawa pulang pohon Neem pada harga minimum RM10 dengan sebarang pembelian produk Neem dari Himalaya.
  

Pengembangan Neem

Untuk mengantisipasi permintaan yang semakin besar dengan melihat potensi Neem, PT. Intaran Indonesia mengembangkan dan mengamankan lahan-lahan Neem di daerah Lombok dan Flores untuk diperluas ke Sumba, Timor dan Sumbawa. Kecocokan/kesesuaian iklim kering dan daerah yang kritis yang merupakan kondisi ideal untuk penanaman pohon Neem.
Berdasarkan Penelitian PT.Intaran Indonesia dan Lembaga Lembaga Lain, Neem sangat efektif sebagai bahan Pestisida Organik yang bermanfaat bagi Perkembangan Pertanian Indonesia Menuju Pertanian Sehat yang ramah lingkungan.
PESTISIDA ORGANIK DARI TANAMAN INTARAN (NIMBA)
Azadirachta indica adalah spesies yang mendapat perhatian serius dari kelompok famili Meliaceae. Nama genus, Azadirachta adalah berasal dari nama Persia, untuk spesies ini yaitu Azaddarachtehindi. Nama botani dari Melia Azadirachta A. Juss ditetapkan oleh botani Perancis yaitu Adrien Henri Laurent A. Jussieu, yang kemudian dinamakan sebagai Azadirachta indica A. Juss.

Tanaman Intaran melindungi bagian tumbuhnya sendiri dari jenis serangga yang beragam dengan kandungan bahan pestisida. Terdiri dari sebagian besar susunan kimia yang tersusun dari 3 atau 4 komponen yang terhubung, dan didukung lebih dari 20 komponen lain. Pada dasarnya komponen utama ini termasuk klasifikasi umum dari produk alami yang disebut “triterpenes” atau yang lebih spesifik “limonoids”.

Limonoids
Sejauh ini, sembilan limonoids dari intaran telah diuji kegunaannya untuk mencegah atau menghalangi pertumbuhan serangga yang berpengaruh terhadap fase pertumbuhan serangga. Limonoids ini mengandung beberapa zat yang paling mematikan untuk serangga dan juga bagi kesehatan manusia. Zat limonoids ini terdapat pada tanaman Intaran dengan zat azadirachtin, salannin, meliantriol dan nimbin yang paling signifikan.

Zat Aktif Dari Limonoids
Azadirachtin. Kandungan aktif pertama yang terisolasi di dalam tanaman Intaran yaitu azadirachtin telah terbukti merupakan agen utama dalam pertahanan terhadap serangga. Pengaruh zat ini menunjukkan effek sebesar 90 % dari jenis serangga umumnya. Zat ini tidak membunuh langsung atau tidak segera membunuh akan tetapi menghalangi bahkan mengganggu pertumbuhan dan reproduksi dari serangga tersebut. Zat ini berfungsi sebagai pengatur pertumbuhan dan pencegah nafsu makan pada serangga.
Meliantriol. Merupakan zat lain sebagai penghambat makan, yang berpengaruh besar dengan konsentrasi rendah.
Salannin. Penelitian menunjukkan bahwa komponen ini juga berpengaruh sebagai penghambat makan tetapi tidak mempengaruhi pergantian kulit serangga.
Nimbin dan Nimbidin. Dua buah komponen lain dari tanaman Intaran telah diketahui aktivitasnya sebagai anti virus. Nimbidin merupakan komponen utama yang didapat dalam jumlah yang cukup banyak , sekitar 2 % dari kernel.
Pengolahan Tanaman Intaran Menjadi Pestisida Alami
Kandungan tertinggi dari zat limonoids (zat aktif untuk serangga) terdapat kandungan tertinggi pada biji tanaman Intaran. Biji Intaran menghasilkan minyak yang nantinya dipergunakan sebagai pestisida alami. Proses pengolahan biji Intaran untuk menghasilkan minyak dapat diperoleh melalui pengepressan dengan kadar kering biji yang dikehendaki antara 7 – 14 % kadar air.
 
 
MANFAAT NEEM UNTUK PEMECAHAN MASALAH GLOBAL
(Neem For Global Solving Problem)

1. Degradasi hutan
Sebagai tanaman hutan, neem cocok untuk mengurangi tingkat degradasi hutan, karena neem relatif mudah pertumbuhan dan perawatannya, sehingga tidak memerlukan perawatan khusus. Ketinggiannya yang mampu mencapai 30 meter dan diameter pohon yang dapat mencapai 2,5 meter ditambah kerimbunan daunnya menjadikan tanah kering/kritis menjadi hutan lebat. Hal ini tentu memberikan sumbangan yang besar dalam rangka mengurangi efek rumah kaca(Neem: A tree for solving global problem, by Panel on Neem, National Academy Press, Washington D.C., 1992, page: 23)

2. Banjir, Erosi dan Kekeringan
Panjang akar yang sama dengan tinggi pohonnya, menjadikan tanaman kokoh berdiri dan akarnya jauh masuk kedalam tanah, sehingga mampu berfungsi sebagai penahan air dan tanah yang membantu mengurangi erosi/abrasi dan kekeringan.

3. Polusi Udara
Rimbunnya daun dan gelar tanaman “Evergreen”, mampu menyerap kadar CO2 sampai lebih dari 14 umole perm2 per detik. Juga mampu menyaring unsur-unsur polusi lainnya khususnya SO4 (Global neem update, Vol 1 No. IV, Nov 1996, hal. 3).
Bahkan dalam salah satu buku disebutkan bahwa neem adalah satu-satunya pohon yang tetap mengeluarkan oksigen meskipun pada malam hari.

4. Lahan Kritis/Lahan Kering
Neem memang sangat ideal tumbuh di lahan kritis dan lahan kering. Tanaman ini tidak memerlukan curah hujan yang tinggi dan mampu hidup sampai dengan suhu 49 derajat Celcius. Semakin kering lahan tempatnya tumbuh, semakin tinggi zat aktif (Azadirachtin) yang dikandungnya. Dengan demikian Neem mampu menjadi tanaman pioneer di lahan kering, untuk selanjutnya diolah menjadi lahan pertanian/perkebunan.

5. Efek pupuk dan Pestisida kimia
Sudah menjadi pengetahuan umum, bahwa pupuk kimia disatu pihak memang memberikan hasil yang sangat menakjubkan bagi hasil pertanian dalam jangka pendek Tapi dipihak lain, efeknya ternyata meninggalkan endapan/residu kimia yang tak terurai oleh organisme tanah, sehingga tanah tidak dapat direhabilitasi yang berakibat pada berkurang dan hilangnya sari tanah yang diperlukan tanaman. Selanjutnya hasil tanaman akan terus berkurang jika pupuk tidak ditambah dengan persentase lebih banyak pada lahan yang sama. Pada akhirnya tanah tersebut tidak dapat lagi ditanami dan menjadi lahan kosong dan tandus.
Demikian pula efek pestisida kimia, selain menimbulkan penyakit dan keracunan pada manusia, menyebabkan polusi pada tanah dan resistensi pada hama, sehingga hama menjadi lebih kuat dan pada akhirnya hama tersebut tidak mampu lagi dicegah oleh pestisida kimia.
Neem menjadi salah satu kabar gembira bagi pertanian untuk mengurangi pencemaran dan pengurusan tanah. Sifatnya yang menjadi media bagi pengurai untuk mengembalikan kesuburan tanah dapat menjadi solusi bagi tanah yang sudah tercemar pupuk kimia. Demikian pula dengan pestisida dari neem yang bersifat sistemik, tidak menimbulkan resistensi bagi hama, sehingga tidak di perlukan formulasi baru untuk mengusir hama yang ada. Sifat pestisida hanya mengganggu fertilitas dan nafsu makan hewan, sehingga ia akan mati secara alamiah.
 
 PERINDANG JALAN
Rimbun dan hijaunya daun neem menjadi ciri khas tanaman ini. Diameter rentangan dahannya mampu mencapai 10 meter. Rentangan dahan dan kerimbunan daun memberikan suasana hijau dan sejuk. Dengan kerimbunan daunnya itu pula, neem mampu menurunkan suhu disekitarnya hingga 10o C.
 
 PENAHAN ANGIN (Windbreaks)
Selain untuk perindang jalan, kerimbunan dan bentuk daun yang kecil dan berjumlah banyak, mampu meredam dan mengurangi laju anggin/badai. Akarnya yang dalam dan kokohnya pohon mampu menjadi penahan angin/badai sehingga dapat mengurangi kerusakan yang terjadi akibat angin kencang atau badai.

POHON NEEM / MIMBA (Farmasi Tumbuhan Alam)

AKAR
Pohon Neem memiliki akar tunggang yang dalam dan perakaran skunder berupa akar serabut, dengan demikian Tanaman Neem dapat mengambil unsur hara dan makanan serta air dari lapisan tanah yang paling dalam. Berdasarkan kondisi tersebut Tanaman Neem dapat bertahan hidup di daerah yang sangat kering sekalipun. Berdasarkan hal tersebut juga pohon neem dapat digunakan untuk mengontrol erosi dan mempertahankan kesuburan pada lapisan top soil.
GETAH
Getah terdapat dalam lapisan kayu pada umumnya yang bisa digunakan untuk lem.

KAYU DAN CABANG
Kayu Neem telah terbukti tahan terhadap rayap/Anai-anai. Ranting pohon neem sangat baik digunakan untuk kayu bakar.
RANTING
Setiap hari, jutaan orang menggosok gigi mereka dengan ranting Neem. Para Dokter gigi setuju bahwa kebiasaan itu dapat melindungi kerusakan gigi dalam jangka waktu yang lama.
DAUN
Sebuah pasta yang dibuat dari daun telah ditemukan dan secara efektif memperbaiki kondisi kulit. Dan sejumlah kecil daun yang dicampur dengan makanan terbukti baik untuk memperbaiki kondisi pencernaan.
BUNGA
Pohon Neem memiliki bunga yang biseksual dengan warna ungu yang mana memancing lebah yang diketahui dapat menghasilkan madu Neem yang sangat bermanfaat.
BUAH
Pohon Neem dapat memproduksi sampai 50 Kg buah pertahun yang mana daripadanya dapat dibuat sabun atiseptik.
BIJI BUAH
Biji memiliki kandungan bahan aktif yang mana berfungsi sebagai pestisida, insectisida dan fungisida. Minyak Neem aman untuk digunakan disaerah pedesaan yang alami. Bungkil Neem ( Ampas pengepresan ) juga ditemukan sangat baik sebagai bahan pembuatan pupuk dan untuk pemulsaan.
Pohon Neem biasanya mulai berbunga dan menghasilkan buah setelah 3-5 tahun dan akan aktif berproduksi sampai umur 10 tahun.
Pohon Neem dapat hidup sampai 200 tahun.

National Research Council (NRC), Washington, USA, telah mengeluarkan laporan dengan judul "Neem: Tree for Solving Global Problem". Dewan mempertimbangkan Neem diantara pohon-pohon yang lain dengan banyaknya kelebihan dan manfaat sehingga dapat dikembangkan berbagai produk dari pohon tersebut. Neem merupakan salah satu pohon daerah kering yang paling bernilai. Digunakan untuk pertanian, industri komersial, minyaknya dipress dari biji menghasilkan produk pertanian untuk mengontrol hama yang ramah lingkungan dan juga pupuk yang efektif. banyak produk turunan yang dihasilkan dari Neem yang juga efektif untuk kesehatan (lihat dibawah).
Pohon Neem tumbuh dan beradaptasi dengan cepat pada daerah kering dan memperbaiki kondisi top soil sehingga perakaran tanaman dapat dengan mudah memperoleh nutrisi walaupun tingkat kelembaban tanah sangat buruk. Sehingga dengan demikian pohon Neem cocok diperuntukan bagi penghutanan kembali dan mengontrol erosi. Untuk keperluan peningkatan kesejahteraan masyarakat, Neem dapat membantu peningkatan penghasilan dan ekonomi masyarakat pedesaan dengan teknologi yang dikembangkan oleh PT. Intaran Indonesia untuk memproses Neem dengan mudah sehingga masyarakat akan terdorong untuk perduli terhadap lingkungan.

Sejarah Neem   

SEJARAH 500 TAHUN NEEM

Produk-produk Neem telah ditemukan sejak 5000 tahun yang lalu bukti dengan ditemukannya pot yang terbuat dari tanah liat di wilayah arkeologi Lembah Indus di India bagian Barat laut oleh para arkeolog Inggris tahun 1992.
Fungsi dalam kesehatan juga disebut dalam Veda yang diperkirakan sebagai buku tertua di dunia. Buku Ayurveda Kuno India menegaskan bahwa setiap bagian dari pohon Neem memiliki manfaat kesehatan dan masyarakat India telah memanfaatkan Neem secara aman dan efektif selama lebih dari 5000 tahun.
 ILMU PENGETAHUAN MODERN
Neem disahkan sebagai obat tradisional bagi berbagai penyakit dan perawatan kulit. Para peneliti di India bagian tengah telah menemukan lebih dari 60 fungsi kesehatan dari Neem. Orang-orang India mengetahui pohon Neem sebagai bahan farmasi yang sesungguhnya.
Sampai tahun 1920 penelitian Neem belum secara resmi diteliti dan setelah tahun tersebut baru dimulai. Telah juga dicatat selama periode wabah belalang dimana daun-daun tanaman diserang sementara daun neem dibiarkan mereka dan tanpa cacat. Secara sederhana dibuat ramuan dari biji neem yang efektif melindungi daun-daun tanaman. Selanjutnya, beberapa campuran diisolasi dari biji neem. Salah satunya adalah Azadirachtin yang telah ditemukan baik untuk menolak maupun mengganggu pertumbuhan dan reproduksi banyak jenis serangga perusak. Tidak seperti pestisida kimia kebanyakan, dosis rendah dari azadirachtin  juga ditemukan sedikit atau tidak beracun pada mamalia dan serangga memperlihatkan resistensi atas campuran bahkan sampai beberapa generasi. Serangga yang dapat dikontrol dengan ekstrak neem mengesankan dan termasuk di dalamnya, larva, ulat, ulat pemakan daun, lebah penyengat, nyamuk, lalat, kumbang dan banyak lagi.
Ampas yang dihasilkan dari proses neem disebut dengan 'cake' (bungkil). Lahan pertanian yang diberi mulsa Neem Cake ditemukan lebih sedikit diserang nematode, siput, dan sejumlah jamur. Tes lanjutan memperlihatkan Neem Oil sangat efektif untuk penyakit tanaman seperti klorosis dan kelayuan. Neem cake juga ditemukan sebagai pupuk yang sangat baik.
NEEM SEBAGAI TUMBUHAN MEDIC
Merawat tubuh merupakan cara terbaik untuk merasa nyaman dan menjaganya menjadi kuat serta bebas dari penyakit. Problem terbesar bagi tubuh dapat dilihat dari kurang diet, kurang higienis, dan kurang tidur, serta kurang latihan. Lebih mudah minum pil dan menggunakan bantuan medis[medic] untuk memperbaiki penyakit dari pada mengubah kebiasaan-kebiasaan buruk dalam hidup, padahal mengubah kebiasaan buruk merupakan cara yang terbaik bagi penyembuhan dan pencegahan penyakit.

Ada pepatah, penyakit serius dan kondisi berkelanjutan sangat memerlukan perhatian dan perbaikan, tubuh sakit membuat sengsara lahir-batin. Untuk mengobati penyakit, para herbalis ala Ayurweda telah mengembangkan pengetahuan yang banyak dan daftar panjang tentang obat-obatan medis sejak ribuan tahun lalu dimana mereka telah menyembuhkan para pasien dengan menggunakan ratusan tumbuhan medis yang ditemukan di Anak Benua India. Para peramu obat ini telah berhasil dalam dunia pengobatan penyakit masyarakat pada kawasan itu. Keanekaragaman hayati tumbuhan obat-obatan India menyajikan pengobatan bagi hampir seluruh penyakit yang diderita manusia. Neem merupakan salah satu tumbuhan terpenting, para peramu menggunakan akar, kulit, ranting, daun, buah, ampas biji, dan minyak biji untuk dijadikan obat yang menyembuhkan dan mencegah penyakit di seluruh tubuh manusia. Ayurweda menganjurkan penggunaan tumbuhan yang menghancurkan organisme penyakit secara langsung dan tumbuhan yang membantu tubuh memerangi sendiri penyakit-penyakit itu. Neem menyatukan dua variabel terbaik, anti-viral dan anti-bakteri dengan kemampuan immuno-stimulant (Perangsang kekebalan tubuh). Sifat inilah yang menjadikan neem sangat penting di masa lalu dan penyebab ketertarikan para peneliti modern akan neem.

Untuk penyakit organ tubuh, sistem kekebalan tubuh, sistem sirkulasi, atau masalah-masalah penyakit dalam tubuh lainnya, obat neem hendaknya digunakan secara oral (dimakan/diminum). Untuk penyakit infeksi kulit, obat neem dapat di gunakan secarah olesan di tempat yang sakit dan ditambah dengan penggunaan secara oral.

PENGGUNAAN NEEM UNTUK NON-MEDIS
Extrak neem terbukti merupakan metode non-toxic alami terbaik pengontrolan serangga dan alat-alat panen. Secara historis, neem telah digunakan selama ribuan tahun untuk menjaga hasil panen dan rumah dari hama serangga. Daun neem ditaburkan di ladang padi dan tebu untuk memperbanyak hasil dan mengurangi populasi hama. Perlindungan alami dari jamur, bakteri, dan virus yang disediakan neem sangat mengagumkan para ilmuan di manapun. Neem juga memiliki kemampuan untuk melindunngi hewan dan menusia dari serangga. Pencegah serangga yang dibuat dari neem banyak digunakan di daerah tropis dan sekarang menuju Ameraika Serikat.

Pencegah Serangga
Musim panas adalah saat ketika banyak orang ingin jalan-jalan dan menikmati alam luar. Namun gigitan serangga secara cepat dapat mengubah saat-saat bahagia menjadi mimpi buruk. Menjauhkan serangga biasanya menggunakan pencegah sintetis berisikan zat kimia yang mengandung N,N-diethyl-M-toluamide, umumnya disebut DEET. Walaupun pencegah ini biasanya efektif, tetapi mereka juga telah dilaporkan berperan pada beberapa masalah kesehatan oleh mereka yang menggunakannya. Maka alternatif yang lebih aman sangat diperlukan.

Neem telah digunakan sejak dahulu sebagai pencegah serangga baik bagi manusia maupun hasil panen. Salah satu kandungan (Solannim) dalam daun, biji, dan minyak biji neem adalah pencegah serangga yang lebih aman dan lebih efektif daripada bahan kimia.
Extrak neem telah dicoba oleh institut malaria, ditemukan dapat membasmi nyamuk penyebab malaria untuk lebih dari 12 jam. Neem tidak hanya memberikan perlindungan dari nyamuk tapi juga lalat, kutu, dan kutu anjing. Karena kemampuan neem menjadi pembasmi serangga maka ia digunakan untuk jentik malaria di daerah tropis.

Bagi meraka yang mengutamakan alternatif yang lebih aman daripada pembasmi serangga sintetis berbahaya, neem menawarkan alternatif menarik dengan alasan sebagai berikut:
- Minyak neem adalah pelembab yang luar biasa.
- Minyak neem adalah minyak tumbuhan alami.
- Neem telah digunakan selama berabad-abad secara aman.
- Neem adalah tumbuhan penyembuh yang terkenal karena kandungannya dapat menyembuhkan berbagai penyakit.
Pengembangan Neem Pembasmi Serangga
Daerah tropis India merupakan menyeramkan karena nyamuk dan kasus malaria serta penyakit yang ditimbulkan oleh nyamuk lainnya. Ketika kemampuan pembasmi dan anti-serangga neem dikenal oleh para ilmuan, Institut Penelitian Malaria mulai serius meneliti tentang bagaimana yang terbaik menggunakan neem untuk melindungi manusia dari nyamuk. Mereka mulai mencoba mengontrol nyamuk dimana mereka menetaskan telurnya. Para peneliti ini memasukkan bahan mentah ampas biji neem ke dalam air tempat nyamuk menetaskan telurnya dan menunggu apa yang terjadi. Mereka menemukan bahwa cara sederhana secara drastis mengurangi jumlah larva yang akan berkembang menjadi nyamuk. Percobaan lebih jauh menggunakan extrak neem yang lebih murni membuktikan bahwa neem benar-benar menghilangkan kemampuan larva nyamuk untuk berubah menjadi nyamuk dewasa. Ini disempurnakan dengan tidak adanya efek racun pada lingkungan (Boschitz-C., Grunewold, J., 1994); (Nagpal, B.N. Sivastava, A., Sharma, V.P., 1995); (Dhar, R., et al., 1996). Racun ini akan timbul dari penggunaan pestisida sintetis khususnya yang digunakan untuk mengontrol nyamuk.
Penelitian mereka lebih jauh ditujukan untuk menentukan apakah neem efektif dalam mengontrol nyamuk di berbagai sawah (padi) yang banyak airnya di India dan Asia Tenggara. Sawah padi merupakan tempat yang sempurna untuk nyamuk bertelur, disini banyak air. Sawah-sawah biasanya akrab dengan orang desa dimana sumber hidup mereka berupa makanan utama tersedia, dan karena mahal sawah biasanya tidak sempurna dengan insektisida. Para peneliti memilih cara yang paling ekonomis tetapi efektif yaitu dengan menyemprotkan neem keseluruh sawah atau padi. Pupuk yang ditaburkan disawah secara sederhana dilapisi oleh extrak neem. Hasilnya sangat mengejutkan setiap orang yang terlibat. Sejumlah nyamuk terbunuh dan yang lebih mengejutkan, hasil panen dari percobaan ini meningkat secara signifikan. Ternyata, pelapisan neem terhadap pupuk dapat memberikan nutrisi untuk waktu yang lebih lama daripada pupuk yang tidak terlapisi. (Raq, Dr. Ruben, Naga Sampazi, BA, 1995).
Karena hal ini, dan percobaan-percobaan serupa dengan hasil seperti yang diinginkan, neem melapisi pupuk digunakan diseluruh India dan Asia Tenggara untuk sawah padi dan tebu. Neem telah meningkatkan kehidupan masyarakat yang bekerja di sawah dan mereka tergantung pada hasil panennya. Secara praktis sawah akan terbebas dari nyamuk dan jumlah panen perhektar meningkat lebih besar dengan biaya tambahan lebih sedikit. 

Perlindungan Serangga Perorangan
Pengurangan jumlah nyamuk hanya dapat menghabiskan beberapa. Penduduk masih perlu melindungi rumah mereka sendiri dari nyamuk-nyamuk yang selamat. Dari beberapa kali percobaan, para ilmuwan membuktikan bahwa neem sangat efektif untuk mengusir nyamuk dari rumah penduduk desa yang kebanyakan mempunyai jendela atau terbuka. Ketika minyak neem dicampur dengan minyak tanah dalam lampu tempel, nyamuk terusir dari rumah hanya dengan 1% konsentrat. Permukaan lembaran kardus diolesi dengan minyak neem kemudian diletakkan melingkar di sekeliling pemanas kecil bekerja dengan baik dan mengurangi 83% jumlah nyamuk (Sharma, et al. 1993). Kedua cara ini sangat murah dan mudah dilakukan oleh penduduk desa, yang banyak memiliki pohon neem tumbuh disekitar rumahnya.

Eksperimen berikutnya lebih fokus pada perlindungan dari penyakit yang dibawa nyamuk ke tingkat kehidupan manusia. Para peneliti ingin mengetahui apakah neem dapat digunakan sebagai pengusir serangga bagi manusia dengan mengolesikan pada kulit mereka. Untuk percobaan ini para sukarelawan menghabiskan malam mereka diruang terbuka dengan kulit terbuka agar digigit nyamuk. Setengah dari sukarelawan membaluri kulit mereka dengan minyak kelapa dicampur dengan 2% minyak neem. Setengah lagi hanya dibaluri minyak kelapa untuk bertindak sebagai pembanding dalam penelitian. Sukarelawan lainnya dilindungi kelambu siaga dengan senjata vacum untuk menangkap nyamuk yang hinggap pada setiap sukarelawan maka jumlah yang terkumpul dapat dihitung besok paginya. Hasilnya sangat mengejutkan semuannya, mereka yang dibaluri campuran minyak kelapa dan neem secara sempurna bebas dari gigitan nyamuk, sementara grup pembanding menjadi objek gigitan ratusan nyamuk. Penelitian terakhir memperlihatkan bahwa lotion minyak neem juga melindungi dari gigitan lalat gurun sumber dari berbagai penyakit serius, penyakit timur, dan virus demam phlebotomus ( Aharma,1993).

Eksperimen-eksperimen ini telah dapat menguak cara-cara yang baik untuk menghentikan penyebaran malaria, tetapi masih saja dapat menimbulkan dampak buruk bahkan bagi yang tinggal di Amerika serikat. Penelitian diatas membuktikan bahwa serangga penyengat dapat diusir secara efektif dengan produk non-toxic atau alami. Nyamuk merupakan masalah dibanyak daerah terutama pada saat musim panas. Nyamuk benar-benar menggangu dan dapat merusak acara diluar rumah. Mereka dapat juga menularkan penyakit seperti radang otak, penyakit yang dapat membunuh. Namun neem dapat melindungi dari sengatan serangga lain. Saya (John Conrick) telah mendengar secara anekdot bahwa minyak neem dapat mengusir lalat hitam, kutu gurun, dan kutu anjing. Pembuktian eksperimen ini membutuhkan dana yang tidak sedikit dan keinginan dari para peneliti.
Ketika kita pergi keluar rumah, serangga biasanya akan menjadi bagian dari perjalanan ini. Mencegah mereka menyengat dengan kemungkinan tertular penyakit dapat dibasmi secara aman dengan produk yang mengandung minyak neem. Kandungannya dikembangkan selama berjuta tahun oleh pohon neem yang mempersembahkan kealamiahan, aman dan pengamanan efektif dari serangga.
Pengontrol serangga dibuat dari bahan Neem yang sudah populer di seluruh dunia :
1. Insect repellent (Penolak Serangga)
2. Produk-produk insect repellent yang berbasis Neem.
3. Perlindungan Serangga perorangan.
4. Kebersihan Gigi, Sabun dan Kecantikan.
5. Mosquito repellent (Penolak Nyamuk).
6. Perlindungan Terhadap Tempat Penyimpanan.
7. Perlindungan Pada Bahan Tekstil

Neem Untuk Pertanian

Sebagai ilmuwan yang berada di daerah tropis yang berbahaya dan daerah yang aksesibilitasnya sulit, maka terdorong untuk mencari tanaman yang bermanfaat, pohon Neem tumbuh diberbagai daerah: di halaman rumah atau di lingkungan kampus, mulai dari Asia Selatan sampai Afrika. Keanehan Neem baru terungkap setelah beberapa ilmuwan mulai meneliti tentang Neem dan mulai secara intensif meneliti kegunaannya. Ternyata banyak hal yang bisa dikembangkan darinya. Khususnya dalam bidang pertanian ternyata kita temukan banyak hal tentang Neem yang bermanfaat sampai hari ini.


KEGUNAAN NEEM
BEBERAPA SERANGGA YANG DAPAT DIKONTROL
Insektisida
Lebih dari 400 spisies telah dilaporkan, banyak diantaranya dari golongan serangga : Lepidoptera, Coleoptera, Homoptera, Diptera, Heteroptera, Caelofera, Thysanoptera, atau golongan serangga: ulat kupu-kupu, jentik kumbang, serangga penghisap, lalat putih, dan sebagainya.

Nematisida

Spesies endoparasitik  dari Meloidogyne dan Globodera Spesies ektoparasitik dari Hoplolaimus dan Spesies Tylenchorhynchus Semiendoparasitik dari Rotylenchus dan Pratylenchus

Fungisida

Fusarium oxysporum, Rhizoctonia solani, Sclerotium rolfsii, Sclerotinia slerotiorum, Botrytis cinera, Penicillium expansum, Glomerella cingulata, Alternaria alternata, Aspergillus niger, Curvularia lunata, Sphaerotheca fuliginea, Plasmopara vitcula, Diplocarpon rosae, Oidium sp. dan beberapa jenis pathogen.

Moluskisida

Siput air sebagai sumber penyakit yang antara lain Melania scabra (schistosomiasis) Phytophagous lan-snails di rumah kaca dan lahan pertanian.

Akarisida

Tetranychus cinnabarinus, T. urticae, Panonychus citri parasit pada darah yang menyerang binatang.

Bakterisida

Jenis Pathogens tanaman.

Virusida

Virus pada hewan dan tanaman.


Penanganan Hama Terpadu
Bunga dari pohon neem yang dapat menarik lebah madu sehingga dapat dihasilkan madu neem.
Teknik yang terintegrasi ini memberikan dorongan lebih bagi para petani untuk memperoleh kembali hasil dengan lebih cepat selagi mengembangkan sistem berkelanjutan, infrastruktur lingkungan.
1. Pengontrol Hama Tanaman.
2. Nematisida.
3. Fungisida untuk Pertanian.
4. Moluskisida
5. Akarisida.
6. Bakterisida.
7. Virus Tanaman



http://www.indoneem.com/cms5/index.php/tentang-neem/mengapa-neem/manfaat-neem.html

. .
~***~LadingEMAS~***~

No comments:

~*~*~*~ Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... ~*~*~